Wednesday, 26 September 2012

Perjalanan Terakhir III : Tiada Lambaian

Assalamualaikum W.B.T :)



Perjalanan terakhir III  meneruskan kisahnya. Kali ini bercerita seorang lagi kenalan yang bakal terbang ke Dublin. Tidak berapa pasti berapa masa perjalanan ke sana. Kali ini, tiada lambaian di KLIA. Jumaat lepas berlepas sudah Salihin a.k.a Solihin Mahadi ke Dublin meneruskan perjuangan bagi mengejar cita-cita.Solihin? Who knows, dari hanya mendengar nama, sehingga mesra alam sebegini. Nak dijadikan cerita, semangat nak hantar Solihin fly masa hari sabtu sanggup nak skip kelas petang. Pergi KLIA sorang-sorang pun "tak ngape lerr" (ala-ala loghat perak). Orang kata kalau ada rezeki, dapatlah pergi ke KLIA, jika tiada bukan rezeki untuk berjumpa. Dijadikan cerita, bukak  Facebook dalam hari rabu rasanya (minggu lepas), Solihin mengeluarkan kenyataan sebegini :-

21/09/2012 MH 002 KUL/LHR 2340/0550
22/09/2012 E153 LHR/DUB 0850/1010

InsyaAllah pada hari Jumaat ini saya akan berlepas ke Ireland untuk menyambung pelajaran dalam bidang perubatan di RCSI. Jadi, sekiranya ada yang tersalah tersilap ter-over dan sebagainya minta maaf minta ampun. Lagi satu, andai kata saya ada berhutang dengan sesiapa, yang mungkin saya terlupa, sila tuntut cepat-cepat. Lambat tak dapat. Haha. Doakan perjalanan pergi itu selamat dan doakan kami semua berjaya dalam bidang yang dikehendaki.

Semoga kalian juga diberkati dalam setiap perkara yang dilakukan. Ameen.


Inilah Solihin a.k.a Salihin Mahadi
Macam artis tak? haha

Dengan pantas inbox Facebook Solihin, soalan tidaklah bertubi-tubi. Sedih sebenarnya, tidak lengkap cerita perjalanan terakhir yang telah dikarang dari episod pertama sehingga ke dua dan akhirnya episod yang ke tiga saya tidak membuat lambaian terakhir. Seperti biasa, berusaha keras Jumaat tu balik awal dari pejabat supaya boleh melakukan sesuatu yang di luar jangkaan, namun tetap tidak ada rezeki untuk berjumpa dengan Solihin. Itulah takdirnya, semuanya telah ditentukan dan juga telah dicorakkan. Air mata? tidaklah gugur di pipi namun hanyalah disimpan seketika. Sedih? Itu semestinya, semuanya seperti pantas berlaku. Dalam perjalanan tidak mampu menghantar khidmat pesanan ringkas disebabkan masalah yang tidak dapat dielakan. Setiba di rumah, lebih kurang 7.30 petang, selesaikan perkara yang wajib terlebih dahulu. Usai semua urusan dalam jam lebih kurang 8.10 atau 8.15 cuba telefon Solihin yang berada di KLIA. Teruja~ Dia angkat fon, tetapi tidak dapat berborak lama. "Boleh tak abg nash call Sol dalam  8.40, sebab Sol ada briefing ni " Sol - " Ok, boleh je, nanti abg nash call balik" Me! - end conversation. Seperti biasa, makan sehingga kenyang, mak masak siapa yang tak nak makan sampai kenyang, selesai makan, menghadap komputer riba dengan penuh tenang. 8.40! "Salam. Sol" Me! - " Abg Nash sorry, Sol tak habis lagi dengan benda dekat sini, ada Timbalan Pengaran JPA (X berapa nk ingat dah) datang, ada event sikit. Macam ni, senang abg nash call Sol dalam kul 10.30 ke atas macam tu, masa tu Sol dah masuk. Ok?" Sol - " Ohhh. Ok, boleh je. Nanti abg nash call Sol semula." Me! - end conversation. Masa tu, seperti ingin menulis sesuatu namun tidak ada apa-apa yang terlintas difikiran. Hanya menanti whatsApp dari Shazwan and Muhammad, namun ?? tengah malam baru mereka balas, keluar berjalan mencari rumah sewa dan dalam masa yang sama berjimba rasanya Status Facebook Shazwan  : Bru hbs karok kat CITRALAND ngan BOBO, ALI, ASRI dan Muhammad Shahrulzaman.. Mantap lah korang.. huhu :-) 

Sol and Family, Sol! again pinjam gambar
Dia dah jumpa kawan yang sehaluan, Alhamdulilah terus berusaha untuk menceriakan dunia anda Shazwan Sazali. Sementara tunggu Solihin bagi feedback boleh call,saya layan Trilogi Cinta II dekat TV1. Kalau dah peminat novel, drama pun kenalah layan supaya tidak ketinggalan. Menunggu? Biasalah, ada urusan yang perlu diselesaikan, terus menunggu dan akhirnya percubaan kali ke tiga berjaya.

"Salam, Sol, dh boleh cakap ke? dah habis urusan?" Me! - "Sol, dah masuk dah, tengah tunggu nak masuk cabin je. Abg Nash tau tak, hari ni Sol bad luck sangat. Timbang-timbang barang, sampai 25 kg, so kurangkanlah tinggal 23 kg, kena bayar RM ***.00 . Mahal sangat. Orang lepas-lepas Sol, 23 kg tak kena charge pun" Sol - "Serius ke?Sol sorang je ke kena charge?" - Me! - "Aah, Sol sorang je pulak tu yang kena charga, sabar jelah, melayang ***.00 tu. HUHU" Sol! - "Kesianya, kenapa tak jumpa orang kaunter tu balik, cakap kawan-kawan yang lain tak kena charge pun" Me! - "Tak pelah,  ........ " (Ok, dah tak ingat apa yang diborakkan, terlampau banyak sangat sehingga gelak dan tawa bertukar hilai tawa, bukan lagi ketawa ala-ala ayu lagi dah. HEHE! Berborak dengan Solihin hampir 24 M 27 S (masa ni tidak akan sesekali dilupakan). Thanks pada telefon rumah yang memberi info masa tu. "Abg Nash, Sol dah nak masuk .. " Sol! " Yeke, Ok Sol, sedihnya! Jaga diri Sol, Jaga kesihatan. Belajar rajin-rajin, 2 tahun setengah lagi kita jumpa ya! Nanti abg nash tunggu kapal terbang yang bawak Sol lalu, lambai dari rumah je. HAHA" Me! " Mmm.. HAHA.. Mmm.. Ok, Abg Nash jaga diri. Assalamualaikum." Sol! - "Baik, Waalaikumussalam, bye Sol!" Me! - end conversation. Sol? Sudah pun sampai di Dublin (confius sebenarnya, Dublin ke Ireland). Solihin ditempatkan di Royal Collage Surgeons Ireland dalam bidang Perubatan dan selepas dua tahun setengah di sana dia akan meneruskan pengajian di Penang Medical Collage. 

Aisar yang tengah-tengah!
Sorry Aisar, xda gambar single.
Selepas Solihin terbang dengan harapan tinggal 2 orang lagi dari 10 bersaudara ini di Malaysia. Akhirnya, ada juga cerita tentang Aisar Ahmad, Aisar akan terbang ke Zagazig, Mesir pada 1 Oktober 2012, melanjutkan pengajian dalam bidang Farmasi. Alhamdulilah, akhirnya usaha keras dia untuk membentuk satu kehidupan yang lebih jelas dan tenang di masa hadapan di permudahkan. Inilah corak kehidupan, dilanda pelbagai dugaan, Allah jua pembuka jalan, Allah jua memberi petunjuk dan kita sebagai hamba terus berusaha, berdoa dan juga menerimanya dengan hati yang terbuka. Aisar? Mengenali dia sebagai seorang kawan serumah Shazwan and Aiman, kawan sebilik Muhammad. Permulaan yang agak kekok namun lama kelamaan semuany menjadi satu ikatan ukhwah yang telah diberikan dengan pelbagai warna. 

Tamat kisah perjalanan terakhir. Akhir kata, apabila melihat kamu semua (9 Saudara) terbang melanjutkan pengajian di negara orang, timbul sedikit penyesalan, namun  kata-kata di dalam buku La Tahzan " Jangan sesekali memandang kebelakang kerana ia mematahkan semangat untuk bergerak ke hadapan. Hari ini milik anda, jadi jangan di minta pantaskan masa dan juga waktu, teruskan berusaha mendekatkan diri kepadaNYA." - Semangat, itu yang perlu sebenarnya, mahu melakukan perubahan dalam kehidupan, bukan mudah namun setapak demi setapak itu boleh dilakukan. Semoga sembilan dari kamu terus kuat dan tabah menjalani kehidupan di Negara Pengajian masing-masing. Jangan sesekali mengalah, PERSETANKAN segala benda remeh yang cuba muncul, itu hanyalah kerja Syaitan dan Iblis yang membuatkan kita lemah. Terima kasih kerana memberi ruang dan peluang mengenali anda sembilan saudara dan seterusnya, Cemara menjadi kenangan indah dan tidak akan dilupakan. Persahabatan kita sudah sampai ke kemuncak dan menunggu perngakhirnya. Semoga menjadi pakar-pakar perubatan yang membanggakan Malaysia dan seterusnya membantu pada yang memerlukan. Keep smile and miss you all guys~

" Kenapa 9? sebab seorang lagi meneruskan pengajian di IMU - International Medical University persediaan untuk ke United Kingdom. Selama 2 tahun ini dia akan menemani saya sementara 9 bersaudara terus berjang di Negara Pengajian. Syamsul Amri! HEHE! "

Selamat Selamanya :) -


Saturday, 22 September 2012

Perjalanan Terakhir II : Persahabatan & Perpisahan

Assalamualaikum W.B.T

Kembali dengan perjalanan seterusnya. Malam khamis yang sudah berlalu (06.09.2012) - Ingatkan, perasaan itu biasa sahaja. Biarkan berlalu, tanpa fikir apa yang akan berlaku dan apa yang akan terjadi. Jadi pada asalnya, membiarkan perasaan itu berlalu. Hanya mampu dengan kata-kata, rasa kosong? Itulah yang dirasai saat itu. Jadi, sesi bercerita bersama Aiman malam tu terus menerus, tiadalah luahan yang begitu berat pun, sekadar berkisar tentang CD yang Aiman dapat dan Nikmatnya Coklat Itu~.Biasa, perpisahan mengajar kita lebih kuat.

