Saturday, 6 September 2014

WCLT II - Catatan Diari Biru

Assalamualaikum wbt. :)

Catatan Diari Biru

Alhamdulilah, masih lagi diberikan nikmat hidup yang tidak putus-putus. Tangan ini kembali ingin mencoretakn sedikit cerita di dalam diari biru. We Care Love and Teach, berlalu sudah fasa pertama yang memberi pengajaran dan pengalaman yang manis untuk diimbau. Seakan semalam masih lagi mengisi borang, bertanyakan kekosongan, malu-malu kucing untuk berkenalan. Dalam tidak sedar ada diantara tutor sudahpun pulang ke tempat pengajian masing-masing. Jauh mereka menelaah ilmu, menyambung pengajian demi mencapai cita-cita dan masa depan. 

Selama berada di rumah Nur Hikmah itu, saya mempelajari satu perkara. Perkara yang kadang-kala buat kita lupa atas nama kesyukuran. Dalam diam, minda ini mula berfikir sejenak, betapa indahnya kehidupan diberikan Ibu dan Ayah di depan mata, kasih sayang yang dikongsi bersama adik beradik, ketawa dikala berjumpa bersama sanak saudara, sedangkan mereka? hanya menanti dambaan kasih dan sayang dari manusia yang bernama Ibu dan Ayah, ingin berbisik di dalam selimut bersama adik, kakak dan abang namun semua itu hanyalah khayalan semata. Nyata! mereka mempunyai adik-beradik yang duduk sebumbung, duduk sebumbung namun pendidikannya? Adab sopannya? Kasih sayang ? Belaian? Dambaan pelukan Ibu dan Ayah? Itu semua menjadi taruhan dalam kehidupan mereka. Mereka meneruskan kehidupan dengan memendam perasaan, menyembunyikan isi hati yang kita sendiri tidak tahu. Apa yang tersirat dan apa yang tersurat dalam kehidupan mereka. Mereka ini adakalanya ingin bertatih mengenal erti kasih dan sayang, makna rindu pelukan mesra, dambaan dibelai manja. Hati ini mula berbicara "aku seharusnya bersyukur dengan nikmat Allah, diberi nikmat untuk terus hidup di bumi Allah, disisi ada Emak dan Abah dan adik beradik yang masih mengambil berat, masih berpeluang menyambung pengajian sehingga ke peringkat tertinggi. Sedangkan mereka memerlukan kesemua perkara itu." Inilah yang saya fikirkan pada setiap kali kaki ini berpijak di Rumah Nur Hikmah.  Catatan diari biru ini hanya menceritakan pengalaman saya mengajar, pengalaman saya mendidik dan juga pengajaran dalam kehidupan seharian saya. Hanya perlu kita berdiri di depan cermin, apakah kehidupan kita cukup sempurna dengan harta dan wang ringgit? sedangkan berkasih sayang serta merapatkan silaturahim itu menjanjikan satu kebahagian yang abadi. Kasih sayang tidak mampu ditukar ganti dengan wang ringgit malah untuk mendagangkannya juga bukan satu keperluan dalam kehidupan. Kita lihat kembali coretan-coretan indah saya ke Rumah Nur Hikmah. 

Ukhwah

Mengenali Rofi, Sarah dan Tiara bukanlah satu perkara yang dirancang. Mengenali mereka secara senyap dan memerhatikan. Pertama kali berjumpa seakan merasakan diri ini serba kekurangan. Merasakan diri ini adalah insan yang kerdil disisi mereka, ibarat rumput di darat, bintang di angkasa. Hanyalah berbual kosong, mengenali asas-asas dalam komunikasi, dalam merapatkan istilah persaudaraan tanpa sedar ikhtilat di tengah-tengah memerhati. Pandangan pertama, aku manusia biasa, aku juga malu untuk ketawa dan berdongeng penglipur lara. Aduh! Segannya! Jejak kaki di Rumah Nur Hikmah, Rifhan, Fahmi, Amanina, Ilman, Danial, Farah, Anis, Fiza, Shauqi - Mula rasa hendak pitam, ramainya! Ramai yang tidak dikenali. Tundukkan nakal, rapatkan saf antara lelaki dan senyum. Kemudian bertandang awang panglima, Aizad, Nando, Ikram - tersipu pula dayang-dayang istana Alia dan .... [lupa nama dia] Ohoii~ Mula rasa gementar untuk memulakan bicara, tetapi bila di alam maya seperti bertih jangung berbicara. Hari pertama mengajar saya erti persaudaraan, kasih sayang, mengenali orang dari dalam hati, melihat dan memerhati, usah prejudis pada pandangan pertama. Mengajar anak-anak Nur Hikmah ini, sabar adalah tunjang utama, jika kata Ikram "Kau pokok nash, depa tak nampak" - "Fiza, hang jadi akar, tunjang segala tak nampak". Sabar, sabar adalah perkara paling utama dalam mendidik. Jangan sesekali lepas amarah, sedangkan mereka baru ingin mengenali. Pada mula, rasa cemburu melihat Sarah, Sarah lebih didekati berbanding saya yang hanya menyapu  habuk di karpet kaki. Mula meneroka apa yang diingin oleh adik-adik ini? terjawab "hanya mendambakan kasih sayang dan belai manja". Cukup melihat Rifhan jadi tempat mereka bergayut, tempat mereka sangkut-menyangkut. Detik hati, Rifhan pun rupa dia masuh muda, macam budak-budak. Saya? Muka bengis, budak pun takut nak dekat. Betul tak Ikram? 

