Monday, 31 March 2014

Main Baling Sampah

Assalamualaikum WBT.

Dalam sedar kita berada di hujung mac dan april akan berkunjung tiba. Alhamdulilah, semuanya masih berjalan dengan lancar. Setelah hampir dua bulan ini, keadaan banyak berubah, saya sendiri rasakan perubahan itu. Namun, siapa saya untuk menidakkan. Siapa saya untuk menentukan keadaan itu berubah. Tidak punyai kuasa untuk semuanya berubah dalam sekelip mata. Andai masa boleh diputar, saya menjadi manusia pertama berbaris, saya manusia pertama yang ingin berpatah semula untuk menjadi insan yang lebih baik. 

Sedari tadi, saya cuba untuk menulis sesuatu yang mempunyai maksud yang tersirat dan yang tersurat, namun kebijaksanaan tidak menjangkau dan tidak mampu mengarang seindah A. Samad Said dan penulis-penulis muda. Penulisan dari hati ini adakalanya mampu menelanjangkan identiti kita sendiri. Sedar atau tidak, adakalnya kita mempunyai paras rupa yang garang, namun hati kita seperti wanita. Adakalanya, kita mempunyai wajah nan tampan namun hati kita sekeras kerikil. Manusia itu berbeza-beza watak dan perwatakkanya. Tidak diminta dia menjadi cantik namun kata-katanya berbisa, tidak pula diminta menjadi seorang yang murung durja namun mempunyai bahasa sepuitis sang bidadari. Percaturan hidup kita adakalanya seperti permainan catur dan ada pula manusia mengaitkan kehidupan kita seperti roda basikal. Berputar dan terus berputar mengikut peredaran masa dan zaman.  

Inilah dikatakan, keadaan akan berubah. Masa tidak pandai menipu, kerana masa hanya penentu waktu dan keadaan, yang menipu adalah kita yang pandai berbicara dan pandai bermain kata. Adakalanya, kita manusia yang tidak pandai menipu, tetapi kita cuba untuk menipu, dan di akhirnya, disedari. Alangkah berbisa perbuatan menipu itu. Inilah yang dikatakan masa tidak pandai menipu. Jika tidak faham apa yang diperkatakan, bacalah sepintas lalu supaya anda tidak mempunyai hati untuk bertindak balas dengan panji-panji kebenaran. Adakalanya, penipuan itu sikit sahaja, namun dia menjadi lebar dalam permaidani indah. Menjadi satu permainan dan percaturan yang lebih menarik. Ianya seperti bermain batu seremban, selerak dan kemudian dikumpul dan akhirnya kita lihat siapa yang berjaya. 

Saya tinggalkan penipuan itu dengan segala pertanyaan di minda pembaca, andai kita mampu lakukan pada orang lain masakkan kita tidak mampu lakukan pada orang keliling. Ianya cukup romantis untuk dinilai, dibaca dan juga untuk mempertahankan kata-kata. Masa terus berputar dengan dan mengilhamkan kita dengan hari-hari yang penuh dengan cabaran. Keadaan akan berubah sedikit demi sedikit. Mata saya terus meliar melihat segala keadaan keliling yang berlaku. Melihat dari sudut tingkap sehingga ke pintu. Alhamdulilah, semuanya menjawab segala persoalan di laci meja. Maka, sepantas mungkin kita mula mencorakkan sehelai kertas dengan corak yang baru. Mula menulis, mula melukis dan mula menggambarkan kesedihan, kegembiraan dan juga kepahitan. Dilukis sedikit kesedihan dan kemudian corak mula dicanting dengan sedikit kegembiraan dan akhirnya pahit jua bakal ditelan. Nasihat dari pakar hati, biarkan berlalu pergi dan jangan sesekali melukis keindahan itu di atas kertas lukisan. Biarkan ianya menjadi kertas yang sudah dilukis namun sukar untuk dipadam. 

Hanya penulisan sampah pagi ini. Mahu menulis dengan kata-kata yang tidak difahami, tidak pandai pula untuk berbicara. Tapi tidak mengapa, hikmahnya kemudian, yang ada pada hari ini adalah kenangan manis, jangan dipahatkan pahit. Biarkan semuanya menjadi satu perkara indah yang tidak pernah dijangka. Biar pedih, asalkan kita kenal erti pengorbanan. Egois minda harus diketepikan, dan jangan sesekali membenarkan diri kita sentiasa di panji kebenaran. Adakalanya, kita kena merasa terduduk di sudut pintu. Buat yang membaca, positif minda, penulisan ini hanya nasihat hati untuk saya dan tidak terniat melempar selipar ke wajah-wajah manis anda. Namun, penulisan saya biasa sahaja, tidak tersakit pun hati siapa yang membacanya. 