Kenal Aiman, Fuzah, Aisar, Madie and Zuhaili. Yg lain tu kawan-kawan
depa.. hehe

Selesai urusan yuran di Puncak Perdana, meneruskan rutin hidup seperti biasa. Hari Jumaat, usai Solat Jumaat, persiapkan diri teman Zuhaili ke Lowyat beli PC katanya~ Jadi, sepanjang petang itu, menghabiskan masa dekat Lowyat. Seberapa lama, yang penting sebelum Maghrib dah balik rumah. Malam tu, melepakkan diri di rumah " Aik~ Tak keluar ke malam ni" My Father! "Tak pun... " Me! - "Mana nak keluar geng dah tak da" - My Mother! Serius macam satu tamparan hebat dalam kehidupan. Sabtu? Hari yang dinantikan? tidaklah begitu teruja, hanya terkejar-kejar untuk sampai ke destinasi. Bermulalah episod Perjalan Terakhir II : Persahabatan & Perpisahan. Pagi yang cukup indah bagi saya. Terbawa-bawa hingga sampai ke dalam mimpi. Cuba membiasakan diri. InsyaAllah ada rezeki yang Allah beri, akan tiba di Terminal 3, Jakarta. Perancangan yang agak teratur, berjumpa dengan Aunty Maya Seroja Kembang (OMG~ gurau je) - Mak Azre sebenarnya kami jumpa di McD Jaya Jusco. Lama tak jumpa Aunty Maya,jadi buatlah persidangan beramai-ramai dekat McD tu. Kebetulan Zuhaili nak betulkan sedikit Tab Aunty Maya. Hampur 3 jam duduk di situ, bermacam-macam cerita keluar dalam masa yang sama kami sempat skype dengan Azre. Dia takda dalam kampus dia masa tu, ada aktiviti luar. Borak sekejap je, sebab kami nak bergerak ke KLIA. Inilah destinasinya. Dalam kereta bermacam-macam perkara yang dibualkan. Memandangkan kawan Mardhiah tu gila-gila juga macam kami. Layankan ajeeee~ Perjalanan yang agak mencabar, dengan traffic jammed, saya dan Zuhaili belum menunaikan yang wajib dan juga Uncle Mardhiah mintak tolong beli barang, jadi bermacam-macam yang perlu dilalui dahulu sebelum sampai ke KLIA. Hujan agak lebat jugak masa tu, aku sempat membeli sedikit cenderamata kepada Mahfuzah.Kenapa Mahfuzah? Sebab dia telah berjaya buat design untuk blog saya.!. Thanks Fuzah, JasaMu dikenang~ Selepas melalui beberapa cabaran ke KLIA, akhirnya selamat tiba di KLIA jam 5.30 petang. Mereka yang ke India akan terbang lebih kurang dalam jam 10.00 malam (kalau tak silap). Seperti bermain kejar-kejar rasanya, berjalan dengan laju menuju ke tingkat paling atas. Kebetulan, dalam duk kalut-kalut tu terjumpa Aiman dipertengahan jalan. "Aik! g mana?" Me! - "Ambik barang dekat kereta kejap" Aiman - end conversation. Berada di tengah khalayak ramai yang berpusu-pusu untuk check in bagasi. Kami berempat yang nampaknya seperti terpinga-pinga mencari di mana hilangnya arah tujuan. Mata meliar mencari jika ada kelibat Hafizi atau Aizul. Namun, ianya hampa. Terus mencari dan akhirnya, telefon Aiman yang sedang berkejaran naik ke atas selepas usai urusan di kereta. Kami berada betul-betul di antara H dan (tak ingat)... Sorry~ Berdirilah di situ sementara menunggu Aiman tiba. Secara tidak lansung dalam sibuk menunggu Aiman sampai ke destinasi, " Fizi call" Me! "Assalamualaikum, Fizi kat mana?" " Waalaikumusalam, Fizi baru lepas solat, Abg Nash dekat mana? Fizi! - "Ohh. Dah ada kat KLIA, tunggu Aiman jap, jap lagi Abg Nash cari Fizi." Me! - end conversation.Sedang sibuk melihat pelbagai ragam manusia, Aiman yang penuh bergaya tu menghampiri kami empat orang. "Hye Aiman,!" - Me! "Abg Nash! HAHA" Aiman! - end conversation (dah tak ingat borak apa dengan Aiman) " Ada **** ?" Aiman! " Tak da pun, tak pe" Me! - end conversation. Aiman sangatlah sibuk, tapi dia cuba spend time dengan Zuhaili Mardhiah Kawan Madie and Me. Boraklah seketika, gelak tawa, adegan usik mengusik dan juga berfoto! "Aiman, call Fuzah, Abg Nash nak jumpa dia" Me! "Ok! Jap! Kredit-kredit terakhir di Malaysia.. HAHA" Aiman! - end conversation. Sempatlah bagi Fuzah present, simpan buat kenang-kenangan. Kenal Fuzah pun masa open house 2011 dekat rumah Shazwan. Bergambar seketika, dan hanya ucapan semoga berjaya buat dirinya. "Mana Fizi?" - Me! - "Entah, adalah tu kat mana-mana.. HAHA!" Aiman! - end conversation.Tiba-tiba .... "Nash! Handphone aku ni dah vibrate banyak kali dan aku tahu siapa call aku" Zuhaili! " - end conversation. Cerita selanjutnya hanyalah tinggal kenangan dan juga merupakan perkara paling menakutkan telah dilakukan. Dijadikan cerita perlu cepat pulang ke Kuala Lumpur semula. "Aiman, tak boleh lama, Jaga diri Aiman, thanks! Belajar rajin-rajin.. (tiba-tiba) ... diorang ****** (repeat twice maybe)." Me! Menitis jugaklah air mata. Sebak yang ditahan dari hari khamis di bawa ke hari sabtu rupanya. Biasalah, simpanan bakal mencurah ke ladang gandum jua. "Sabar ye~ ..... ****** .. " Aiman! - end conversation. Aiman? Sedar atau tidak dia dah ada dekat India sekarang, Medic Student at Manipal (Melaka Manipal Medical Collage). Mardhiah and Zuhaili, menjalankan kewajipan, bila nampak aku macam dah nak menangis dia trus snap gambar (maaf, gambar tidak dikeluarkan). So dapatlah snap dua tiga gambar. Sebenarnya, keadaan agak kelam kabut masa tu, sebab rush untuk balik ke Kuala Lumpur semula, jadi tercarilah Fizi, dia macam biskut on that day. Kejap ada, kejap takda. Akhirnya, dia berjalan seperti putera lindungan bulan bersama anak kecil, mungkin anak buah dia. Dah tu jalan ala-ala putera bawak botol susu lagi. Sebelum balik, sempat bersalam dan "Fizi, jaga diri baik-baik. Study rajin-rajin. Ada masa kita jumpa lagi." Me! "Ok Abg Nash, jaga diri. Thanks present" Fizi! - end conversation. Berlari anak ke Surau yang berdekatan melengkapkan apa yang perlu dilengkapkan. Usai kewajipan, terus keluar cari Mardhiah, tiba-tiba Mardhiah "Nanti, Aizul dah sampai, dia suruh tunggu kejap" Mardhiah! Semuanya dalam keadaan yang agak kelam kelibut. Sempat bertegur sapa dengan Syamsul dengan Haziq, mereka baru sampai masa tu. Akhirnya, sampai Aizul di tempat kami berkumpul. Sempatlah bergambar dan berborak seketika. Risau juga pada mulanya tak dapat jumpa Aizul, tapi Allah S.W.T tahu akan kehendak hambanya. "Aizul, jaga diri. Jangan lupa study, janga lupa kitaorang dekat Malaysia. Seronok kenal Aizul. Jaga diri, jangan nakal-nakal.. Jangan lupa ****** " Me! "InsyaAllah Abg Nash, Yeke, Serius ****** ... " Aizul! "Takpa, faham.. " Me! Sebak dan hampir menitiskan air mata. Sedih juga,berlepas tiga orang lagi selepas 3 orang sudah tiba di Indonesia. Semuanya berjuang demi masa depan. Ukhwah Never Ends, itulah ungkapan yang sentiasa saya katakan. Perjalanan pulang, Madie "Tiba-tiba madie rasa sedih pulak. Rasa macam nak nangis pun ada" Madie! Itulah yang aku rasa, menangis? perlu ke? pelik kan? tapi itulah, walau tidak serapat mana, cukup indah kenangan yang ada. Tidak perlu dinyatakan atau ditekankan dari mana datangnya tali persaudaraan ini. Allah telah menentukan dan telah pun memberikan, kenalilah mereka, maka kamu boleh berubah dari satu tapak ke satu tapak. Alhamdulilah~ Terima Kasih semuanya :)

Gambar Pilihan I

Fizi? Me and Zuhaili

Sempat jumpa Aizul akhirnya!

Gambar Pilihan II

Madie, Aiman, Zuhaili, Aizul and Kawan Madie

Bye Hafizi Abdul Razak, Bye Aiman Firdaus Azizan Bye Aizul Haidar Zulkifli. Ada masa kita jumpa lagi. Semoga dipermudahkan segalanya di India. Nice to meet and know you all guys~ Ukhwah Never Ends~

Perjalanan Terakhir III menyusul kemudian~

Thursday, 20 September 2012

Perjalanan Terakhir I : Kenangan Abadi

Assalamulaikum :)
Di satu sudut, aku duduk dan terus berfikir, adakah sesuai tajuknya? Adakah perlu ditukar kepada lebih dramatik atau saya susun dengan kata-kata pujangga yang lebih puitis tajuknya. Apabila difikir semula, usahlah menukarkan perkataan yang diberikan oleh orang lain. Saya cuba hargainya dengan penceritaan yang menarik. Perjalanan terkahir I : Kenangan Abadi akan membawa kita terbang tidak jauh ke mana. Hanya memakan masa 2 jam hingga 2 jam 15 minit untuk sampai ke destinasinya.

Sementara ada waktu :)

Hampir dua minggu berlalu, selesai dahulu apa yang seharusnya diselesaikan baru menerjah ke Sri Petaling. Hanya membawa bagasi kamera DSLR dan cenderahati kenang-kenangan sebagai tanda persahabatan. Perjalanan yang memakan masa hampir satu jam tidaklah terlalu bosan kerna ditemani Zuhaili. Bersua muka dengan Aiman di Sri Petaling meneruskan misi ke Stesen KTM Petaling. Di kenali sebagai DD? HAHA! Aiman ambik dialah dekat stesen KTM Petaling. Susunan yang menarik. Aiman drive, Co Pilot semestinya saya. Penumpang kehormat DD? dan Zuhaili. Cerita disebaliknya? Telefonlah seorang mamat ni, berpuluh-puluh kali telefon tak diangkat-angkatnya. Akhirnya~ Pilot buat keputusan ambil Aisar dekat BTS (Bandar Tasik Selatan, Terminal). Masih mencuba menghubungi orang yang bernama Hafizi ! OMG~ Dia boleh tidur sementara tunggu kami nak ambik dia dekat Cheras. Sesudah sampai di Cheras, ingatkan Fizi dah siap! Rupa-rupanya masih lagi berlari-lari anak untuk mempersiapkan diri. Semuanya telha dilengkapkan, kami meneruskan perjalanan ke Klang. Lama tak bersua muka dengan mamat ni. Solihin!! OMG~ Havoclah kereta Aiman masa tu. Cuma masa ke KLIA, saya duduk depan sekali, tak dapatlah nak ketawa sangat dan dalam masa yang sama dah nervous takut tak sempat nak sampai ke KLIA. Tepat jam 11.30 pagi, sampai di KLIA terus ke G7 (kalau tak silap). Masa tu, aku dengan Sol, ada misi yang perlu dilaksanakan. Aku pergi lengkapkan misi yang Shazwan tak habiskan. Berjalan ala-ala Lumba Jalan Laju, terus ke kedai Coklat yang berdekatan untuk mendapatkan Ferrero Rocher. Selesai misi, pergilah mencari mereka-mereka ni dekat mana. Tiba-tiba lost sekejap dekat sana. Akhirnya, dapat jugak cari meraka ni, sebab ternampak family Shazwan berjalan menuju ke pentas yang disediakan di KLIA. Semasa di situ dapatlah berjumpa dengan Muhammad, Aman, Sulaiman, Hafiz (Apai) dan Aida. Semuanya fly ke Indonesia. Penerbangan ke sana memakan masa hampir 2 jam 15 minit. Mereka perlu ke check in jam 12.00 PM, jadi kami hanya ada masa 1/2 Jam untuk bersua, bercakap, meninggalkan pesanan dan sebagainya. Pada saat itu, hanya satu perasaan yang muncul iaitu sedih namun aku gagahkan diri. Misi Shazwan sudahpun selesai dan aku hanya menanti untuk menyerahkan gift saya kepada Shazwan. Ke hulu dan ke hilir bersama paper bag berwarna kelabu. Usai sesi penerangan bagi pelajar-pelajar yang akan terbang ke Jakarta, Indonesia mereka diberi masa hanya beberapa minit untuk bercakap dan bersalaman bersama keluarga dan rakan-rakan. Sempat bergambar bersama-sama rakan yang setia di Malaysia dan juga akan meneruskan perjuangan di rantauan kelak.

