Friday, 21 February 2014

Serbuk Cili !

Assalamualaikum WBT :)

What a nice day. Cuti!! Alhamdulilah, masih diberi peluang untuk bernafas buat sekian kalinya. Buat pertama kalinya bila balik rumah Mak lepas Subuh tidak menidurkan diri semula. Indah! What happen yesterday its like bubble ! Hahaha. Speaking kau Jah! Alhamdulilah, the emotion boleh control lagi. Semakin hari semakin serbuk cili dibaling-baling. Rasa macam pedih gila. Oh My God! Serius macam kena cari buah mangga makan sampai kembong perut. Ya Allah, benda paling sukar, susah bila kena baling serbuk cili nak hadap perkara tu. Serius! Manusia paling sabar je yang akan act like cool gila bila kena baling serbuk cili. Kesian serbuk cili jadi bahan uji kaji blog kita hari ini. Biasalah, ini yang perlu dilalui. Perkara yang simple make it simple. Bila dah jadi complicated, complicatedkan lagi. Hahah! How messy you are.! Dusshh.. Ingat ada Allah yang sentiasa yang memerhati dan sentiasa disisi. Allah sayangkan kamu tu, tu dia hempap dengan batu tengok kita boleh angkat ke tak. Kalau menangis itu menjadi teman perjuangan apa salahnya. Go on Nash, Go on! Jangan sesekali GIVE UP! Wink~ Wink. Terima kasih ! 

Berundur dulu. ( 2 : 286 )

Thursday, 20 February 2014

Serbuk Cili ke ? Serbuk Kari?

Assalamualaikum WBT :)

Pagi yang agak berkabus, antara jerebu atau sememangnya berkabus. Alhamdulilah, Allah terus memberi nikmat untuk bernafas. Mencari rezeki seperti biasa untuk sesuap nasi. Adakala sambil berjalan ke pejabat memandang ke langit, sambil bertanya siapa aka sebenarnya? Tersenyum dan terus berjalan. Hari demi hari melihat yang diri ini sentiasa disembur dengan serbuk cili. Pedih lepastu berair-air mata. Hmmm. Kadang-kadang tu kena terima yang serbuk cili tu lagi hebat tamparan dia dari serbuk kari. Haha.. Biasalah, inilah kitaran masakkan, adakala sedap dan adakala adoi nak telanpun payah. Ada kata nasi dah jadi bubur namun saya kata serbuk kari dah jadi kari kepala ikan. Main masak-masak pun tak seindah biasa, namun bila Siti Nurhaliza nyanyi lagu lebih indah barulah air tangan itu jadi lebih menarik. Jauh dari sudut minda untuk memikirkannya, namun otak dan fikiran saya seperti ibu-ibu sikit semuanya akan difikirkan, semuanya akan dibandingkan. Seperti kenapa serbuk cili , bukan serbuk kari dah tu kenapa pakai ajinamoto tak pakai gula pasir. Zuup! 

" Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya" - 2 ; 286

Okbai! :)

Wednesday, 19 February 2014

Tarikh Demi Tarikh

Assalamualaikum WBT  :)

Alhamdulilah, masih bernyawa dan masih bernafas. Mencari sesuap nasi hari demi hari. Kekuatan? itulah yang dicari, mencari teguhnya rasa, padunya sentuhan. Semoga hari ini lebih baik dari semalam. Meja jadi saksi, sederas sungai yang mengalir tanpa henti. Maka, di mana letaknya diri dan juga posisi. Semakin hari semakin ingin merungkai. Semakin hari semakin ingin mencari setiap jawapan. Antara bunga cengkih atau ketumbar, antara asam jawa atau asam keping. Jangan diminta namun biarkan, jangan dirayu namun ceritakan, jangan dituntut namun simpankan. Allah S.W.T ada untuk anda, jangan sesekali lupa, DIA sentiasa disisi anda. Maka, sujud akhirmu pinta kekuatan, sujud akhirmu tangiskan dan sujud akhirmu itu luahkan rasa. DIA mendengar, lalu diberikan sedikit kekuatan lalu bebanan jatuh tanpa disedari. Semoga hari ini lebih baik dari semalam. Penulisan yang tiada makna, namun kita manusia sentiasa mencari satu jawapan untuk satu persoalan.

Tuesday, 18 February 2014

Bunga Cengkih Atau Ketumba?

Assalamualaikum WBT :)

Alhamdulilah, masih bernafas rupanya diri ini. Penulisan seperti biasa, hanya menceritakan antara yang nyata mahupun lakaran belaka. Sepanjang bulan 2 ini, tiada apa yang boleh diceritkan dengan hanya memenuhkan masa dan ruang waktu bersama-sama rakan seperjuangan dalam GPM. Semakin hari semakin mengenali dan semakin hari semakin mencari. Permainan dan corak kehidupan mula terlakar sekitar penceritaan alam yang bermula dengan tangisan kemudian kegembiraan. Bahagianya putaran roda, begitu juga putaran hidup kita. Adakala kita merasa gembira dan adakalanya menangis itu menjadi satu kegemaran bila mana sentak dan sentap berkunjung tiba. Sayangnya, perjalanan terbatas juga. Melihat kekuatan yang lain, begitu juga diri ini yang memerlukan kekuatan. Semakin hari semakin arif dalam menjalani kehidupan harian. Minggu-minggu yang dipenuhi dengan aktiviti. Apabila lakukan tugasan, mula akan ada drama sebabak yang macam pernah dilakonkan dalam slot akasia. Sememangnya saya? mudah menunjukkan emosi. Kekurangan masih banyak, masih berbatu-batu jauh untuk berubah. Semakin hari semakin identisasi. Mencari semula mana hilangnya buku-buku lama untuk diadaptasi. Belajar mengawal emosi dan ekspresi diri. Kuat dan semangat perlu, tabah dan cekal, menolak atau menerima pelbagai menjadi satu cerita. Semoga terus gagah pekasa seperti badang, menjadi pantas sepeti harimau kumbang, menjadi bijak seperti tupai. 

Semoga kita berjumpa lagi dilain bingkisan. :)