Wednesday, 24 October 2012

Apabila Hati Kata ?

Assalamualaikum :)

Penulisan sebelum cuti Hari Raya Aidiladha :)

Oktober sudah hampir ke penghujungnya. :) Aidiladha semakin hampir nampaknya. Ada yang mula menyibukkan diri dengan pelbagai persiapan. Yang jauh di perantauan, rasailah nikmat menyambut Aidiladha di sana. Tidak sebijak penulis lain untuk mecoretkan penulisan yang berbentuk Islami, hanya menceritakan apa yang dirasai dalam dua minggu ini.

Semester 3 - UiTM, Cabaran Makin Hebat.

Kebelakangan ini, sibuk dengan urusan belajar. Pada semester kali ini, memberanikan diri dengan risiko yang amat tinggi untuk mencabar diri dengan kebolehan yang ada. Mengambil 5 subjek adalah cukup risiko bagi pelajar e-Pjj. Entah bagaimana, sifat tamak haloba dan juga sifat tidak sabar dalam mengharungi badai belajar ini terlalu membuak-buak sehinggalah keputusan dibuat untuk mengambil 5 subjek sekaligus. Setiap minggu jugalah mengharungi dugaan dan cabaran untuk ke kelas memandangkan saya tidak pandai memandu apa-apa kenderaan. Hanya berbekalkan keazaman dan telah menyusahkan pelbagai pihak untuk memikirkan diri saya. Dua minggu kebelakangan ini, tidak ramai dapat membantu untuk menumpangkan saya untuk pulang ke Bestari Jaya, secara dua minggu berturut-turut abang saya berpenat lelah menghantar ke Bestari Jaya. Pada minggu ini, selamat ada rakan yang satu tempat kerja dan juga satu kawasan tempat tinggal du UNISEL. Keadaan pada masa itu sangatlah rumit dan terpaksa meminta pelbagai pihak untuk membantu memandangkan kelas saya masih ada selepas waktu tengahari. Tekanan pada saya sebenarnya, namun apakan daya hanya mampu menebalkan muka. Kebelakangan ini juga, saya dilimpahi dengan assignment yang sangat mengunung tingginya. Alhamdulilah, satu diantaranya sudah selesai, hampir ada 4 hingga 5 lagi yang masih belum diselesaikan. Inilah cabarannya, saya cuba lalui dengan penuh ketabahan dan juga sedikit keazaman. Bertubi-tubi assignment yang datang membuatkan saya tidak dapat menyusun jadual seperti dulu. Apa yang perlu didahulukan, saya dahulukan dan apa yang patut ditinggalkan saya tinggalkan. Kini, jadual sudah mulai tidak terurus.  Apa yang ada kini, hanya kuatkan diri dan semangat untuk terus berjuang hingga ke akhir penamat.

Kecelaruan Minda - Yang Mana Satu Pilihan Kalbu.

Seandainya dalam dilema, Isthikarah adalah jawapan yang paling relevan akan diberikan. Seperti entri sebelum ini, saya masih dalam mencari satu kongklusi supaya yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran. Semuanya menjadi kecelaruan minda dan saat inilah jika ada sesiapa yang mulai merepek dengan saya, saya mulai mahu melenting dan juga seperti malas ingin melayan. Pada saat ini, minda hanya tertumpu pada rakan-rakan yang memhami apa yang dikehendaki dan apa yang berlaku dan juga apa yang dirasai. Kini keputusan di tangan saya. Akan datang adalah penentu segalanya. Yang terbaik kita lepaskan seperti kita juga berkorban akan sesuatu yang kita sayangi. Seperti kata Bonda "Lebih senang untuk kamu berjalan, tidak ada yang disusahkan. Hanya yang disusahkan adalah kaum keluarga mu sendiri nak!". Kata-kata itu yang membuatkan saya melepaskan intan di tangan mengutip perak dijalanan. Tidak kenal maka tidak cinta, sudah kenal maka bencinta? Susurilah langkah dengan kata-kata dan jalanilah dengan ikhlas. Kecelaruan minda tidak perlu dijelaskan, kerna biar diri ini sahaja yang tahu. Sungguhpun dipercayai, namun kesangsian tetap ada di hati.