Aisar, Apai, Mad & Sol

Fizi, Zuhaili,Apai, Aiman, Sol, Shazwan & Aisar
Hanya bebrapa minit lagi bermulalah lambaian terakhir untuk mereka yang akan berada di Jakarta, Indonesia selama 5 tahun sebagai Medic Student di Falkutas Kedoktoran, Universitas Kristen Krida Wacana (UKRIDA). Memulakan tirai salam bersalaman bersama rakan-rakan dan seterusnya mencari kenalan yang dikenali. "Abg Nash kita belum salam lagi ni" Mad! - "Tak naklah salam Mad! HAHA" Me! - HAHA.. Mad, kalau mad terbaca! Gurau je tau masa tu. Ok! Bermula dengan Sulaiman kemudian Apai (Hafiz), kemudian Aman " Aman, Thanks, ada masa kita jumpa dekat Jakarta. Jaga diri baik-baik. Study rajin-rajin noh~ dan diikuti Mad! " Mad, jaga diri baik-baik kat sana. Semuanya dah tertulis. Jangan naka-nakal. Penting sekali jaga Wan kat sana. Jangan lupa abg nash Mad, ada masa Abg Nash p sana" Me! Ohoiiii~ berjaya, tiada titisan air mata OK! "abg Nash last sekali" Wan! - Tak tersentak pun! Sememangnya saya akan menjadi orang penghabisan. Pelukan terakhir di Malaysia, "Wan, Thanks.. Jaga diri baik-baik. Study hard, jaga kesihatan. Jangan lupa text, ada masa kita skype. Jaga kesihatan Wan. InsyaAllah, ada masa Abg Nash g sana, mana tau hujung tahun ni Abg Nash muncul dekat Jakarta. Apa-apa pun buat yang terbaik. Alah Jakarta dekat je kan!" Me! "Jaga diri Abg Nash, Zuhaili, jaga Abg Nash" Wan! Sekali lagi, tiada titisan air mata, sebenarnya Mentor takda masa tu (Nenek Shazwan). Kalau nenek dia ada, aku rasa aku join! Pantang orang keluar air mata ni (kalau yang dikenali). Sometimes, aku mampu bertahan dan ada masa memang tak boleh tahan, akan tumpah jua. Shazwan, mula bergerak ke keluarga dia yang hadir. Sesungguhnya, dia tidak mengalirkan air mata namun hanya senyuman yang diberikan.
" Ibu? Sejauh mana anak berada walalupun anaknya seorang anak lelaki, nalurinya sebagai ibu tetap akan tersentuh dan tetap merindui. Walaupun tidak dieskpresi namun seorang ibu akan menitis air mata walaupun bukan dihadapan kita dia tetap akan mengalirkan air mata cuma rahsia bagi dirinya sahaja. Bapa? Tabah, sabar lalu melepaskannya. Sudah diletakkan dalam diri anakku berjuang demi masa depan. Biarlah dia mengembara dan menggapai impian yang sudah dibina. Tabahkan hati anak ku. Jalan mu sudah ditentukan, onak dan cubaan itu sebagai satu ujian dan cabaran laluinya dengan tenang dan sabar. " - Hanya Gambaran Sahaja.

Shazwan Bersama Keluarganya
En. Sazali, Pn. Norhayati - Wawa! (adik dia)


Shazwan , merupakan orang terakhir yang turun ke bawah. Lambai dan terus melambai. Akhirnya kami di cermin melihat mereka beratur beramai-ramai untuk melepasi security system (tibai je ayat ni). Mereka ketawa di bawah, kami ketawa di atas, ada yang melambai, ada yang menangis dan ada juga yang gembira dengan penerbangan kali ini. Sudah ditakdirkan oleh Allah aku ke sana (Jakarta) - (Mungkin ada yang mengatakan sebegini). Saya? Masih lagi diposisi yang sama melambai dan mengambil gambar (macamlah tak boleh jumpakan. HAHA). Akhirnya, lambaian itu hilang dan mereka meneruskan perjalanan. "Abg Nash, jangan nangis ek~ Jangan sedih-sedih ye~ Alolo.. " Aiman! end conversation. Jahat gila! Tak berjaya pun kerja jahat korang. Alhamdulilah, selamat berlepas jam 1.55 petang (waktu Malaysia). Kami meneruskan perjalanan ke Putrajaya kerana Aiman and team ada urusan perlu diselesaikan. Solat Zohor di Masjid Besi dan seterusnya menersuskan perjalanan ke Klang, misi menghantar Solihin pulang ke Tanah Air. HAHA! Dalam kereta, itulah kali terakhir aku jumpa Sol, sebelum dia fly ke Ireland. Serius! Miss you so much nanti Solihin!  Akhirnya sampai di Kg. Sijangkang (sorry klu ejaan salah). Meneruskan perjalanan ke Subang. menghantar DD? (tak tau nama dia apa)... Drop betul-betul depan Kelantan Delight. Seterusnya tinggallah kami berlima, Fizi, Saya, Aiman,Zuhaili and Aisar. Meneruskan lagi destinasi ke Cheras, hantar Fizi pulang ke Tanah Air. HAHA! Sampai di Cheras, kami meneruskan lagi perjalanan ke Bukit Jalil jumpa Syamsul and Afiq (new person). Janggal ! itu je boleh diperkatakan, tapi act biasa je. Berbuka puasa bersama Aisar dan kami pun makan jugak. Bergerak ke Vista, tempat Syamsul tinggal selesaikan yang wajib dan ...... [Pancit Aiman hari tu!] Seterusnya Aiman hantar Saya, Aisar dan Zuhaili ke BTS (Bandar Tasik Selatan). "Jangan lupa datang sabtu ni." Aiman! - "InsyaAllah! Aiman!" - Me!
Shazwan and Zuhaili
Shazwan and Solihin
Shazwan! ??

Aida & DD?

Gambar Pilihan I

Gambar Pilihan II

Gambar Pilihan III
Begitulah ceritanya sepanjang berada di KLIA. Ini kali ke dua saya menghantar orang meneruskan pengajian ke Luar Negara. Saya bila lagi? InsyaAllah, jika ada kesempatan dan ada rezeki, akan sampailah ke destinasi yang saya inginkan. InsyaAllah.


Buat Shazwan Sazali

Allah S.W.T memberikan saya seseorang Kawan, Junior, Kenalan, Adik yang cukup bermakna. Terima kasih kerana memberi peluang untuk mengenali siapa Shazwan Sazali dan seterusnya menjadi seseorang kenalan yang sangat awesome. Walaupun jarak umur begitu jauh dan sungguh berbeza darsar kita, ikatan persaudaraan yang dijalinkan seperti "Air dicincang tidak akan putus". Inilah pemisahnya, masing-masing mencari halatuju dan kejayaan dalam kehidupan. Semoga kamu terus sukses dalam hidup tidak kira di mana sahaja kamu berada. Ingat, jangan sesekali lemah, dan jangan sesekali memandang ke belakang, kerana apabila kita memandang ke belakang ianya seakan-akan menjatuhkan semangat yang ada. Tiada siapa akan menggantikan tempat kamu. Lawak? Sesungguhnya, kamulah yang membuat manusia disekeliling ketawa dan juga tersenyum semula. Pemarah? Bukan sifat yang jelas pada diri kamu, seakan mudah sejuk semula adakalanya pemaaf. Inspirasi Anak Watan Zon R1? Ya, kamulah! Yang dicari dan yang dinanti. Terima kasih Wan, banyak menyedarkan akan kekhilafan yang berlaku di atas muka bumi Allah S.W.T. Ianya satu permulaan, InsyaAllah jika masih bernyawa, selagi itu melawan dan menonkah arus ujian yang mendatang, Terima kasih kerana masa dan kelapangan yang diluangkan. The best ever is Debat! Its awesome memory. Menangis, ketawa, stress, bertikam lidah, berizin laluan. Moment yang tidak akan dilupakan. When speaker say Shazwan Sazali the best speaker! Yeah! Dia sepatutnya dapat. Kamu so gifted! Belajar rajin-rajin, jangan sesekali lalai dalam pelajaran. Jaga diri dan jaga kesihatan! Be The Best Doctor~ Akhir sekali, "Kalau dulu kita ketawa, hari ini kita jauh di mata, Kalau dulu kita berjalan bersama kini, sudah berubah haluannya". Ukhwah Never Ends~


Tekad - Hazami
 
Perjalanan kehidupan
Di kiri kanan dugaan Cabaran
Keseorangan menempuh ujian
Meneruskan perjuangan

( korus )
Takdir Maha Esa
Restu ayah bonda
Mencapai cita-cita
Usah putus asa
Kelak kau berjaya
Membela nasibmu
Masamu kan tiba

Keimanan keyakinan
Sinar cahaya penunjuk haluan
Walaupun payah kau harus tabah
Demi mencapai segala impian

( ulang korus )

( bridge )
Jika satu ketika
Langkah tidak terdaya
Berkat doa usaha
Tuhan Maha Esa

Menggapai cita-cita

Perjalanan terakhir akan bersambung ke Episod II -

Tuesday, 18 September 2012

New Semester Begin

Assalamualaikum :)

Selepas berhempas pulas pada semester lepas, kini sudah mula menjejakkan ke semester baru. 22 September yang bakal tiba, bermulalah perjalanan baru di semester 3. Apa yang telah berlalu biarlah ianya berlalu seperti air. Kini, datanglah dengan semangat baru dan jangan sesekali memandang ke belakang, kerna apabila kita memandang semula ke belakang, masa itu hanya meruntuhkan semangat yang ada. Meneruskan perjalanan yang masih berliku dan beronak ini bukan mudah, namun masih ada Allah S.W.T yang membantu memberi penerang jalan, masih ada Al Quraan yang memberi petunjuk ke jalan yang diredhai. Semangat baru perlu ditanamkan demi menggapai impian yang penuh di dada. Jangan sesekali mengalah dan juga berhenti berdoa agar ada perubahan dan kebaikan dalam kehidupan. Selepas apa yang terjadi, bukan satu penyesalan namun menjadikan iktibar untuk kita perbaiki kelemahan dan fikirkan apa inisiatif kita sebagai manusia untuk memperkemaskan semula keadaan. 
Berusahalah dan maju kehadapan bukan sekadar dibibir namun kita harus azam dan bertekad dalam perbaharui dan perbaiki kesilapan yang lepas. Tunduk tidak semestinya lemah, bangkit tidak semestinya kuat. Dari mana hadirnya kekuatan? Dari Doamu kepada Allah S.W.T, dari ungkapan kaum keluarga, semangat dari sahabat handai. Setiap kata dari mereka, anggaplah satu nasihat dan kritikan yang membina untuk memperbaiki kelemahan. Cemburu? sebenarnya hanyalah pembunuh, sifat mazmumah yang perlu dijauhi. Ia mendatangkan kemudaratan sekiranya terus menular dalam diri, sepatutnya kita berusaha lebih keras untuk mencapai hingga ke matlamat yang telah dinoktahkan. Jadi bangkitlah dan teruskan usaha, jangan disesali dengan apa yang berlaku sebaliknya kita laluinya dengan tabah dan tenang. Selagi ada teman disekeliling, perkuatkan diri dan berjalan selagi mampu. Jatuh, bangkitlah semula demi kebahagiaan dan kesenangan di kemudian hari, :)


"Life like a butterfly" - Someone told me, life a like a butterfly, changed and fly. Change and fly. One day they will come back after the destination end? (sorry english tak bagus)



Sekian, Nerver Give Up and  Never Give In. Smile :) and keep it up ~ 

Welcome back to Puncak Perdana Campus!!

Friday, 14 September 2012

Ramadhan III : Destinasi Terakhir

Gambar di Tangkuban Perahu (bekas gunung berapi)

Assalamualaikum W.B.T


Seperti yang dijangka percutian 7 hari 6 malam ini hampir ke episod akhirnya. Pelbagai lakaran indah, suka dan duka telah diwarnai dan didekorasikan oleh kami.






