Tuesday, 9 April 2013

Kerna Aku Ada Tongkat

Assalamualaikum W.B.T

Aku berjalan mengikut naluri
Dari arah kanan bunyinya haruk pikuk
Dari arah kiri bunyinya sunyi sepi
Berjalan sambil mengetuk
Berjalan sambil menagih simpati
Aku berjalan mengikut gerak hati

Ada yang pimpin
Ada yang memerhati
Ada yang malu
Ada yang simpati
Ada yang memaut
Memapah kaki melintasi arus jalan

Aku berjalan mengikut hati
Terus berjalan meniti senja hari
Bila diketuk bunyinya batu
Bila diketuk bunyinya papan
Bila diketuk tidak berbunyi
Aku Hilang arah
Aku Hilang langkah
Aku Hilang tujuan
Aku Hilang jalan pulang

Ada yang melihat
Ada yang membantu
Ada yang memapah
Membawa daku ke pulang ke rumah
Nikmat ku hilang
Namun ku berserah
Aku Redha
Aku bersyukur atas ketentuan Ilahi
Kerna Aku Ada Tongkat 

Nukilan,
     Nashriq Ismail
     Perpustakaan UNISEL
     09/04/2013 - 09.55 am

Wednesday, 3 April 2013

Group Leader ?

Assalamualaikum W.B.T



Kuliah Baru Bermula


Kekuatan dan ketabahan pada diri kita hadir dari doa seorang Ibu dan seorang Bapa. Alhamdulilah, masih diberi peluang menghirup segala udara segar. Masih mampu melihat kehijauan warna daun, sebiru warna langit. Apa yang perlu diperbaiki adalah Iman kita, kembali mencari jalan yang diredhai olehNYA. :) 
Alhamdulilah, setelah hampir sebulan lebih meninggalkan semester tiga, kaki sudah mula memijak semula bumi UiTM Puncak Perdana. Kembali dengan harapan yang baru, meninggalkan segala kepedihan dan kesakitan semester lalu untuk meraih semula kejayaan yang ada. Semester baru sudah bermula, baru seminggu yang lalu. Minda yang kosong, masuk ke kelas dengan harapan tiada apa-apa halangan yang menimpa, namun hidup tiada cabaran tidaklah seindah warna pelangi. Lewat ke kelas hampir setengah jam. Alhamdulilah, walaupun lewat pensyarah masih lagi tersenyum dan mempersilakan kami duduk. Dr. Wan Abdul Kadir, belum memulakan kuliah, masih di awal perbincangan berkenaan projek kumpulan. Setelah selesai kuliah, kami ditinggalkan untuk menentukan siapa ketua editor bagi projek kali ini. Dasar pada hati tidak mahu, kerana tugas yang sungguh berat. Tidak mampu untuk memberikan komitmen, namun mereka ini seperti kanak-kanak riang dalam menentukan keputusan, tidak mahu jawatan itu dan ini. Asam garam kehidupan merak dahului dari saya, namun apakah anda rasa jika usia lebih dari anda namun dalam membuat keputusan untuk membentuk satu organisasi sukar untuk dilakukan. Bukan memperlekehkan, namun tertanya-tanya bagaimana anda menentukan kehidupan anda? Maaf jika kasar bunyinya, namun itulah hakikat bila diberi kata tidak, tidak diberi menyimpang tiga. Manusia? Bangkitlah! Sedar, jika mahu katakan, jika tidak jangan mempergayakan. Akhirnya, saya mengambil langkah tidak membazir masa memegang jawatan tersebut. Sudah seperti main tarik tali di padang lagaknya, akhirnya saya memberikan dua tiga butir bicara dan kami selesaikan urusan yang perlu didahulukan.