Semoga semuanya berjalan dengan lancar. Korbankan sesuatu yang kita sayangi, mungkin ada hikmah disebaliknya yang menanti. :)

Wednesday, 17 October 2012

Indah dari Kabar

Assalamulaikum W.B.T

Sudah lama meninggalkan penulisan. Terlalu banyak bebenan yang dirasai kebelakangan ini. Sebenarnya lebih rasa sunyi dan tiada tempat untuk melarikan diri. Alangkah bahagianya jika pandai memandu, saat ini jua mahu mencari ketenangan yang abadi. Sebenarnya, hati ini memberontak untuk keluar dari kepompong yang ada masa kini, namun masih lagi gagah berdiri dan teguh mencari intipati diri. Bagaikan tidak percaya, apabila satu perkara yang kita lakukan hanya dengan bersahaja menjadi satu perkara yang penting untuk dilakukan. Saat ini yang hanya ada pada minda mahu mencuba tetapi terlalu banyak halangan yang perlu ditempuhi. Bukan mudah untuk kita lalui dengan fikiran yang masih kosong, tidak dapat berfikir dengan tenang dan juga perasaan mula bercelaru. Teman-teman yang membaca saat ini dirasakan mahu menitis air mata bila memikirkan segala perkara yang berlaku. Terfikir sejenak, mengapa dahulu saya terlalu drastik dan pantas membuat keputusan? apabila sudah diikat bagaikan payah untuk dibuka. Kini, satu persatu yang saya perlu terokai, ada teman-teman yang memberi pendapat agar mencuba ada juga yang memberi semangat untuk keluar dari apa yang dirasai. Mencuba tidak menjadi satu kesalahan, namun apabila digapai nanti perlulah teliti satu persatu intipati isinya agar tidak menyesal di kemudian hari. 

Inilah masanya kita sebagai hamba kepadaNYA, sujud dan berdoa memohon dilimpahkan rahmat dan dibukakan jalan yang lurus buat kita. Jangan sesekali alpa, yang susah itu jalan, yang senang itu juga jalan. Apabila ditimpa perasaan sebegini istikharah adalah jalan yang terbaik. Solat Istikharah ini kebiasaanya dilakukan apabila seseorang itu berada di dalam keadaan dilema terhadap satu-satu perkara yang dialaminya. Inilah yang terbaik sebenarnya. Sebenarnya, sekarang saya diuji sebagai umatNYA yang menumpang di muka bumi Allah S.W.T seharusnya menjalankan kewajipan dan juga berdoalah agar mendapat sedikit ruang untuk membuat keputusan. Itulah yang dikatakan apabila dilanda keresahan mahupun kekeliruan sujud dan berdoalah agar hadir sebuah ketenangan. Kini usahalah sebaik mungkin dari tibanya hari dan sehingga ke akhir harinya. Saya redha akan apa yang berlaku namun hati saya masih mencari sesuatu agar terbelanya keluarga, kerjaya dan pelajaran yang kini penuh di kiri dan kanan. Semoga saya mampu menempuhinya dengan tenang dan tidak sesekali tersalah membuat keputusan. :)

Word for Me and all of you :-

  
وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ حَتَّى نَعْلَمَ الْمُجَاهِدِينَ مِنْكُمْ وَالصَّابِرِينَ وَنَبْلُوَ أَخْبَارَكُمْ
  bermaksud: “Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kamu; dan agar Kami menyatakan (baik buruknya) hal ihwalmu.” (Muhammad, 47:31)

 ( Sourcehttp://al-ahkam.net/home/index.php?option=com_content&view=article&id=5950:bersabarlah-wahai-saudaraku-khusus-buat-yg-sedang-ditimpa-kesusahan&catid=60:tazkirah )

Wednesday, 10 October 2012

Cerita Di Sebalik Tirai

Assalamualaikum :) 

Kalau orang tanya saya? Awak ada teman baik tak? Awak ada sahabat karib tak? Awak ada kawan baik?