Saya mengalih perhatian ke Anis! Ya Allah~ mendidik memang bakatnya, sehingga menjadi ibu muda dikala mengajar. Melekat adik-adik kesayangan ini kepadanya. Bagaikan anak tidak mahu kehilangan ibunya. Bangga! Anak jati Kajang ini mendidik dari hati mungkin. Melihat keliling, Danial a.k.a Danny~ sanggup hilang harta, namun tidak sanggup gadai kasih sayang demi adik-adik ini. Biar kotor di baju, bukan kotor pada hatinya. Bergurau, melayang-layang mereka ini dibuai oleh Danny. Kasih sayangnya melimpah ruah seakan gunung berapi. Meletus tanpa diduga. Mata ini meliar lagi, melihat kegigihan Farah, mendidik yang kurang upaya, mengajar erti betapa pentingnya pendidikan di mata dunia. Mengenali Farah cukup ringkas namun padat (Oii! Siapa single adik Farah HOTT gila~ [Untuk Perempuan Sahaja]) .. Usaha Farah tidak putus-putus. Baginya, kerja sukarelawan ini satu inti karipap dalam kehidupannya. Jauh otak ini melayang, melihat Ilman di taman teduhan, mendidik yang makin meningkat dewasa, seakan-akan tahu akan tanggungjawab pada masa depan dan keluarga. Ilman, redup dihujung taman teduhan, mencurahkan segala ilmu di dada, mencorakkan kehidupan yang hanya kita pinjam hanya sementara. Kaki melangkah, melihat Rifhan melayan si kecil, Amanina seperti Doktor Pakar Kanak-Kanak yang melayan segala kerenah anak-anak ini dengan penuh kesabaran. Melihat Fiza bersama adik-adiknya, ketawa, mesra, bergurau bersama. Shauqi, bersahaja dalam mengajar, mendekati dengan halus, mendidik dengan jiwa, seakan menyelami kehidupan mereka ini di Nur Hikmah. Melihat mereka tertawa, melihat mereka gembira, seakan hati ini juga ketawa, melihat gelagat mereka. Melalui hari-hari minggu di dalam bulan Ramadhan, hanya mampu saya berdoa agar mereka terus dalam barakah Allah, sentiasa dilindungi dan disayangi. 

Hati ini seakan berbisik, aku rindu akan ukhwah hujung minggu ini. Nyata! Rindu akan melihat gelagat mereka yang terus memanggil abang dan kakak yang berkunjung pada setiap minggu. Melihat mereka seakan mengerti kita akan berpisah jua satu hari nanti. Adakala, diri ini bagaikan tidak sabar menanti hujung minggu yang kunjung tiba, ketawa di dalam kereta bersama Rofi, Tiara dan (adik Rofi). Melihat gelagat Anis dan Shauqi mengajar. Melihat Rifhan seperti bapa muda, melihat bulu tangan Fahmi dicabut, melihat Finaz melayan adik-adiknya. Fiza yang bermanja dengan mereka yang mendekati. Danny yang menghiburkan anak-anaknya. Ilman berbual kosong sekadar mendengar. Sarah memberi untuk ia kekal abadi. Terlalu manis hilai tawa bersama Ikram dan Aizad, terlalu redup melihat Nina seperti Doktor pakar. Terlalu banyak nama yang tersimpan di dalam hati. Terlalu indah buat saya kenang apa yang terjadi. Perit pada dasarnya melihat saya tidak merasa pelukkan adik-adik itu, sedih melihat tapak setapak kejayaan tutor lain membuatkan diri saya terus gagah mengekalkan momentum. Apalah daya manusia seperti saya yang sentiasa merendahkan diri, membezakan diri dengan yang lain. Seakan lemah untuk meneruskan perjuangan. Hati! Itu yang membuatkan saya membaling segalanya kebelakang. Membaling tanpa menghirau apa akan kata mereka, tidak sekali menoleh kebelakang sebaliknya meneruskan langkah kaki dengan penuh senyum dan sabar. Perjuangan jangan separuh jalan, perjuangan jangan sekadar melepaskan batu di tangga. Perjuangan harus sehingga ke titisan terakhir. 