Sehingga kita bertemu di lain kalam dan bual bicara. Sehingga kita berjumpa di Jannah apabila terpisah. Sehingga kita sama-sama berpimpinan untuk menuju ke syurga agar tiada yang terleka. Terima kasih kerana mendidik dan mentarbiyah, terima kasih kerana menasihati, terima kasih kerana sudi menjadi teman seperjuangan dan terima kasih atas segalanya. Maaf dipinta jika salah dan silap atas segalanya. :)

 

Friday, 21 March 2014

Cerita Selekeh

Assalamualaikum WBT :)

Hi 26 ! Macam tak percaya dah nak masuk 26 tahun. Nombor yang agak besar! Alhamdulilah, semester baru dah mula. Hujung minggu ni kembali ke Puncak Perdana, bukan menuju puncak. Alahai, cuti semester dah habis. Nak ingat kisah lama! Beria-ia saya melalak dekat bahu salah seorang teman ni, memikirkan exam pada esok harinya, masa tu sibuk dengan perjuangan sebagai anak muda. Hehe. Exam pun ke laut, buku ke tengah lautan, nota semua tertinggal dekat tanjung piai. Ekh -.- Tanjung Piai kisah tu lama, tempat memendam rindu. Haha. Ceeiii~ Back to story! Redha jelah result keluar nanti. Jadikan cerita, seronoklah jadi pengacara majlis hingga lupa exam yang baru je beberapa jam berlalu. Nah! Tiba-tiba esoknya baru teringat, sampailah ke hari result nak keluar! Jeng.. Jeng.. Jeng.. Lulus Kau Jah! Sujud syukur! Tak payah nak repeat paper dah. Rasa bersyukurlah jugak, cuma pointer jatuh ler sikit. Its okay! Perjuangan belum selesai. New Semester Begin. Macam biasa, ikut hati kalau boleh nak bawak sekali 8 subjek, tapi kita ni bukan golongan minda kelas pertama, bawak jelah 5. Alhamdulilah, hujung minggu ni kelas dah mula! Nah~ 3rd language Kak Temah, Kak Senah, Kak Bedah, Pak Talib, tergeliat lidah ! Tunggu dan lihat jelah apa yang jadi. Semoga dipermudahkan segala urusan saya. Ameen. 

Secebis sedikit isi hati, semester baru dah bermula, kembali fokus kepada apa yang diinginkan. Ketepikan segala rencah perasaan, menu dalam fikiran, bahan-bahan emosi. Semua tu ketepikan. Sekrang ni, hidup hang dah tambah tanggungjawab, kena pandai handle segala mak nenek yang datang. Kau tu hatinya kecil badan je besar! Sensitip! Kata Kak Biah hujung tanjung tu hah! Lebih baik diam daripada terus berkata-kata, sebab nanti kau sendiri makan hati! Nah! Kak Jeton pulak nak sentapkan kita.... Hahaha. 
Sekarang ni kena pandai handle masa, bila nak cuti, bila nak study, bila nak uruskan hal-hal persatuan dengan kerja office, family dekat rumah. Hamboii~ Cabaran ! Biasalah, dekat mana-mana pun ada. Tahan selagi boleh. Andai satu masa dah tak mampu lakukan, gugurkan salah satu demi kebaikan diri dan terus menyepikan diri anda. TOra datang lagi! HAHAHA! Bukan mudah nak lalui semua benda dalam satu masa, tapi inilah kenyataan, jalan yang kita sendiri pilih dan jalan yang kita sendiri tentukan. Apa jua keputusan kita sendiri yang tentukan. Itu sahaja merepek dari saya! Take care yang sudi membaca blog sampah ni. Daaaa~

Friday, 14 March 2014

Catur : Kalah ? Menang?

Assalamualaikum WBT :)

Kenyataan atau hanya khayalan, melihat perspektif asalnya ianya satu permainan catur yang ada kalah dan menangnya. Sesungguhnya, adakala kita akan mengaku kalah mahupun adakala kita tidak mahu berputus asa. Ledakan pada sesebuah permainan catur itu hanya berpaksikan keberanian dan juga ketajaman minda. Melihat pada permainan yang mula disusun dengan strategik yang menarik dan adakah permainan itu akan semakin hambar dalam penyusunan strategiknya. Hambar? Semakin menarik permainan catur yang dipertandingkan, semakin laju menyusun aturan, semakin pantas dan ligat permainan. Antara kalah dan menang? Semestinya paksinya kepada redha dan pasrah. Jangan sesekali meletakkan harapan pada kemenangan, jika kita tahu kekalahan itu akan datang bertandang. Jangan sesekali mengaku kalah, keran kita tahu adakalanya kemenangan itu adalah rezeki yang tidak dijangka. Berbalik pada DIA yang satu, menjadi tempat bercerita dan mengadu atas kekalahan dan kemanangan yang kita kecapi. Susurinya dengan kesabaran, masakan kita mampu bersabar untuk melihat kemenangan dan kekalahan dengan penglihatan yang dikurniakan. Itulah gunanya akal dan minda, diberi untuk berfikir dan juga menentukan segala perkara. Fikir-fikirkanlah, kerana akal memberitahu agar kita tidak terlalu menginginkan kemenangan tapi harus disedari kekalahan juga menanti dengan punuh pasti.

Tuesday, 11 March 2014

Hanya Penulisan Biasa

Assalamualaikum WBT :)

Hanya Sekadar Penulisan Biasa.

Hanya masa yang terus berbicara
Menceritakan kenangan yang kekal indah
Terlintas di fikiran sejenak
Di mana khilafnya di mana silapnya

Biar masa terus berbicara
Meniti setiap malam dan siang
Memendam seribu satu rasa yang mendalam
Terlintas pada akal yang tidak sempurna

Masa itu terus berbicara
Menyempurnakan bisikan hati
Mentafsir segenap dimensi
Menceritakan setiap kisah yang terperinci
Memoir pada satu ketika nanti