Saya jawab "Gila ke tak da kawan baik? Mestilah ada~! Dulu nama company kami JNF Batik Enterprise" HAHA! Who knows lately ini saya banyak menceritakan perihal adik-adik saya yang berada di luar negara. Bukan tidak nampak yang berada di dalam negara, namun semuanya ada dihati. Semuanya saya simpan di dalam jiwa dan raga ini termasuklah keluarga sebagai tulang belakang selama saya hidup. Semestinya 6 tahun sudah berlalu, seingat saya 25 Julai 2007 saya mula mendaftarkan diri di Universiti Industri Selangor (UNISEL) yang kini dikenali sebagai Universiti Selangor. Umur waktu itu baru mencecah 19 tahun. So nerd ok! HAHA. Always ikut rules and regulation. Ok! Dalam buku pendaftaran syas ; NO JEANS~ HAHA. So, my brother says ; tak payah nak nerd sangat. Nanti ramai orang kau nampak pakai JEANS pergi kelas. Forget it about that. Bermulalah semester satu, Janggal! HAHA! Dulu biasa masa dekat sekolah, "Bangun! Selamat pagi cikgu" that word ! Keramat gila kot perkataan tu. But when I at University? HAHA! No, just bila class dismiss "Thanks Puan.. Thanks Sir" only that word we all use!

Masa orientation day lagi dah duduk sebelah dia. Saling jeling menjeling melihat form yang perlu diisi. Nama dia? Mohammad Jeffri Abu Hassan :) OMG ! 1st i meet i thought dia indian guy, but Father dia Indian Muslim and dia adalah anak tunggal. :) Mom and Dad adalah segalanya bagi dia. Maybe lepas ni akan berjumpa lagi dalam kelas. Ok! So, meneruskan perjuangan bagi mendapatkan segulung Diploma selama 2 1/2 tahun itu cukup mencabar.  Bermulalah destinasi sebagai mahasiswa, ingatkan jeff akan menjadi persimpangan dilema je but ukhwah never ends sayang. Dalam kelas duduk sebelah and mula berkenalan biasa-biasa je. Before kenal dengan jeff, selalu janji untuk pergi kelas dengan mamat nama Farhan! OMG! end of semester dia berhenti dapat masuk UiTM. Ok! Good Luck, saya tidak sepandai anda.. hahaha.. Saya tak boleh nak recognize bila saya jumpa Mohd Fairus Mohthar (sorry fai klu slh eja nama). Good listener dia ni. Mengikut imbauan yang tak tercapai kami mula rapat apabila satu kelas Computer Application. That so memory. HAHA! Pergi class sama-sama.. Memekak sama-sama. Orang nak benci kami? Silakan? hahaha.. Selama semester satu itu cuba dan belajar untuk kenal kawan baru. Orang kata dalam persahabatan ini kadang-kadang kita diuji juga. Bukan senang mengharunginya.

Mari saya cerita siapa mereka dua orang ini. Tidaklah terlalu terperinci namun mereka juga merupakan kekuatan di dalam UNISEL. :)

Mohd Fairus Mohthar :)