Episod 6 - Jalinan Mesra Antara Kita

Perjalanan dari Bandung ke Jakarta malam itu, hanya dihiasi dengan jalan-jalan gelap. Hanya beberapa tempat yang dapat dilihat dengan limpahan lampu neon. Terfikir?begitu awal orang-orang di sini melabuhkan tirai malam. Dalam gerabak, kami masih kekalkan kedudukan yang sama. Shazwan dengan Muhammad, Aizul dengan Aku dan Aman bersama Solihin. Tertanya-tanya sebenarnya, kenap Sol memencilkan diri. Diam dan tidak seperti biasa. Namun, bukan masa untuk bertanya. Sedang asyik aku mencoretkan kenangan indah di dalam buku coretan, datang ala-ala pramugari dan pramugara memberi menu makanan. Kami menolak memandangkan uangnya udah tidak cukup. Sibuk melayan Aizul tengok gambar, Aman dengan Sol membaca Tafsir, Wan dengan Mad bercanda tawa, aku terlihat satu bintang, terang di langit. Dari situlah munculnya tajuk "Kerdip Bintang". Perjalanan yang agak lama, malam pulak tu, sesungguhnya akan bosan bukan? "Lapar tak? Wan! - " Lapar-lapar pun kena tahan, duit dah takda" Me! - "Jom lepak cafe train?" - Wan! "Emm... Boleh jugak, korang g dulu" - Me! Wan dengan Mad pergi survey dulu cafe yang ada dalam train ni. - end conversation. Aku, Mad, Wan, Aman dan Aizul lepak dekat cafe, Sol tak nak ikut, dia nak habiskan pembacaan dia (ada benda yang Sol selindungkan). Jadi kami berlima duduklah di cafe, Mad dengan Wan order makanan, aku tukang rasa dan habiskan. Lepas habis makan, aku tengok Wan dengan Mad berbisik, apalah yang diorang bisikkan. Sambil makan Wan ada baca ceita yang aku coretkan dalam buku coretan tu, tapi cerita tu tergantung dan aku tidak selesaikannya. Tiba-tiba.... TARAAAA~ "Jom! Main TRUE and DARE! " Wan! - "Emm.. Tak naklah, takda benda lain ke nak main?" Me! Mad dengan Aman? Emm.. Setuju je depa tu, datanglah Aizul, makan-makan dia pun join main. Oklah, disebabkan semua main permainan itu, aku pun join the club. Permianan pun bermula, Muhammad mula putar dulu (dia putar pakai lips bum dia!! HAHA). So terkena dekat Wan, "Soalanya! (sambil tersengeh dan tersenyum), Wan! Siapa CDD kau?" Mad! - TERKEDU NOK!! Hambiikkkk, tak tau nak jawab apa. " Dah namapun CDD kan. HAHAHA" Wan! - end coversation. Payah kalau nak cerita semua, mahu pajang blog ni sampai ke sudah. Putar punya putar, main punya main sampailah terkeluar bermacam perkara dan luahan perasaan "Aizul bukan tak suka Abg Nash, Abg Nash ok! cuma HAHA! Ishh~ dia ni tak reti nak diam ke?. Bisinglah, nak tidur pun susah. Masa hotel kat Jakartalah.. Tu je benda lain Aizul senang dengan Abg Nash." - Aizul. HAHA. Selagi train tak berhenti, selagi tulah kami bermain permainan tu. Sehinggalah, Shazwan putar alat serbaguna itu dan tersasar pada aku. HAHA~ "True or Dare?" Wan!- "Emm.. HAHA~ True. Tak berani nak ambik Dare!!" Me! - " HAHA.. Ok, Apa 1st Impression Abg Nash terhadap Aman, Aizul Mad, Wan tak payahlahkan dan Ada tak Abg Nash kecil hati apa-apa dengan kitaorang? Wan! - Amboi Shazwan, nak korek rahsia pun agak-agaklahkan. (saja nak bold and italic soalan Shazwan tu). "Payahnya nak jawab soalan Wan ni. HAHA!

First impression tentang :-

Aizul, HAHA! Dia ni? Hmm.. Aku kenal tengah jalan, masa tu aku singgah cemara sebab penat. Baru balik ambik gambar orang kahwin dekat Klang. So, singgahlah kejap dekat Cemara. Cemara tu dah macam rumah ke 5,6,7,8 aku dah. Aizul, Peramahlah, dia sangat tak berkira dan berkawan selagi boleh. Panas baran bagi control sikit noh! Rasanya masa True or Dare tu je kot aku cakap. Tak berapa nak ingat dah, dah sebulan berlalu.






Muhammad, nampak macam penyabarkan, tapi dalam diam. HAHA~ Dia? Sometimes kelakar jugak. Banyak belajar benda dari dia. Lagi-lagi tentang agama. Mula-mula jumpa masa dekat cendana, masa tu Wan ajak teman dia pergi hantar barang-barang dia dekat hostel. Masa tu baru nak masuk sem 2. Kebetulan mamat ni dia lalu Wan pun perkenalkan. "Inilah Mad Top!" HAHA. Dalam hati aku nak ketawa melekek-lekek dah! (sorry mad). Kenapa nama dia Mad Top, sebab dia jual topap! HAHA! Jangan tak percaya berniaga world wide ok! Masa dekat Indon, agen topap kami. Bersikap positif.




Aman, HAHA! Cuba tengok baju dia pakai? Aku pun ada baju tu, beli sama-sama dekat Factory Outlet (kedai Gossip tu). Aman, Nasib baik adik aku lelaki, kalau perempuan sudah aku jodohkan. HAHA (sorry Aman). Penyabar, tenang dan tidak suka meremehkan keadaan. Cool and positive. Sometimes nampaklah dia tegas dan juga penyayang. Aman, aku kenal masa dekat Cemara, dia duduk atas rumah Shazwan. Masa tu 1st time datang Cemara sebab kena kerja dekat Shah Alam, sibuklah aku menggosok baju tiba-tiba ada orang bukak pintu, dia tengok aku, aku tengok dia. Lepas tu dia tutup pintu dia bukak balik dia senyum. Aku jerit "Wan! baik keluar dari bilik, rasanya ada kawan Wan ni". HAHA! Aman ingat dia salah bilik.
 
Tak bolehlah nak ceita semuakan. Akan ada entri istimewa buat mereka ni semua. Itulah yang aku cakapkan masa dalam train. Cuma nak ingat semua balik, terpaksalah guna mesin masa Doraemon. Buat Sol, kamu tak da masa ni. Jadi, nanti kita cerita ceriti dekat entri yang lain ye. Meneruskan lagi permainan, selagi belum sampai Jakarta. Aku menjawab soalan ke dua Shazwan, sambil pakai cermin mata dan memulakan bicara, permianan yang tadi hanya biasa-biasa sudah menjadi satu suasana yang agak tegang dan suram. " Kecil hati? dengan Aman, Mad dengan Aizul, takda rasanya. Wan? Entahlah, takda kot. Tapi, HAHA (dah nak meleleh dah masa ni).. Adalah kecil hati dengan Wan, (walau cemin aku warna dia ala-ala kunig, aku nampak perubahan muka Wan, paling dan bercakap tak pandang muka dia sangat).. Kecil hati sebab perangai Wan yang tiba-tiba berubah. Wan, mana pernah marah ataupun tarik muka dengan Abg Nash (dalam nada sebak), selama kenal Wan, takda Wan buat macam tu. Marah-marah Wan pun, Wan akan tegur dengan cara baik. Tiba-tiba je Wan macam tu. Siapa yang tak sentap, dah tu siap tidur bawah, macam protes. bla..bla..blaa.blaa.. (dan tak ingat apa yang diluah masa tu). Habis aku rembeskan semuanya dalam train tu. Dah nak sampai Jakarta baru stop, itu pun Pramugara Ngetop tu tegur, dah nak sampai Jakarta. Kalau nak tau feedback dia apa " Sebenarnya, Abg Nash salah faham, Wan tak marah Abg Nash pun, Wan kecil hati dengan Aman, dia janji masa malam tu nak urutkan perut Wan tapi dia tak buat pun. Wan marah masa tu je, Lepas tu tak da dah. Cuma tempias tu kena dekat Abg Nash, Mad dengan Sol sebab korang masuk bilik bising-bising, masa tu kan wan tengah tak sihat. Kan Wan text Abg Nash, Wan cakap tak da apa-apa. Abg Nash yang degil " Wan! - Dia boleh jawab macam tu je. Lepas tu dia senyum-senyum. Dia tak tau ke aku banjir dekat Bandung, Aku dok meleleh sebelah dia, dia pun tak perasan. Mana nak perasan syok tidur tak sedaq diri. Permainan yang tadi hanya satu permainan sudah menjadi satu luahan perasaan. "Abg Nash bukan senang nak luahkan apa-apa dekat Wan, kadang-kadang text Azre tanya tentang Abg Nash" Wan! - Jujur gila~ Yup! Azre salah satu watak lagi, suka jugak bercerita dengan dia apa sahaja, tidak sekelumit kuman pun disimpan, semuanya diluahkan. 


Akhirnya sampai semula di Kota Jakarta. Kononlah malam tu nak tidur Masjidlah, duduk je dekat kawasan train, esok pagi baru pergi jalan-jalan semula. Akhirnya, kami tumpang tidur dekat rumah kawan Uncle Shazwan. Kelas Kau Senah~ rumah ala-ala Dato' giteeww~ Kelas sangat!!

Gambar Mad ni dari balcony bilik. Kabur tu Bandar Jakarta.


Balik dari Blok M, Dekat depan rumah.


Yang ni ruang tamu. Depalah model upahan.

Kebanyakkan gambar semuanya pada waktu siang. Kami sampai di Jakarta lebih kurang 11.00 malam dan ke atas. Sampai dekat rumah Uncle Shazwan lebih kurang dalam 12.00 (maybe). Sampai dekat kawasan tu, aku rasa macam, weehuuu.. cantiknya rumah dekat area sini. Bawah dia ada ala-ala shopping mall dekat atas rumah. Seterusnya nak masuk dekat kawasan lif, ada pintu yang kena touch card baru boleh masuk. Dah masuk lif, touch lagi kad tadi untuk ke tingkat berapa (tak berapa nak ingat uncle dia duduk tingkat berapa). Sampai je, memang ada satu pintu. Selalunya akan ada dua, tiga buah rumah lagi, ini lain, memang rumah kawan pak cik dia je. Sangatlah safety dan mungkin susah ada kes kecurian. Rumah sangat besar, ada empat bilik. Kami semua tidur sebilik. Bayangkan betapa besar bilik tu. Malam tu Sol sangat-sangat akward, lain sangat Sol malam tu. Diam dan tak banyak bercakap mahupun ketawa hanya tersenyum. Kami pun bersiap-siaplah, ada yang mandi dan yang cuci muka sahaja. Selesai urusan masing-masing, Uncle Shazwan ajak turun bawah makan sekali dengan sahur. Ok! Uncle dia belanja~ So, masa mereka ni borak-borak aku banyak mendiamkan diri. Mereka banyak berborak pasal negara mana mereka fly! HAHA! Aku duduk dalam Malaysia je. Jadi, lebih baik diam dan tidak berkata-kata. Dengar sahaja, orang tanya barulah jawab. Kalau tak terus makan dan berterima kasih sebeb dibelanja. HEHE! Lagipun duduk dengan bakal-bakal Doctor kan dan Uncle Shazwan pun bekas pelajar INTEC tajaan JPA jugak. Kronologi yang cukup membanggakan. Usaha tangga kejayaan. Kalaulah boleh diputar semula masa, aku nak juga merasa biasiswa, tapi apakan daya, aku tidak sebijak mana. HEHE! Lepas, makan terus ke rumah dan masuk bilik bersiap-siap untuk solat terawih. Siap solat terawih, apa lagi aktivitasnya, tidur. Katil besar milik Aizul malam tu. Aman, Aku dan Sol sebaris, mengadap kepala kami bertiga, Wan dengan Mad. Bersantailah semuanya. Malam tu, aku pillow talk dengan Sol. Mood Sol dah stabil. (Thanks Wan sebab kenalkan Sol). Pillow talk kami berkisarkan apa yang berlaku dalam train sepanjang perjalanan dari Bandung ke Jakarta. Komen Sol "Alah tu je? Shazwan.. Shazwan.. HAHA" Sol! - end conversation. Masa yang sama, Aman macam nak demam semula, tengok dia dah membengkok macam pembaris flexibel, aku ambil selimut atau kain masa tu selimutkan (sweet gila) HAHA!! Sol dekat sebelah dah lelap dah. Aku? tak mungkinlah mudah nak tidur. Mad dengan Wan? Selamat belayar dah, Aizul jangan cakaplah.. HAHA! Bila cerita pasal tidur ni teringat Ratu Ngigau (Sorry Sol). Kisahnya pada malam aku dengan Shazwan dok sibuk cari hotel dengan tempat menarik dekat Bandung, masa tu posisi Sol tidur agak luas dan agak buas. Aku kejutkan dia tidur dengan betul, tapi?? HAHA! Tiba-tiba dia bangun dengan separuh bongkok,ala-ala Zaiton Sameon menarik selimut, dia tarik selimut terus atas kepala dia dan " Kenapaaaa??" (suara ala-ala Ella) Sol! - "Kau ok tak ni Sol" Wan! - Ingatkan dia balas, dengan hati yang penuh terbuka dia landing balik atas tilam terus tidur. Nampak tak di situ, ada ikut jejak langkah Aizul jugak. HAHA!


