Thursday, 24 July 2014

Sebelum Cuti Raya

Assalamualaikum wbt. :)

Tiada apa yang boleh diperkatakan. 
Hanya meneruskan langkah dengan puluhan jarak yang juah.
Asalkan kita tahu, Allah tahu cukup bagi kehidupan yang serba sederhana ini.
Ruang lingkup dengan kata-kata cukup mengajar akan erti lelah dan letih. 
Masakan masa berundur, jangan menoleh kebelakang. 
Usaikan satu persatu, dulang dipulang dulang, jangan dulang dipulang talam. 

Kenal erti serik!

Sunday, 13 July 2014

#WCLT ; Pengalaman dan Pengajaran

Assalamualaikum WBT. :) 

Alhamdulilah, 15 Ramadhan bakal menyusul. Pertengahan Ramadhan, jangan sia-siakan niat jika ingin kembali ke jalan yang benar dan jalan yang diredhai oleh Allah S.W.T, kerana Allah Maha Pengampun dan sentiasa menerima taubat hambanya. Alhamdulilah, dalam keberkatan bulan Ramadhan ini, diri yang serba kekurangan ini terpanggil untuk membantu dan membimbing anak-anak yatim yang lemah dalam pelajaran mahupun pedidikan. Semoga Allah redha dengan perjuangan saya ini. 

Pada awalnya, masih berfikir-fikir untuk menyertai orang-orang hebat ini dalam membantu anak-anak ini dalam mempertingkatkan kualiti hidup mereka. Ya Allah, entah bagaimana tertarik dengan apa yang mereka lakukan. Tanpa mengira penat, letih dan juga kesibukkan sebagai hamba yang bekerjaya, saya tabahkan hati dan paksikan niat, lakukan kerana Allah, kerana mencari redhaNYA. Akhirnya, keputusan dibuat dan saya sertai. Awalnya, sangat kekok bersama mereka. Hanya beberapa dari mereka yang saya kenal sewaktu menjadi sukarelawan dalam program IMPACT di Dewan Bahasa dan Pustaka. Ada juga yang saya kenali namun tidak pernah berbua biacara. Biasalah, untuk menyesuaikan diri dalam satu-satu keadaan itu bukan perkara yang mudah. Lagi-lagi kita hanyalah insan biasa. :) 

Minggu pertama dalam mendidik  bukanlah perkara yang mudah. Saya mula gusar, saya  mula gentar, kerana menjadi pendidik bukan perkara mudah. Kematangan dalam mengajar, menjadi insan yang mampu menarik perhatian dan adakalanya menjadi manusia yang agak hipokrit? Haha. Penerangan dari Rifhan dan Fahmi, diletakkan di dalam benak otak yang agak sempit, sendat dan padat, agar semuanya berjalan lancar. Iya! Arahan diterima, menerima dua orang adik yang cukup comel! omo.. omo.. Saya diberi amanah, mendidik dua orang anak cilik ini untuk mengenal huruf, mengeja dan juga mengira. Ya Allah, bagaimanalah saya ingin mengawal dua insan istimewa ini? Kapasiti apa yang saya ada untuk mendidik anak-anak lindungan Allah ini? Ya Allah, kuatkan semangat. Perkenalan bersama Ikram dan juga Farah, bukan perkara yang mudah. Susah untuk mendekati mereka. Mungkin, wajah kesayangan hamba ini GARANG, tapi saya mempunyai hati seperti taman yang penuh dengan bunga-bungaan. Sara, banyak membantu untuk minggu pertama, kami berdua membantu Ikram dan juga Farah dalam mengenal huruf dan juga memerhatikan apa kelebihan dan kekurangan mereka. Melihat apa yang mereka suka dan apa yang mereka tidak suka. 

Bukan mudah untuk hidup dalam kehidupan anak-anak yatim. Bukan satu perkara yang mudah. Farah? Seorang yang agak pendiam dan tidak banyak berkomunikasi. Dia hanya berkomunikasi apabila ditanya, mahupun bila mana dia rasa ingin bercerita. Pada satu ketika, hati ini bagaikan direntap apabila Farah memulakan perbualan mengenai ibu dan bapanya, mula mencorak pelangi berkenaan rakan-rakan sekolahnya, mula menghias pentas dunia dengan cerita-ceritanya. Ya Allah, saya lihat pada diri saya sendiri. Sempurnya kehidupan saya, memiliki rumah, memiliki ayah dan juga bonda yang masih menemani di kala susah dan senang, mempunyai adik beradik yang manjadi tulang belakang. Namun Farah? hanya mengaharapkan belas kasih dan sayang seseorang yang mampu memberi dia kehidupan yang sempurna. Hampir sahaja air mata ini mengalir, tatkala cerita yang didodoikan oleh Farah. Semoga diri mu tabah adik, kerana Allah sentiasa merahmati dan juga melindungi kamu. 