Inilah Fairus :)
1st time jumpa, biasa sahaja dia ni. "Simple but nice" OMG!Serius dia sangat memahami orang. Dia tak suka meremehkan keadaan. Pendiam bila ada sesuatu yang dipendamkan. Selama 8 semester bersama, macam-macam pernah dilalui. Tipu , jika tidak pernah berselisih faham mahupun bertikam lidah. Banyak membantu dalam pelajaran dan kata-kata semangat. Dia? kuat menyakat! HAHA! Serius kalau boleh semua orang dia nak kacau. Hehe.. Kalau bab perli orang memang bakat dia. By the way, semangat dia tinggi dan sangat pandai pointer dia tidak pernah bawah 3.7 ok! How come! Macam manalah dia study kan?Serius kalau dengar dia membebel, korang pasti ingat dia adalah wanita! hehe. Dia sangat memahami rakan-rakan disekelilingnya tidak pernah melupakan orang yang ada disekeliling  dan juga membantu mana yang mampu. Memahami kesusahan sendiri untuk mengecapi apa yang diinginkan. Berusaha selagi boleh sehingga penat lelah diketepikan. The most important thing dia kuat beradu sebenarnya. Lebih suka memendam rasa, adakalanya dia akan meluahkan apa yang dia rasa. Garang juga dia ni, cuma tak nak nampak. Low profile pihan terbaik buat diri dia. Tidak pernah sesekali mengaku kalah, dia tetap memperjuangkan apa yang dikehendaki. Kami kaki gosip, pantang ada yang baru semestinya kami akan bualkan dulu. HAHA! Membantu yang lemah juga adalah tanggungjawab dia. Bernas dan juga kreatif adalah bakat dia. Selama 2 1/2 bersama Fairus pelbagai yang telah dilalui. Itu semua adalah kenangan. Walaupun ada yang manis dan juga yang pahit mereka tetap rakan yang sentiasa di hati. Bertengkar itu biasa, namun dia jugalah teman kala duka. Sentiasa mendengar apa sahaja keluhan, jika ada idea yang bernas dia akn berikan sedikit nasihat mahupun pandangan dari minda inteleknya. Fairus mudah didekati namun jangan sesekali kecilkan hatinya, ingatanya sehingga ke akhir hayat. Dia juga manusia yang tidak menggunakan tapis teh untuk berkata-kata namun masih kuat untuk bersabar dalam bercakap. Tidak kedekut adalah satu sifatnya. Saling bertukar pendapat dalam mencari satu-satu penyelesaian. Dialah Fairus Mohthar.

Mohd Jeffri Abu Hassan :)


Ladies tu bukan marka dia noh~
Sorry xjumpa gmbr single
Penuh dedikasi dalam mengajar teman-teman. Melalui perwatakan nampak bersahaja namun mempunyai visi dan misi dalam kehidupan. Tunggal bukan penghalang untuk membuktikan kejayaan kepada adik beradik namun masih ada sedara mara yang mampu melihat kejayaanya. Mohd Jeffri Abu Hassan 3 penggal pegang MPP~ Wow! Awesome! Sangatlah penat bila jadi MPP ni macam-macam perlu dilaksanakan. Al last " Satu hari nanti aku akan pegang YDP" I never forget that word about 4 years ago. Dia lebih bersikap tenang dan juga tidak memilih untuk berkawan. Mudah didampingi dan juga mudah untuk dikenali. Tidak perlu hipokrit katanya untuk terus hidup. Lebih memendam rasa berbanding meluahkan apa yang dia rasa. Tidak semua boleh diceritakan, hanya ada pada dirinya sahaja. Jarang untuk melihat dia meluahkan rasa. Lebih arif dalam pembelajaran dan juga pengajaran. Lemah dibantu, yang ada dipertingkatkan. Tidak lokek dengan apa yang dia ada. Sharing is caring.!. Mungkin jadi prinsip hidupnya. Dia akan lokek pada manusia yang pernah melukakan hatinya (Cewahhh~). Meneruskan azam perjuangan sehingga ke titik yang terakhir dan tidak pernah sesekali alpa kesusahan dalam mengapai impian. Hari ini bukan untuk hari kebelakang, mungkin perkataan itu yang membuatkan dia berjaya. Dia? banyak membantu saya dalam pembelajaran. Tidak pernah sesekali lalai dalam melembarkan nasihat kepada rakan dan sahabat handai. Walaupun penat melayari kehidupan seharian dalam menjalankan tanggungjawab dia tidak pernah alpa terhadap pelajaran. Pointer maintain dari sem satu sehingga kini. Sedar atau tidak dia banyak membantu rakan disekeliling. Pantas dalam menjalankan tugas dan juga cekap dan kreatif dalam menyelesaikan sesuatu perkara. Memiliki bakat seorang pemimpin membuatkan orang ramai mengundi dan dia kini bergelar Yang Dipertua Majlis Perwakilan Pelajar UNISEL. Berusaha dari bawah dan kini hampir mencecah ke awan. Itulah Mohd Jeffri Abu Hassan.