Episod 7 - Perjalan Terakhir.

Setelah semua kepenatan seharian berjalan di Bandung dan pulang ke Jakarta pada malam itu juga, semuanya terlewat bangun sehinggalah Pak Cik Shazwan kejut dia nak bagi kad and kunci barulah kami tersedar. Itupun sedar-sedar ayam!. Bangunlah seperti biasa, dan kejutkan mana yang patut. Bersiap-siaplah nak ke Mall depan rumah Pak Cik Shazwan dan ke Blok M (tak tau nama penuh dia). Walau dah hampir kesempitan wang, aku tetap memborong, HAHA! Balik Malaysia claim balik. Sempatlah beli baju untuk anak-anak sedara aku. Seperti biasa kalau di Jakarta kami banyak menggunakan perkhidmatan bajai. Dekat sinilah bermulanya cerita Serunding Terakhir, tapi tak boleh nak cerita, itu semua "untuk 18 tahun ke atas" HAHA! Ada kenangan yang ditinggalkan di sana. Semasa berjalan-jalan tu, barulah Sol meluahkan perasaan dia, apa yang dia rasa masa dekat Stasiun Bandung dan cerita itu semuanya sudahpun ketahui. Tapi dia nampak Fake gila malam tu. Dia tak biasa bergaul dengan orang lebih tua dari dia. I'm special OK! Thanks Solihin Mahadi. :) Nice to meet and know you. :)
Sampai rumah kawan pak cik Shazwan dah tolong book dua buah teksi untuk hantar kami ke Lapangan Terbang Sukarno Hatta Terminal 3. Penerbangan jam 9.00 malam dan kami sampai awal dekat airport lebih kurang dalam 6.00 petang. Mempersiapkan diri dan solat Zohor dahulu di rumah baru bertolak ke airport. Teksi pertama dan sampai, yang ke dua belum lagi. Tunggulah beramai-ramai dekat bawah rumah tu, termasuk kawan pak cik Shazwan sekali. Bila kedua buah teksi dah ada, barulah kami berangkat ke airport. Bersalam-salaman dan mengucapkan terima kasih kerana sudi menerima kehadiran kami ke rumahnya. Sayoonaraaa macet Jakarta, Mall Jakarta, Tangkuban Perahu, Kolam Air Panas, Pasar Baru, Factory Outlet, Jln Karapittan, Universitas Lang Buana, Taman Mini Indah Indonesia, Mbah Jingkrak, Kedai Datin-Datin, Bajai, Ojek, Angkot dan semuanya. Semuanya menjadi kenangan terindah dalam hidup aku bagi tahun 2012.

Destinasi Terakhir - Ukhwah Never Ends~

Destinasi terakhir adalah, Lapangan Terbang Sukarno Hatta Terminal 3, Indonesia. Penerbangan Air Asia 09.00 malam ke Malaysia. Tiba di sana, kami berterima kasih kepada pemandu teksi yang cukup ramah, berborak dan ketawa bersama. Aku, Mad dengan Aizul satu teksi. Shazwan, Sol dengan Aman satu teksi, kata mereka pemandunya banyak berkongsi tentang agama. Seronok tapi tidak mengapa bukan jodoh kita mahu ketemu. Sampai di airport kemas bagasi yang mahu di bawa masuk ke kargo dan siapkan segalanya, supaya tiada yang tertinggal. Kalau nak tahu, Aku dengan Sol kepingin bangat mahu makan CFC (korang ada? takda kan?) HAHA! Popular gila CFC dekat sana, ala-ala KFC di Malaysia. Cuma kat sana kita minum teh botol. HAHA!. So, sedang dok sibuk atur barang, duk sibuk itu dan ini dan nak masuk waktu berbuka. Berjalanlah sambil mengira duit, cukup ke tidak nak makan ni. Masing-masing pun koreklah dompet yang ada. Sampai ada yang terkeliru, kononnya duit hilang. Ada yang korek syiling, ada yang korek poket cari merata tempat. HAHA! Last pergi jugak dekat CFC tu, dengan harapan yang begitu besar, park troli bagasi dekat tepi aku duduk je dari jauh perhatikan budak-budak ni order. Kelakar sangat! Sampai orang dekat dapur CFC tu pun ketawa tengok. Order satu persatu lepas tu bayar dengan duit syiling siap kira pakai kalkulator lagi. Dah dapat satu set makanan ni, beli pulak air, cukup 5  botol je, kami berenam. HAHA! Sharing is Caring. Akhirnya selepas bertungkus lumus di kaunter, dapat jugak kami makan CFC. Kata Solihin "CFC lambang persahabatan kami :)" Thanks Sol.

Mas Ganteng sedang pilih makanan

Makan, Puas hati ye~ Cuma Hoka-hoka bento je xdpt


Selesai berbuka dan ketawa beramai-ramai dekat CFC tu, terus ke surau tingkat atas, selesaikan urusan yang wajib sebelum menaiki pesawat Air Asia untuk pulang ke tanah air. Menunggu panggilan masuk, sempat kami bermain TRUE and DARE. Macam-macam reaksi yang dapat dilihat, kami je yang bising dekat situ. Ketawa, bergambar, membahan antara satu sama lain, lengkap rasanya keadaan macam ini. Tepat jam 9.00 malam kami sudah ada di dalam cabin flight. Penerbangan memakan masa 2 jam malam tu, tidaklah membosankan. Kami duduk sebaris semasa pulang ke Malaysia. Aku (duduk sebelah tingkap, memang best, dekat dengan sayap lagi) Shazwan dan Muhammad. Kami sebaris, macam-macamah kami buat. HAHA! Aku menghabiskan penulisan dan membaca novel. Mad dengan Wan, sesi luahan hati yang tak habs lagi. Barisan sebelah sana Solihin, Aman, Aizul (sebelah tingkap). Memang havoclah kalau dah duduk sebaris. Kebetulan malam tu Tony Fernandes dalam flight tu. Tony Fernandes, peramah sangat. Dia berjalan dari seat depan sampailah kebelakang. Semua bergambar dengan dia. Cuma aku je tak sempat, sebab bateri camera dah habis masa tu. Aku pulak duduk hujung, payahlah aku nak keluar masuk.

Muhammad with Tony Fernandes 

Dapatlah mereka ni bergambar, sebab duduk tepikan, senang nak keluar masuk. Aku? Tukang ambil gambar je. Tak sempat nak bergambar bateri kamera dan habis. Sempat ambil dua gambar ni je.
Ok, nak dijadikan cerita, lepas Sir Tony Fernandes ni berjalan ke tempat lain (dalam flight tu), datanglah dua orang Pramugari Intan Payung. HAHA! Depa berlima ni, kemain lagi melayan ye~ Macam-macam soal siasat depa buat dekat dua orang pramugari tu.
Sampai satu ketika, " Abg pramugara yang hujung tu nak kenal "  (lebih kurang macam tulah dialognya) Aman! - Ciss! Aman dah pandai mengusik OK! Itupun sebab Shazwan bukak mulut. HAHA! Shazwan, bab mengenakan aku nombor 1, dia takkan mengaku kalah bab nak membahan aku. Malu gila, aku tunduk jelah~ Sambung baca novel! Yang lain dah terkekeh-kekeh ketawa. Siapa sangka perjalanan yang kami rancang hampir sebulan, akhirnya jadi dengan pelbagai pihak. Kesusahan yang dihadapi, cuba dilalui dengan tenang (tak tenang sebenarnya, serabut aku). Pengembaraan hampir tujuh hari itu memberi makna yang mendalam buat aku.

Shazwan with Tony Fernandes
Pengalaman paling manis adalah berpuasa di negara jiran (Indonesia), melihat keindahan Islam di Indonesia, Ukhwah yang terjalin antara kami. Tidak sangka, sebelum ini hanya mengenali mereka hanya sekadar manusia yang sedang menuntut A-Level di Shah Alam. Berkenalan melalui orang ke tiga, kadang-kala menumpang hostel mereka jika perlu kelas mahupun ada kerja yang perlu dilaksanakan di Shah Alam. Jarak usia agak jauh dan juga hadir dari latar belakang yang berbeza namun ianya bukan satu penghalang. Terima Kasih Muhamad Shazwan Sazali kerana memberi peluang untuk mengenali Ahmad Aiman Firdaus Azizan, Muhammad Shahrulzaman, Muhammad Aizul Haidar Zulkifli, Muhammad Aman Embok Halid, Salihin Mahadi, Mohammad Aisar Ahmad, Noorhafizi Abdul Razak, Syamsul Amri Sabri & Muhammad Hafiz Azmi. 

Perpisaha itu perkara biasa bagi setiap insan, namun kita hanya mampu merancang, Allah S.W.T yang menentukan. Perpisahan bukan untuk selamanya, namun hanya untuk seketika. Tiba di LCCT, Malaysi jam 11.30 Malam. Menunggu proses imigrasi dan juga mengambil bagasi masing-masing sudah memakan masa 20 minit (maybe). Sol, pulang bersama ayah dan abangnya. Sedih juga masa tu, baru mengenali siapa Sol sebenarnya. Bersalaman dan melambai untuk terakhir kali. "Bye, Sol! Kenangan Pillow Talk yang tidak pernah akan dilupakan". Kami berlima meneruskan perjalanan untuk mendapatkan perkhidmatan Bas LCCT ke KL Sentral, tepat jam 1.00 pagi tiba di KL Sentral dan Ayah Shazwan dah ada di KL Sentral menanti kepulangan kami (Cewahh~ Macam balik dari mana je). Tepat jam 2.30 pagi, sampailah kami di Alpha Villa Wangsa Maju. Semua berkampung di rumah Shazwan. Malam-malam terakhir katakan. Berborak sehingga ke subuh walaupun dah penat sepanjang hari. Aku? Ambil EL for that day, sebab lewat sangat sampai KL and then nak balik ke UNiSEL takda siapa nak hantar.

Serius, semasa menulis tiga entri berkenaan percutian aku ke Jakarta dan Bandung ini, ada some part yang buat aku ketawa dan juga menitiskan air mata. Kenangan paling indah dalam hidup sepanjang 2012. Cerita yang ada di dalam entri kali ini adalah perkongsian perasaan gembira, sedih dan apa jua yang dirasai dicoretkan demi mengimbau kembali kenangan semasa bersama. Tersenyumlah jika anda gembira membacanya dan Menangislah jika ada berduka dengan penulisan kali ini. Yang indah itu manis, Yang Kabur itu pahit.

"Salam Sayang dari saya, semoga kenangan manis ini kekal abadi sehingga ke akhir hayat"

Thursday, 13 September 2012

Ramadhan II : Indahnya Bandung

Assalamualaikum W.B.T ~

Kisah di Jakarta sudah selesai, namun kami hanya meninggalkan macet di Kota Jakarta buat sementara waktu. Bandung kami datang.