Ikram, lebih aktif dan akan menjawab setiap soalan yang diajukan. Tiada apa baginya selain tersenyum dan menjadikan sesuatu perkara itu bahan jenaka pada dirinya. Setiap dari mereka ini mempunyai minat yang tersendiri. Apa yang menjadi minat pada Ikram adalah bermain bola. Pada mulanya, terasa kekok untuk mendekati Ikram, lebih selesa bersama Farah. Iya, Ikram tidak kurang bijaknya, cuma dia mempunyai masalah dalam membaca, Ikram lemah dari sudut membaca. Inilah cabaran yang saya sahut! Adakah saya akan memperoleh kemahiran baru atau sebaliknya saya jatuh dan tidak lagi bangkit demi membantu umat manusia di muka bumi Allah ini. Hanya Allah sahaja yang tahu bagaimana sabarnya saya dalam berkomunikasi, bagaimana saya ingin mendekati mereka, bagaimana saya ingin mengawal mereka. Itu semua cabaran bagi saya. Minggu pertama berlalu dengan cukup mudah kerana dibantu oleh Sara. Menyusul minggu ke dua? 

Lengkap saya menyiapkan buku mengajar, apa yang saya ingin lakukan pada minggu ini. Berusaha keras ke hulu dan ke hilir mencari bahan atau alat bantuan mengajar supaya ia lebih mudah untuk difahami. Namun, semangat saya runtuh, runtuh seruntuh yang mungkin. Saya tidak mampu mengawal Ikram, masih lagi menjadi tabiat, menjadikan satu-satu perkara itu sebagai bahan jenaka. Saya cuba memberi latihan kepada Ikram supaya dia tidak mengantuk dan sebagainya, namun dia lebih tertarik untuk melakukan aktiviti sendiri. Berbanding Farah, alhamdulilah, saya berjaya menguasai Farah, walaupun Farah tidak banyak berkomunikasi bersama saya. Farah lebih suka tersenyum seketika dan kemudian kembali serius. Saya cuba mengajar Farah mengenali huruf dan juga mengeja suku kata yang mudah, Alhamdulilah, dia berjaya. Selang beberapa minit dia mula bosan. Saya mula resah dan juga saya mula membandingkan diri saya dengan tutor yang lain. Nampak mereka lebih havoc mengajar berbanding saya. Mereka nampak lebih hebat, walaupun alat bantuan mengajar mereka tidak banyak seperti saya. Aduhai, saya mula 'down'. Saya hampir patah semangat, pada masa itu mengharapkan Ikram dan juga Farah mengerti, 'Adik, Abang datang sini nak bantu adik. Fahamlah!' Namun apakan daya, mereka ini hanyalah anak-anak kecil yang mudah bosan pada satu-satu perkara. Melihat perubahan pada anak didik Anis, membuatkan saya lebih rasa 'Ya Allah, lambatnya saya mengajar anak-anak mu ini.' terasa seperti batu besar yang menghempap kepala. Saya mula menghitung-hitung, apakah ini dugaan Allah kepada ku, apakah ini sebagai cabaran dan lakaran atas sebuah lukisan di mana aku di dalam kelas suatu ketika dahulu. Ya Allah, berat, berat sungguh rasanya. Bagaimana ingin saya lakukan agar mereka juga boleh membaca seperti orang lain, boleh mengira seperti orang lain. Jika gagal mereka, bermakna saya juga gagal. Jika lemah mereka, bermakna saya yang lemah. 

Melihat pada rakan-rakan tutor yang lain, mereka lebih mesra bersama adik-adik mereka, akan terasa sepi sedikit hati ini, terasa saya ni tiada daya tarikan kepada mereka. Mungkin saya sukar untuk didekati. Apakah saya seorang yang tidak mampu mencuri hati mereka. Sedikit sebanyak membuatkan saya rasa terpencil pada satu sudut. Ya Allah, hanya mengharapkan sedikit lagi kekuatan, jangan sesekali mengalah. Melepaskan mereka seketika dan juga saya fikir semula sejenak sewaktu di dalam KTM, Allah memberikan saya ruang dan jalan untuk melihat kesukaran orang lain untuk menjadikan pengajaran. Allah hantar saya ke Rumah itu untuk saya mengajar agar mereka senang di masa hadapan. Allah memberikan saya kekuatan agar saya faham akan erti sebuah kehidupan. Mereka terlalu istimewa, istimewa di sisi Allah, dan juga istimewa dari penglihatan kita. Jangan lemah dengan apa yang kita tidak perolehi hari ini, mungkin Allah belum lagi menjentik hati-hati mereka. Jangan patah semangat, jadikan apa yang anda lihta pada rakan-rakan lain itu sebagai pembakar, anda juga mampu lakukan, anda juga mampu memberikan yang terbaik. Allah tidak pernah mengajar kita menjadi manusia yang 'give up' dengan apa sahaja yang kita lakukan. Ada sebab dan musabab kenapa kita lakukana perkara yang ingin kita lakukan, mungkin hikmahnya bukan hari ini, hikmahnya datang kemudian. Sedarilah yang kita juga manusia biasa. Learn something, you can get more than one thing. 

Akhir sekali, team #WCLT, terima kasih banyak-banyak menerima diri yang serba kekurangan ini. ~.~ Hope, ukhwah fillah kita ini tidak terhenti pada program sahaja, biarlah ia seperti tali yang tidak dan akan pernah putus. Kalian hebat dimata saya! :) Semoga projek kalian ini menjadi satu inspirasi kepada belia di luar sana. Thanks so much guys~ 

#WCLT - Pengalaman dan Pengajaran. 01.14 am :)

Thursday, 3 July 2014

Luka

Assalamualaikum WBT. :)


Kerana luka semalam masih ada
Masih berbisa, masih terkesan pada diri
Perdih, jerih laluinya seorang diri tanpa 
memikirkan perasaan dan bicara hati

Kerana luka semalam masih berbisa dan berbahagi