Mereka telah melalui pelbagai corak cerita bersama saya selama 2 1/2 tahun di UNISEL. Kini mereka masih bergelar Mahasiswa di UNISEL dengan penuh dedikasi berjalan beriringan meneruskan perjuangan dalam bidang Perpustakaan. Ijazah Sarjana Muda bakal digenggam dan satu hari nanti Sarjana dan Doktor Falsafah menjadi impian suatu masa kelak. Persahabatan menjadi utuh apabila saling bantu-membantu dan ringan-meringankan. Setiap masa memberi kata semangat dan memberi nasihat lalu saling bertukar pendapat. Jangan ingat apabila kita berpisah, kita tidak akan bersua semula. Suatu ketika nanti nama kita berada dipersada. Merekalah teman pada masa kini (saya bekerja mereka belajar). Memenuhi ruang-ruang kosong, gelak tawa, dan juga belajar bersama. Terima kasih keran sentiasa bersabar dengan kerenah saya dan juga kelakuan saya. Sesungguhnya saya manusia yang alpa dan juga tidak sempurna. Keep smile and never end with the relationship. :)

Tuesday, 9 October 2012

Bila Hati Berbisik

Assalamualaikum W.B.T.

Waktu pejabat yang hampir tamat. Kira-kira kerja untuk hari ini hampir 85 & siap. Minggu hadapan akan ada lagi kajian lapangan di Karangkraf :) . Kembali menyibukkan diri di sana. Sementara mengemas sebelum mahu pulang ke rumah, merenung seketika ke langit dari pandangan jendela pejabat. Beberapa pekara yang difikirkan dan juga direnung bagi memuhasabahkan diri. Saya hamparkan beberapa perkara yang bermain di fikiran.

Rindu?

Inilah perkara pertama yang terlintas dan secara kebetulan melintas di langit sayap terbang yang dibawa oleh manusia. Perlu saya melambai? sesungguhnya tidak. Pernah sekali mengemaskini status di laman sesawang Facebook " Rindu itu adalah perkara biasa, Akan diluahkan mahupun dipendam. Ia tetap dinamakan Rindu, Apakah perkara nan baik untuk mengubati rindu?adalah dengan menadah tangan dan berdoa agar keluarga, sahabat handai, rakan taulan, kawan-kawan dan orang yang kita rindu dilindungi Allah S.W.T dan di dalam kesejahteraanya". Bayangkan layang-layang yang terputus talinya, terawang-awang di langit ditiup angin ke kanan dan ke kiri dan akhirnya rebah ke tanah. Rindu itu satu perkara biasa, ada kala kalau kita ungkap sekerap manapun ia tetap ada di dalam diri dan hati. Kadang-kala orang kata, alah rindu itu tidak perlu di layankan sangat. Lama kelamaan nanti kamu akan biasa. Mudah untuk diungkap payah untuk dilakukan. Tidak mengapa, itu hanya bersifat sementara lama kelamaan ianya akan menjadi satu kebiasaan. Tidak dinafikan, saya rasa kosong kebelakangan ini. Bagaikan ada yang tidak lengkap bagi memenuhi hari-hari mendatang. Bagaikan dikejar-kejar tak dapat, bagaikan ditarik-tarik tak sampai. Sesungguhnya, bukanlah asing bagi saya perasaan sebegini namun kini ianya lebih sukar untuk dikikis. Bagaikan tidak percaya, kekerapan lalu di kawasan yang boleh buat saya tertawa dan juga mengalir air mata membuatkan ada satu rasa yang mengalir. Mengimbau kembali apa yang terjadi di awal pertemuan dan juga di hujung perpisahan. Pelbagai perkara yang membuatkan saya tersenyum sendiri. Inilah yang dikatakan tidak sealiran darah tapi hati tetap sama.

Jarak Jauh !

Terus melakarkan apa yang bermain di benak fikiran. Dilihat semula dan dianalisa, rupanya jarak kita jauh. Hanya sesekali pabila senang kita bercanda. Hanya sesekali apabila ada ruang dan masa kita berbual namun jarak kita masih jauh. Memang, sudah menjadi lumrah masing-masing berjuang untuk menggapai impian dalam kehidupan. Namun masih saya katakan jarak kita jauh. Fahamilah perkataan Jarak Jauh. Adakalanya, kita tidak sedar yang kita telah meletakkan satu pembaris diantara dua batang pensil. Sekilas juga kita tidak perasan yang sebatang pen yang memandang dari satu sudut, melihat sejenak apa yang berlaku disekelilingnya. Jaraknya jauh, hanya mampu melihat dan berharap agar jarak itu akan didekatkan semula satu hari nanti. 