Bersedia berlepas ke Bandung, Stasiun Gambir, Jakarta.
Episod 4 - Bandung ( Indahnya Tek~)

Dalam Train, Nyaman je~ HAHA
Destinasi seterusnya adalah Bandung, di Jawa Barat. Setelah berdiskusi, kata putus telah di berikan, kami akan menaiki Keretapi dari Stasiun Gambir ke Bandung. Harga tiket Rp. 80 000 dan kami duduk di set eksekutif, kalau di Malaysia kita akan duduk di gerabak yang selesa dan tidak terlalu sempit. Perjalanan memakan masa lebih kurang 3 Jam dari Jakarta ke Bandung. Rasanya ini pengalaman pertama menaiki keretapi melalui cerun-cerun bukit. Sebelum ini pernah menaiki Keretapi Tanah Melayu Berhad ke Butterworth, Penang tetapi perjalanan ke sana kurang melalui cerun bukit ataupun gunung-ganang dan berkemungkinan juga disebabkan perjalanan malam kami tidak berapa nak jelas di mana kedudukan sebenar. Namun, inilah kenyataan, perjalanan yang memakan masa 3 jam ini, kami gunakan sebaik mungkin. Boys yang lain buat hal masing-masing. Sememangnya mereka tidak pernah alpa dengan Al Quraan / Tafsir untuk bacaan sepanjang bulan Ramadhan. Aku menghabiskan sisa-sisa novel yang belum diakhirkan. Seperti biasa, mereka ni suka explore. Jadi, Muhammad, Aizul, Aman and Solihin berjalan dari satu gerabak ke satu gerabak sehinggalah mereka sampai ke gerabak Ekonomi. Gerabak ekonomi hanya menggunakan fresh air. Ohh! Lupa, that time aku not in the mood. Sekadar layan apa sahaja yang berlaku. Namun, apabila melihat kehijauan dan langit ciptaan Allah S.W.T, tenang rasanya. Setitis air mata mengalir. Air mata itu mengalir tanpa sedar. Kekusutan dan juga serabut melanda jiwa katakan. Hambikkkk~ Dalam masa yang sama dapat melihat betapa tingginya kami berada masa tu, highway (ala-ala highway lah) berada di atas sedikit dari kami yang berada di dalam keretapi (imagine lah macam mana tingginya landasan keretapi tu). Dapat melihat lurah-lurah bukit. Air sungai yang mengalir dan juga pemandangan kampung yang sangat indah. Apabila sudah berjalan, mulalah bertukar-tukar tempat. Bergelak ketawa, dan aku mencoretkan sesuatu di dalam buku coretan yang sentiasa dibawa ke mana sahaja. " Abg nash, tulis apa tu?" Mad, biasalah suka bertanya and last dia mesti senyum! HAHA. " Tak da apa Mad, just suka-suka. Suka menulis, suka buat cerita tapi selalu tergantung" - Me!. Dalam sibuk melayan perasaan, melayaun lagu guna MP3 or MP4 atau seangkatan dengannya, perjalanan hampir ke destinasinya. Yahoooo~ Bandung Here I Come Darling~
Lebih kurang 1.30 petang hingga 2.00 petang (dah tak ingat, tua katakan!) kami tiba di Stasiun Bandung. Sangat Old School u allsss~ Sejarah sangat! HAHA. Seperti biasa REDAH adalah konsep kami. Mencari pengangkutan hendak ke Guest House yang telah dikesan melalui laman sesawang. Nak kata guest house tu hebat takda lah hebat mana, tapi sangat menyeronokkan. Kami mengunakan perkhidmatan Supir. Bapak itu baik bangat deh~ Enggak charge terlalu mahal, engak banyak ngomel. Semuanya ditanggung beres~ Ingatkan, Bandung ni takdalah macet macam Jakarta, Hmmm.. Sama je, takda yang berbeza sangat.
Mad, Sorry!!! (tengok mad ngelak)
Manja Aman~ HAHA (Sorry!)
Perjalanan ke Guest House memakan masa lebih kurang setengah jam ke 45 minit (maybe). Bapak supir tu, bawa kenderaan ala-ala van (serius cantik jugaklah, ala-kereta mahal gitu). Depan (Shazwan ), area tengah (Aizul, Aman, Solihin) belakang (Aku dan Muhammad). Seperti biasa,  gelak tawa, usik mengusik menjadi satu permainan wajib di mana pun kami berada. Sol " tolonglah jangan mencemar duli". Sampailah ke destinasinya, De' Tropis Guest House, nak dijadikan cerita, Solihin, Shazwan, Aman and Aizul masuk delat receptionist. Aku dengan Muhammad, menyelongkar apa yang patut dalam van dan berborak dengan bapak supir. Borak punya borak, at last apahal lama sangat mereka dekat dalam ni, rupanya bilik kami yang paling depan sekali (betul-betul dekat dengan receptionist dan pintu masuk). Masalah yang ke dua, susah pihak pengurusan untuk lepaskan sumbat enam orang sekali dalam bilik. Apa kami punya peduli, Shazwan guna skill berbahasa, Solihin guna kuasa tanter yang ada, Aman? Hmm.. maybe skill sinetron yang ada padanya, Aizul? ala-ala Sabah giteeww~ Akhinya dapatlah kami masuk ke dalam bilik itu apabila empat sekawan ini menerjah dan bergabung tenaga ingin mendapatkan bilik tersebut. Besar bapok bilik dia. Katil king size tu boleh tidur empat orang sekali, Single saiz tu, dua orang boleh cukuplah enam oang. Cuma bilik padat dengan barang-barang kami semua. Usai solat berjemaah, kami mempersiapkan diri untuk pengembaraan di tanah Bandung. Ohh~ Lupa nak habaq, Guest House kami dekat dengan Church (bukan bangga tapi ... ). Berjalan mengikut haluan sesuka hati, bergambar di mana sahaja, walaupun di tengah kesibukkan kota. Berjalan dan terus berjalan " Waduh, bapok!" -HAHA! Situasi yang sangat kelakar ! Aizul? Hampir dicium oleh bapok jalanan tu. Muhammad? Hampir diraba dan dikabarkan "Aduh, ganteng~ HAHA", Aman? Sasa dan berwibawa ni? Dia dok sedap ambik gambar Mad nak kena raba, last-last dia pun kena! Ceh~ Aman kena raba ok! Nasib baik penyabar kalau tak hancur kamera aku dia kerjakan bapok tu~ HAHA (Sorry Aman). Sepanjang di bandung, aku banyak menggunkan Face Mask baru nak elok demam and tak tahan asap dan habuk. Misi seterusnya, mencari tempat nak berbuka puasa.Kami berbuka puasa di sebuah kedai (dah tak ingat nama, gambar di atas menunjukkan kami berbuka puasalah. HAHA!.

Berselera sungguh depa ni makan. Bab makan memang kami sangatlah tidak berkira. Apapun makanan kami sebat asalkan halal dan bukan di tepi jalan "mencemar duli katanya" . Meneruskan perjalanan mencari angkot untuk Cihampelas Walk, tempat ni lebih kurang macam Lot 10 (maybe). Ala-ala bukit bintang pun ada. Macam Up Town pun ada. Terlampau banyak baju dan segala jenis kedai branded. Semua kami singgah! tapi sebelum tu, kami singgah solat Maghrib di sebuah Masjid yang berdekatan. Di Bandung, lebih ramai yang bertudung (pada pandangan mata saya).
Singgah sebentar Solat Maghrib dan menunaikan kewajipan. Air di Bandung teramatlah sejuk, nyaman dan segar. Jika berjalan pada waktu malam, bagi sesiapa  yang tidak tahan pada kesejukkan silalah bawak baju sejuk. Sebelum solat, kami ternampak sekumpulan anak kecil yang duduk beramai-ramai. Kebetulan, aku yang last masuk masjid tu selepas ambil air sembahyang. Kenapa budak-budak ni kerumun dekat anak-anak kecil tu. Alangkah malu juga terasa  masa tu, yelah kita yang besar macam ni pun takda kesedaran. Terasa kecil masa itu. Biasalah, semua manusia akan melakukan kesilapan dan kesilapan akan berulang, sampai satu tahap dia akan sedar sendiri betapa ruginya terhadapa apa yang dia telah lakukan. Jadi, sempatlah mereka ni temu ramah sikit anak-anak kecil. Usia baru 7 tahun (kalau tidak silap) sudah mula menggorak langkah untuk menghafaz dan mengaji Muqadam dan Al - Quraan. Alangkah indah dan tenang ibu anak-anak kecil itu. Kesusahan membawa kesedaran sebenarnya. Sempat jugak bergambar dengan anak-anak kecik ini.

Inilah anak-anak kecil tu. Peramah dan tak sombong
Panti Asuhan dan Pesantren

Selesai kewajipan dilaksanakan, kami bersiap sedia untuk mencari angkot yang boleh ke Cihampelas Walk. Sedang sibuk berjalan, ternampak satu papan tanda "Panti Asuhan dan Pesantren" - Ramai yang tahu Panti Asuhan ini dikenali sebagai Rumah Anak-Anak Yatim. Salah seorang dari kami, begitu teruja untuk melihat bagaimana keadaan Panti Asuhan di Indonesia. Memberanikan diri, memperkenalkan diri sebagai Mahasiswa dari Malaysia dan saja melawat melihat bagaimana keadaan Panti Asuhan di Indonesia. Kebetulan, pada waktu kami datang anak-anak di Panti Asuhan sudah keluar menunaikan Solat Isyak dan menunaikan Solat Terawih. Rumahnya tidaklah sebesar mana, hanya cukup untuk berteduh dan menumpang kasih di antara mereka. Kata orang, Kasih dan Sayang bukan mudah untuk dijual beli, Kasih dan Sayang tiada nilai dan galang ganti. Kasih Sayang pengubat hati pengubat duka. Adanya rumah seperti ini mereka menumpang kasih. Di mana akan ku jumpa bapa dan ke mana mahu cari ibu. Mungkin kita bersua di syurga, teratak indah tidak tergambar rahsianya. Apalah yang kami mampu hanya mendoakan kebahagiaan keluarga ini dan terus mendapat Rahmat dan dilimpahi rezeki yang tidak putus-putus. Tersentuh melihat seorang anak kecil, ketakutan dengan kehadiran kami. That time I was think about Dania Humairah, si cilik yang sangat bijak berkata-kata. Kami menghabiskan masa hampir 45 minit, berborak bersama pengasasnya, bertukar e mail dan no telefon. Harapan mereka, agar ada kunjungan ke dua dari kami. Insya Allah, jika diberi rezeki dan keizinan akan kembali kami ke sana dengan suasana yang ceria dan muhibahnya kita. Kenangan manis ini sememangnya tidak mungkin dilupakan.

Nama Masjid, tempat kami solat
p/s Sol, pinjam gambar.




Sempat bergambar bersama pengasas rumah panti asuhan.

















Selepas selesai melihat panti asuhan, kami meneruskan perjalanan ke Cihampelas Walk. Berat mata memandang berat lagi paper bag memikulnya! Aduhh! Gawat ni, banyak sungguh barang-barang yang boleh dibeli. Cantik? Boleh tahanlah, Mahal atau Murah? Yang ini kena rasa sendiri. Sememangnya, nafsu dapat ditahanlah, tidak borong apa-apa pun, sekadar makan di sebuah kedai makan yang jarang-jarang jumpa. Nama kedai tu, Roppan~ Pernah dengar tak? Tak mungkinlahkan. Kedai ala-ala jepun, tapi sebenarnya, hanyalah kedai roti bakar yang agak unik sebenarnya. Pelbagai jenis kami order, sebab mudah merasa yang lain. Kalau yang sama jenis je mana sedapkan. Jadi cita rasanya lain-lain. Mari kita lihat apa yang menarik :)Bawah roti bakar atas dia macam-macam perasa ada, coklat ada, telur dangdut ada, ada yang daging and so on.