Semoga kalian menjadi sumber inspirasi untuk terus saya berjaya. Mengenali kalian, adalah satu nikmat yang Allah berikan. Tidak pernah terlintas untuk disia-siakan tali persaudaraan yang semakin erat dalam perjuangan kita yang satu. Lantas, akal dan fikiran saya menyampaikan pesan, Allah mengirimkan mereka adalah untuk Pengalaman dan Pengajaran.


Manis Itu Kenangan

Hari-hari terakhir kita adalah hilai dan tawa. Sopan hilang hingga ke awan biru, malu hilang ke lautan hindi, sengan dan silu disimpan ke dalam peti. Hari yang cukup-cukup bermakna, seakan ingin memberitahu mereka peluk saya! Mereka bergambar dengan saya! Mereka bergurau dengan saya! Adik-adik itu mula bertanya saya dengan soalan-soalan, ada yang mengadu rasa itu dan ini. Mereka tak takut dengan saya! Manis, sungguh manis. Deria rasa memberitahu, kamu sedang gembira, terlalu gembira. Siapa sangka, mereka mendekati saya. Air mata rasa seperti ingin mengalir, mengalir dengan rasa gembira. Terima kasih, terima kasih kerana memberikan saya peluang. Kalian tahu? Saya suka pada orang yang bermanja dengan saya. Kalian tahu, saya suka pada kanak-kanak. Itulah detik dan waktu yang manis menjadi kenangan yang indah.

Ketawa di meja bulat - Ketawa kerana Rifhan memberi respon spontan. Bergosip tahap dewa - apabila Fiza 'stress' dengan tuan rumah. Rosaklah! - Apabila Anis menghasilkan karya terbaik namun diranapkan oleh mereka. Orang Putih - Huuu~ Jodoh buat si Rofi yang bermata coklat kepada mata biru. Jodoh pasti bertemu - Fiza dan Shauqi, Hihi.. Fiza pegang 'baby' Shauqi diri sebelah, makin ganas saya hendak bergosip. Lauk-Pauk - Finaz yang melihat keliling meja, cukup untuk dijamah. Dendang perantau- Si penjaga muzik, speaker, duduk makan dihujung dapur. 

Apa yang membuatkan saya ketawa sehingga hari ini, apabila Ikram dan Aizad suka menambah resipi di dalam rencah cerita dogeng yang saya sampaikan. Merekalah keluarga WCLT! 

Seuntai Kata Untuk Dirasa

Andai layang-layang mampu terbang tinggi melihat awam, masakan persahabatan kita tidak dilayang ke langit biru. Diri ini hanya manusia biasa. Datang bertandang memenuhi ruang lingkup untuk mengembirakan. Datang membawa tawa dan juga senyum buat semua. Menjadi tugas sebagai manusia yang memberi namun tidak pula meminta-minta. Andai salah dan silap itu hadir dari saya, maaf saya pinta kerna manusia itu tidak sempurna. 


Silingan~''

Kisah meja bulat ?

Nash : Kalau dekat Melaka, lepas habis je kenduri kahwin.. Pengantin turun basuh periuk, kawah. Mulalah main calit arang.

Ikram : A'ah! Memang lepas tu main simbah-simbah air. 

Rifhan : Lepas tu main sabun! 

Nashriq & Ikram : HAHAHAHAH!!! 

Dengan laju si Rifhan bangun!

Ikram :  bersembur nash ketawa. 

Rifhan : Korang ni fikir lain!

Satu meja ketawa sebab cerita ini!

Maaf Rifhan Hafiz! haha!