Jam ?

Kenapa jam? Cuba sekalian melihat jam di dinding, jam di tangan mahupun di telefon bimbit. Setiap detik yang ada pada saat, minit yang berdetik menentukan jam sasaran pada setiap hari. Lihat petukaran masa di telefon bimbit tidak seindah masa jam di dinding. Alangkah anda boleh menikmati sebenarnya disebalik pengertian jam yang ada. Perkataan paling hampir dengan jam adalah memori. Setiap hari kita senantiasa mengigati dan juga mengimbau akan apa yang telah terjadi. Jam, bukan hanya memberitahu masa dan waktunya pukul berapa namun disebaliknya ada sebuah cerita. Sekilas pandangan kita akan terfikir pada waktu ini, aku pernah melakukan sekian perkara, teringat pada waktu itu. Itulah jam. Jam yang di letakkan di dinding bukan sekadar penentu waktu malah pengimbau kenangan lalu. Jam, memainkan peranan sebagai penentu masa namun harus diteliti apa akan maksud disebalik setiap waktu itu. Adakalanya, jam membuatkan kita rindu pada saat-saat manis dan adakala boleh membuatkan kita mengalirkan air mata apabila teringat pada sesuatu kesakitan. Jadi usah perlekehkan apabila jam itu rosak, seharusnya dibaiki dan biar berputar semula.

Penulisan tidaklah seberapa hebat. Namun hanya ini yang diungkapkan. Sebenarnya Rindu itu berkait dengan masa. Jarak jauh itu juga berkait dengan masa sama juga dengan jam. Semuanya berkaitan dengan masa. Semuanya telah ditentukan dan juga ditakdirkan. Masa adalah penentu antara kita kembali atau kita akan berada di dalam jarak yang jauh. Rindu itu sudah menjadi satu kemestian ini kerana tawa sebagai pengubat duka, kala tangis kita bertema, kadar tekanan ada yang menghiburkan. Jam adalah penentu masa, yang mengimbau kembali dan juga mengamit semula memori. Penulisan yang diceritakan pada hari ini hanyalah datang dari pemikiran yang mencari satu kongklusi ketenangan. Di saat begini, perlu diharikan semula semua kekuatan agar mampu terus berjuang sehingga ke akhir waktu. Jika penulisan agak berbelit, fahamilah sendiri dengan bait-bait ayat yang dibelitkan. Simpulan bukan mudah, dan jalan penyelesaian bukan senang. Semoga Allah terus memberi ketenangan kepada semua yang membaca termasuk saya sendiri. 

Suka pada hadis ini :)

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi derajatnya, jika kamu orang-orang yang beriman.” 
(Q.S. Al-Imran: 139)

Sunday, 7 October 2012

Menulis Kerana Hati

Assalamualaikum W.B.T

Sejak kebelakangan ini saya sibuk dengan urusan kerja di pejabat dan ditambah dengan kerja luar yang memerlukan saya meninggalkan pejabat. Kebelakangan ini juga saya sibuk dengan urusan belajar yang memerlukan tumpuan secukupnya. Kebalakangan ini juga, saya hilang tumpuan, hilang semangat, hilang segala daya kekutan yang ada. Tidak dapat dipastikan kemana hilangnya semuan perkara yang ada. Mudah tersentuh, ada kala juga saya boleh menangis sendirian. Apa yang tidak kena pada diri saya, saya sendiri tidak mengerti. Keluhan demi keluhan yang dilepaskan, tetap sama tetap serupa. Jiwa mula rasa kosong, jiwa rasa sendiri dan tidak berteman. Semangat mula pudar, semagat mulai hilang. Dikejar-kejar, namun masih sama namun kaki masih gagah melangkah walaupun payah untuk menapak. :)