 Makan dekat Roppan ni pun selepas dah penat berjalan keliling Cihampelas Walk tu. Macam-macam jenis manusia jumpa dekat situ. Lebih kurang je macam Bukit Bintang, takda lah culture shock sangat pun. HAHA! Seperti biasala, ini malam pertama kami di Bandung. Entah macam mana mahu pulang ke pangkal jalan. Carilah angkot yang boleh bawa kami ke Jalan Karapittan. Akhirnya, sampai juga ke destinasi yang dituju. Dalam angkot tu jangan cakaplah macam mana havocnya kami berenam. Macam-macam topik keluar. Shazwan bercerita, Solihin penambah rasa, Aizul tambah gula, Mad? HAHA dia gelak aje, Aman? Sometimes penambah sometimes pencetus. Aku? Hanya mampu ketawa~ Tak mungkinlahkan. Akulah perosak, macam-macam dibual dan akhirnya ketawa terbahak-bahak. Nasib baik orang dalam angkot tu sporting (betul ke ejaan?). Al Kisahnya, malam yang menarik untuk diceritakan. Entah kenapa, selepas balik dari Cihampelas Walk ni, aku rasa nak meleleh je. Masa tu, cuba jugak buang apa jua yang masuk dalam otak, fikir kalau boleh nak bergembira je. Solat terawih berjemaah, Aman dengan Mad bergilir-gilir jadi Imam. Sememangnya aku respect both of this guys, sangat-sangat baik hampa berdua. Nice to meet both of you. Jadi, lepas je habis terawih, sambung buat witir, tapi Iman dah berubah, Solihin sambung, sebab aku bukanlah manusia yang bijaksana nak buat sendiri. Aku follow Sol, dalam tengah aku buat witir, aku sendiri tak tau kenapa air mata ni nak meleleh, ditahan-tahan menjadi sebak. Makin ditahan makin sebak. Selesai witir, Sol pun baca doa dan selesai Solat Terawih untuk malam tu. Aku pun duduk atas katil. Tengok Shazwan dah tersepit belakang pintu dok tahan sakit perut. Risau~ itu je yang ada dalam diri masa tu, masa yang sama aku ni kenapa? nak menangis bagai masa ni. Aku mintak Shazwan campakkan towel and capai pencuci muka terus masuk toilet. Dalam bilik air~ apa lagi, menangis semahunya. Takda siapa tahu, tiada siapa dengar dan tiada siapa lihat. Hanya diri sendiri dan berteman cermin yang ada. Kebetulan malam tu, dan berjanji dan kira budget untuk hari tu dah guna berapa banyak dan perlu dibayar kepada siapa. Jadi, yang lain semua keluar ke cafe untuk buat kiraan. Pada jangkaan aku tiada siapa yang akan tinggal dalam bilik, tiba-tiba ... Si Mad ni ada lagi, duk tengah bersiap terjengket-jengket. Aku pun lap-lap muka terus pergi ke cafe. Nothing! itu je yang ada sekarang. "Sakit perut lagi ke Wan?" - Me! "Sakit jugaklah, takpa nanti Oklah" -Wan! "Aman, nanti dah siap semua, urutlah perut wan, maybe kena pada tangan kurang sikit sakitnya." Me! - "Ok Abg Nash. Nanti Aman buat." - end conversation. Jadi, dah siap kira-kira semua Wan laju nak ke toilet, Aizul pun sebenarnya tak berapa nak sihat jugak disebabkan perut dia tak berapa selesa dengan makanan dekat sana (maybe). Jadi, tinggallah Aku, Mad, Aman and Sol. Berborak sehinggalah terleka dan terlalai. Semuanya kerana kepetahan mulut aku. Bercakap non stop and Sol boleh kata "Esok kita sambung cerita Abg Nash dari kecil hingga .... (tak ingat dah)." Amboi Sol~ HAHA. Dalam kebisingan yang kami lakukan tidak tersedar ada yang terkecil hati dengan apa yang berlaku. "Janji yang tidak ditepati sebenarnya" - Kalau ikut aturan cerita, Aman diminta untuk urut perut Wan! OMG~ Disebabkan aku, Aman tak buat benda tu. Pada mulanya, nampak macam takda apa-apa, at last bila " Kau ok tak Wan?" Mad - "Ok je". Aku tau ada something happen. Mulalah, aku tak duduk diam. Fikir sana, fikir sini. Apa yang tak kena. Aku nak je ketuk budak-budak ni. Boleh depa tidur, aku separuh nyawa duk fikir apa yang tak kena dengan Shazwan ni. Tiba-tiba Wan terus keluar. Dia tak duduk dalam bilik. Aku text " Wan kenapa? Abg Nash ada buat Wan kecik hati ke?" Me! " Takda apa-apalah Abg Nash, Wan ok je, cuma sakit hati je. Wan ok je nanti." Wan ~  "Wan buat apa kat luar?" Me~ "Wan whatsup Aiman, terindu pulak dekat budak tu" - Wan! Ok siapa suruh bagi key point, aku memang pantang. Aku masuk toilet dia pun masuk bilik. Aku ingat dia tidur dekat sebelah Mad, Hmm.. Tidur dekat bawh beralaskan sejadah. TERSENTAK! Itu je yang aku mampu cakap. Punyalah aku nak meleleh air mata (sorrylah kepada sesiapa yang membaca, aku memang kuat menangis. menangislah buat aku hilang stress). Sememangnya aku tak boleh terima dengan keadaan masa tu, dahlah tak bagitau sebab apa sakit hati satu hal, yang ke dua apahal tidur bawah, dah tak nampak katil kosong (fikiran masa tulah). Dalam masa yang sama, aku tak boleh nak lelapkan mata dah, aku ambil buku coretan tu, aku terus ke cafe, masa tu dah dekat jam 5.30 ke 6.00 pagi. Aku duduk dekat situ hampir satu jam jugaklah sebenarnya. Dah rasa lain macam je duduk sorang dekat situ, aku masuk bilik. Oh the way nak masuk bilik tu, sempat pulak abg kaunter tu tanya aku macam-macam. At last settle jugak. Aku masuk, aku duduk atas katil, still tak boleh nak lelap, sedangkan kepala aku dah macam gasing~ pening sangat sebab tak tidur-tidur. Akhirnya aku terlelap dan salam jam 8.30 (maybe), tersedar. Amboi, nyenyaknya 4 orang ni. Tak nampak ke kawan kau tidur kat bawah tu. Aku capai towel terus masuk toilet. Bersiap dan... Taraaaaaa~ Aku jadi berani berjalan sorang-sorang dengan gereja depan tu tengah sibuk buat function dan aku terus berjalan pergi cari kedai topap. Memang masa tu tak fikir apa pun. Asalkan aku dapat cari topap, aku dapat info dari Aiman. Tak pasal-pasal Aiman terbabit sekali. So, text lah mamat tu. Tah brp kredit habis. Dah habis text, aku fikir-fikir balik. Betul juga, masa aku sakit Wan punyalah jaga dengan teliti, ingatkan makan ubat, siap bagi ubat lagi suruh makan depan dia. Tapi bila dia sakit? semua buat tak tau je. Akhirnya, melelehlah, tiba-tiba ada orang pegang kaki aku, "Abg Nash g mana tadi?" Wan~ "Kuar kejap" . Dia terus tidur balik. Nasib baik dia tak nampak (masa tulah). Aku pun duduk je sebelah dia. Depa ni bila nak bangun. Kata nak p jalan-jalan dah sembilan lebih tak bangun-bangun lagi. Di kesempatan yang ada, aku pun ambik telefon. Tambah lagi watak dalam cerita aku hari ini, Mardhiah ! HAHA~ Punya semangat call dia kul 10.00 pagi masa tu. Dia pun baru bangun. "Madie, rindu Malaysia" Me~ "See, what I say, Malaysia tetap the best" Madie - "Madie, Shazwan.. Shazwan.. " bukan boleh terus cerita, menangis semahunya dulu, baru cerita - end conversation.
So, Mardhiah tahulah apa isi hati pagi tu, berkecamuk dengan result tambah dengan perangai Shazwan and budak-budak ni tak reti nak rasa bersalah ke.?. Mana g perasaan (masa tu punya fikiran). Aku nak menghilangkan rasa gundah gulana tu, aku baca novel, aku baca novel tu pun tak berperasaan. Semestinya, novel tu ceritanya sedih, bertambah sedihlah aku, yang menjadi masalahnya, yang gembira pun aku rasa sedih je. Ceritanya tidak habis di situ, bila aku dah kejut sorang demi sorang, bangunlah anak-anak emas ni dan bersiap nak ke Pasar Baru and Factory Outlet