Cabaran Sebagai Seorang Ketua

Cabaran sebagai seorang ketua kumpulan yang baru sahaja disandang hampir seminggu ini cukup mencabar dan juga memerlukan semangat yang sangat tinggi. Bergaul dengan orang yang lebih tua, memerlukan kemahiran dalam berkomunikasi, perlu menjaga adab dan tatasusila. Aduhai, mengapa perlu ada sifat mengetuk tak pecah, yang diketuk bernanah. Itu peribahasa sendiri, fikir-fikirkanlah. Manusia ini diciptakan sama rupa dan bentuknya cuma jika ada kekurangan itu dugaan buat dirinya. Namun cara kita berkerja lain dan tidak serupa. Mungkin ada yang lebih pantas dan stamina dan kekuatan mental mereka kuat. Jangan disamakan diri kita dengan orang lain. Menjadi seorang ketua, mereka mempunyai strategik mereka sendiri dalam menyelesaikan tugasan, jangan dipertikai dan jangan pula seperti tangan yang mengawal tetikus. Biarkan, mereka tahu apa yang mereka susun, bila perlukan bantuan mereka akan cari jalan. Hendak memuaskan hati semua pihak bukanlah mudah. Kita perlu lihat permasalahan yang datang dari individu yang ini, yang selatan, yang barat yang timur dan sebagainya. Perlu diteliti pula, apa permasalahan mereka, apa yang mereka boleh lakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan. Kekuatan fizikal dan mental tidak cukup jiak tidak ditambah dengan sabar dan juga tabah dalam menjalankan tugas. Pelbagai kerenah manusia yang perlu dilayan sehingga mengorbankan waktu anda dan juga fikiran anda dan juga hati kita sendiri. Inilah yang dirasai sepanjang memegang jawatan sebagai group leader. Alhamdulilah, dengan siapa kita memohon pertolongan jika bukan dengan Allah S.W.T. Segalanya urusan dipermudahkan sikit demi sedikit. Semuanya hampir berjalan lancar. Bermain dengan emosi ini payah sebenarnya, apabila kita marah, hendaknya kita asingkan diri kita supaya marah itu tidak mudah meledak kepada orang lain. Saya tidak katakan saya bagus namun, ilmu yang diberi dari bangku sekolah lagi saya cuba praktikkan. Semoga urusan semester kali ini lebih menarik dan dipermudahkan.

p/s : Bukan senang hendak menjadi senang. :) 

Good Luck to Editorial Board of TINTA. Semoga TINTA kita dapat diterbitkan dalam masa yang terdekat
Study Smart but Not To Hard, Smart Come with Happy Hard Come with Stress.
Good Luck my Team !
Nashriq
Muhammad 
Masyitah 
Patirah
Sani
Hairi
Fakrul
Hafiz
Hani
Aida
Saiful
Azarina
Asraf 
Zubaidah
Zulfadli
Aniza

And special thanks to Dr. Wan Abdul Kadir Wan Dollah beloved lecturer

Monday, 1 April 2013

Aku Bukan Anak Lorong

Assalamualaikum W.B.T

Lorong gelap itu
Takut untuk dia
Takut untuk dilalui
Kerna lorong gelap itu hitam baginya

Jalan bertar itu
Berlopak, lecak, basah
Hujan lebat membasahi bumi
Dia masih dilorong itu

Siapa yang tahu Siapa yang mengerti
Hanya Allah tahu, hanya Allah yang memahami
Lorong gelap itu sunyi
Lorong gelap itu hina
Lorong gelap itu busuk

Berpeleseran manusia
Tanpa rasa malu pada dosa
Mencari rezeki meyara hidup
Semuanya di lorong gelap itu

Ada yang dipaksa
Ada yang memaksa
Ada juga suka rela
Menjaja mencari sesuap nasi
Rupanya seperti tembok
mengetuk cermin ke cermin
Demi terus hidup di bumi

Tiba siren berbunyi bertempiaran lari
Ada yang diheret
Ada yang digari
Ada juga yang terlepas

Gelap hidupnya
Punah harapan keluarga
Pincang pada agama
Musnah masa depannya

Cuba kembali bertaut pada agama
Sujud pada yang Maha ESA
Duduk di atas sejadah biru
Mencari pintu taubat untuknya
Bukan dia minta bukan dia mahu
Kerna dia pernah di gelar Anak Lorong

     Nukilan,
     Nashriq Ismail
     Bilik Tesis, Perpustakaan UNISEL
     01/04/2013 - 3.45 pm