Episod 5 - Bandung, Kota Jualan Murah

Bangun dari tidur dan masing-masing bersiap. Kalau bab bersiap ni suka cerita tentang Aman, HAHA~ (sorry again Aman). Dia kalau duduk dalam bilik air, kalah aku. HAHA! Menjaga tata rias katakan. Jadi, bila semua dah siap, sementara menunggu yang lain, aku duduk dengan Shazwan dekat depan kaunter. " Apa yang buat Wan sakit hati?" Me! - " Sebab, 1 Malaysia Janji tak ditepati" - Wan! - end of conversation. Gila mendalam ayat dia. Aku yang ala-ala sasterawan tak jadi pun tak faham. Emmm.. Biarlah, aku dah puas menangis tadi. Now, its time to berlibur (bersuka-ria). Berlibur tu bahasa Indonesia. HEHE~! Meneruskan perjalanan ke Pasar Baru dahulu. Meredah kesesakkan lalu lintas, kami berjalan kaki je. Sedang asyik berjalan, dengan harapan taklah bertemu dengan Bapok Kemboja Jalinan Mesra tu. Akhirnya jumpa jugak. Ya Allah, pagi-pagi lagi udah mencari rejeki. Udah diketuk-ketuk mobil yang ada di jalan. Dasar Kemboja Jalinan Mesra~! Berlari anaklah kami beramai-ramai seperti mengejar emas di Olimpik, Waduh, gawat nih~ Pantas juga Si Kemboja Jalinan Mesra ni. "Iya, napa lari, enggak usah takut" - Bapok Kemboja Jalinan Mesra. Siapalah tak takut dengan dia. Dahlah rupa macam Kak Limah, dah tu siap bawak geng lagi, bertudung... Aduh, alimnya bulan-bulan puasa. Tak kuasa kak jemah~! Bagi mengelak terus diikut kami patah semula dan pusing jauh sikit dari tempat asal. Terus ke Money Changer dan terus mendapatkan khidmat angkot seperti biasa ke Pasar Baru. Bila sampai je dekat sana mata jadi rambang, semuanya cantik-cantik belaka. Aduhai, kalau anda-anda nak tahu Solihin dengan Mad lah membantu meminjamkan dahulu duit mereka (Terimas mas berdua, jasamu ku kenang). Dekat sini memang tak sempatlah hendak bergambar, memang mata melilau mencari barang je. Terkilan jugak tak dapat beli kain pelekat nak buat sampin masa hari raya. Aku berjalan dengan Muhammad and Solihin, siap tawar-menawar setiap kedai yang kami berhenti. Sampailah kami jumpa semula Shazwan, Aman and Aizul. Kami berhenti dekat kedai telekung Sol, nak belikan untuk keluarga dia. Dari bawah, bawak ke atas mencari telekung. HAHA~ Tawar punya tawar, punya tawar dapatlah 4 pasang telekung sulam Rp. 200 000. HAHA~ Habis rugi orang tu Sol kerjakan. Sudah puas urus niaga di Pasar Baru, kami berangkat ke Factory Outlet. Seperti biasa menggunakan angkot sebagai pengangkutan uatam untuk berjalan. Factory Outlet ni jual barang-barang brand tapi dengan kadar murah. Nak kata barang reject pun ye, nak kata tak reject pun ye. Setiap kedai yang aku masuk confirm bawak keluar paper bag. Dekat satu kedai ni, lepas solat Asar. Aku masuk, macam tak menarik, bila dah naik tingkat atas!! Aduhai..... Lawanya baju-baju yang ada, tetapi cardigan lebih menarik perhatian. Harga Rp. 89 000, aduhai murah kot~ Kononnya nak ambik dua, last-last ambik satu. Masuk pulak kedai lain. Nampak Shawl pulak, harga lebih kurang sama, tahan bagai nak gila kat kedai tu, akhirnya bukan aku yang beli, Mad yang beli untuk ..... (rahsia katanya). Sampailah di satu kedai yang bernama Gosip~ HAHA! Ok, dekat sini pun sama. Mata meliar mencari macam-macam. Sungguhlah susah nak kawal nafsu! Tiba-tiba "Abg Nash nak baju ni Wan belikan. Tak pa Wan belanja Abg Nash?" Wan! - " Tengoklah dulu, macam mana. Lawa, tapi tak tau nak padankan dengan baju apa nanti. Nanti kalau Abg Nash nak, Abg Nash panggil Wan" Me! - "Aman lawa tak baju ni? HAHA" Me! (aku pulak hasut Aman). Kami pun cuba-cuba dan tak fikir panjang terus je ke kaunter dan bayar. "Tak pa Wan, Abg Nash bayar sendiri. Tolong ambik gambar Abg Nash dengan Aman" - Me! end conversation. Kenapa ambik gambar sebab paper bag kami sama. HAHA!Itu bukanlah kedai terkahir, kami masuk kedai Nike~ dengan harapan harganya berpatutan namun harga tinggal harga. HAHA! Sama je harga dia dekat Malaysia. Kononnya nak ke Bandung Super Mall, namun tidak kesampaian. Entah Mall mana Uncle Angkot tu berhentikan kami dan kami pun shoppinglah dekat mall tu. Shopping apa? Shopping barang nak masak buat sahur. Beli macaroni, cheese, sosej dan sebagainya. Huh! Seriuslah penat sepanjang hari berjalan. Depan mall tu kami pun tunggulah angkot untuk pulang semula ke Jln. Karapittan. "Mas, kami mau ke Jln Karapittan" - (**) "Baik" - Uncle Ngensot~ 
Naiklah angkot tu dan menikmati keindah malam. Ketawa dan sebagainya. Dalam angkot tu bukan ada kami je, ada warga tempatan. Ketawa sesuka hati je asalkan hilang segala kekejangan kaki. Tiba-tiba Uncle Ngensot tu berhenti di satu kawasan yang kurang dikenali, bayar duit angkot tu dan teruskan perjalanan. KENA TIPU BEB~ "Ehh! betulah, ada Holand Bakery tu!" Sol - "Serius ke, Ok jalan jelah, dah dekat" Aman! - Jalan punya jalan, tah jalan kapit mana dia berhentikan kami. Berjalanlah berkilo-kilometer dan bertanyalah dengan orang keliling. Lalulah depan Universitas Lang Buana (teringat cerita senario). Masa tu aku dah sakit tumit, sakit kaki, lutut hingga ke pinggang, namun nyanyian Shazwan dan Aman seperti memberi semangat kepada semua untuk meneruskan perjalanan. Sampai di satu simpang (tak ingat apa petanda) dengan yakin kesemuanya masuk ke simpang tu dan terus berjalan. Sampailah jumpa, kedai Satay Belut! Aduh, minum air je dahlah, siap makan satay belut lagi. HAHA! Sah-sah aku tak makan, namun fear factor punya pasal, telanlah dua cucuk (lidinya buang, tak makan). Usai makan di kedai tu, meneruskan perjalan yang berbaki beberapa kilometer lagi. Rasanya macam nak tercabut kaki. Sampai dekat guest house tu, ada yang dah terbaring dan terduduk (tak ingat siapa masuk toilet dulu). Masa tu aku tertidur "Abg Nash bangun kita belum terawih lagi" - (**) Aku ingatkan dah pagi, cepatnya.! Selesaikan dahulu urusan terawih. Aku dengan Shazwan buat 8 Rakaat je sebab nak set up masakan di dapur. Bersiap sedia menjadi Chef malam tu. Rebus sosej and masak macaroni cheese.. Siap semua, makan beramai-ramai sambil cerita pasal hantu (bulan Ramadhan beranilah aku dengar). Cerita punya cerita dah dekat nak subuh. " Mas, ngak perlu masak untuk sahurnya nanti untuk satu bilik?" - Chef terulung De Tropis  "Ngak perlu lagi, kami semuanya udah makan." Ramai-ramai. Sambung borak dan akhirnya masuk tidur. Insiden sebelum tidur. Aku dah pose baik nak tidur kat mana tiba-tiba ... TARAAAA~! Shazwan dengan penuh perasaan bentang sejadah nak tidur bawah! Jangan haraplahkan. " Wan! jangan nak ngada-ngada tidur bawah, tidur je atas.Abg nash nampak tidur bawah siap (sebak nada masa tu)" Me! - " Lahh..Tak pelah" Wan! - "Jangan nak mengada-ngada, tidur atas." Me! - " Jap-jap Wan sakit perut nanti wan tidur atas." Wan! - " Jangan tidur bawah, kita bayar sama-sama. Tidur je atas sama-sama." Me! - end conversation. Cepat-cepat aku ambil sejadah tu aku peluk bawak tidur. Akhirnya Wan tidur sebelah Mad, memastikan dia tidur dahulu baru aku tidur. Kalau orang kata aku gila pun takpe, sebab dia jaga masa aku sakit dan aku rasa semua bayar duit hotel sama rata, jadi tidur je sama-sama.

Episod 6 - Bandung, Kenangan Air Mata.
Bergambar di Tangkuban Perahu

Seindah suria pagi, aku juga yang bangun dulu. Dah siap mandi and Qada' waktu subuh aku kejut sorang demi sorang. "Wan, bangun. Nanti Bapak Supir kul 9.00." Me! - "Abg Nash kejut Sol dulu" Wan! - "Sol, bangun nanti pak cik tu datang, kita tak siap lagi" Me! - "Abg Nash kejut Aman dulu ek! Dia lama kalau bersiap" Sol! - "Aizul, bangun kita janji dengan pak cik tu kul 9.00" Me! - end conversation. Terkulat-kulatlah si Aizul ni bangun dari tidur bersiap dan bergilir-gilir semuanya. 9.00 pagi! Pak Cik tu memang sharp on time dia dah ada kat depan guest house tu tunggu kami. Aduh~ Kesian pak cik tu. Namun demi mencari rezeki, dia sabar dengan kerenah kami. Pak Cik tu baik dan peramah. Dia tak berkira dengan kami.  Jam 10.00 baru semuanya siap, Aizul siap pergi money changer dengan pak cik tu. Perjalanan kami pada episod 6 ini ke Tangkuban Perahu, tempat Gunung Berapi yang dah mati erti kata lain sudah tidak aktif lagi. Perjalanan yang memakan masa hampir 1 ke 2 jam (maybe) kami dapat melihat keindahan alam dan suasana kampung di lereng-lerang bukit. Seperti biasa, gurau dan seda. Tawa dan senyum silih berganti di dalam kereta. Aku tidur sebenarnya, sudah hampir ke puncak atau tempat yang dituju baru bangun. Dapatlah jugak melihat keindahan alam ciptaan Allah S.W.T. Bersyukur masih diberi peluang menghirup udara segar di Bandung. Sampailah ke destinasi yang dituju. Dingin bangat di atas puncak gunung tu. Melihat kawah bekas gunung berapi dan juga sempat bergambar di atas. Sampai di sana, kami di datangi dengan beberapa penjual  atau penjaja jalanan yang mencari rezeki. Bukan tidak mahu membeli, tapi terlalu ramai yang kerumun dan terlalu memaksa. Faham, akan kesusahan yang di alami mereka, namun kami juga tidak punya uang mahu pulang nanti. HUHU~. Tiba-tiba didatangi seorang pemandu pelancong dan dia menerangkan pelbagai tentang khidmat yang ingin diberikan, namun kami harus berfikir dahulu dengan keadaan kewangan yang tidak menggalakkan dan juga penjimatan waktu untuk sepanjang hari. Akhirnya, kami memilih tidak menggunakan perkhidmatan yang ditawarkan. Meneruskan perjalanan sendiri tanpa bantuan pemandu pelancong. Mendaki dan terus mendaki, tiba di suatu kawasan, kami sempat bergambar ala-ala artis. Pelbagai pose maut yang ditonjolkan. Sudah puas bergambar, kami singgah dahulu ke Musolla yang disediakan, seperti biasa, air sangat sejuk. Usai solat, kami ke parkir dan memohon Pak Cik Supir membawa kami ke tempat air panas. Perjalanan hanya memakan masa 15 - 25 minit dari Tangkuban Perahu dan tiba di destinasi. Berjalan mencari tempat persinggahan yang boleh kami bersantai-santai. Tibalah di satu tempat yang dibenarkan untuk berendam. Hanya merendamkan kaki sambil bergambar. Pelbagai aksi spontan yang dilakukan. Aku hanya mampu tersenyum dan melihat keakraban mereka. Indahnya Ukhwah yang terjalin. Gurau dan tawa silih berganti, seperti keanak-anakan. Senyum aku makin lebar melihat mereka gembira buat seketika. Inilah kenangan manis yang aku rasai untuk tahun 2012. Tidak menyangka dahulu hanya mengenal nama, akhirnya bersua muka kini menjadi satu ikatan ukhwah yang tidak dijangka. Perjalanan tida terhenti disitu sahaja. Ada yang membuak-buak nak naik (apatah nama kenderaan besar tu). Sanggup meredah buluh bentung, lumpur lembik, habis selipar den! Adventure sangat, percutian dalam perkhemahan. HAHA! Dah tu kalau ada jalan keluar yang mudah tak ngape lerr. Aduh~ jalan yang sama. Memanglah teman ni dah biasa jungle tracking tapi dah lama tak buat Semput derrr~ Akhirnya, Aman memberi sedikit sumbangan kepada anak kecil yang membawa kami ke dunia luar biasa itu. Anak itupun seperti mencari rezeki demi sesuap nasi. Hanya ada perkataan kesian, namun apakan daya kita juga tidak berkemampuan. Sampai di parkir, kami meminta Pak Cik Supir membawa kami ke Paris Van Java. Paris Van Java, tempat ni serupa macam Pavillion. Serupa harga dan barang-barang yang ada. Kalaulah ada duit mahu shopping lagi dekat situ. Yang kelakarnya, putar alam dalam Paris Van Java tu, tapi kami berbuka puasa di kedai depan sebarang jalan! HAHA! Jimat punya pasal kami makanlah dekat kedai tu. HAHA~ Sampai nak makan dekat kedai tu pun sukat sikit demi sedikit, jangan ambik lauk mahal-mahal. Seperti dalam episod satu kami makan di Nasi Padang. Jadi, makan mengikut apa yang mampu. Ketawa sepanjang makan tu, disebabkan memilih lauk. Tahan nafsu nampak ayam, tengok je. Ambil lauk yang ala-ala mampu. Dah siap berbuka, kami meneruskan perjalanan ke Stasiun Keretapi Bandung untuk pulang ke Jakarta semula. Pak Cik Supir tu setia dengan kami, menunggu sehingga ke saat perpisahan terkahir di Stasiun Bandung. Sempat jugak kami bersalam dan bergambar dengan Pak Cik tu dan Sayonara Pak Cik, ada rezeki ketemu lagi di Bandung. Sayu juga ingin meninggalkan Kota Bandung. Pelbagai jenis kisah, cerita dan rasa yang dilalui sepanjang 3 hari di Bandung. Berkerjar ke Surau menunaikan Maghrib dan Keretapi akan berangkat jam 9.00 malam. Seperti biasa memilih Seat Eksekutif untuk keselesaan dan memang tiada pilihan lain untuk perjalanan malam. Tambang Rp. 70 000 murah Rp. 10 000 daripada harga siang. Perjalanan memakan masa 3 jam sama seperti waktu kami bertolak ke Bandung sebelum ini.

Dekat tempat air panas. 
Gambar tampak bersahaja






To Be Continued :)

Destinasi terkahir :)