Friday, 23 May 2014

High Blood

Assalamualaikum WBT. :)

Jumaat sudah hari ini. Aduhai! Pantas masa berlalu. Sebenarnya mencari teman untuk bercerita betapa tekanan untuk hari ini. Tekanan yang melampau sehinggakan rasa mahu lari jauh dari keadaan yang ada. Tiba-tiba rasa macam tak boleh nak cool langsung. Tak boleh! Tak boleh! Semua yang aku lihat hari ini membuatkan aku jadi marah. Sangat-sangat marah. Semua serba tak kena. Mood memang jauh ke laut. Tekanan yang datang bertubi-tubi. Beb! Tengah macam ni takda orang nak temankan kau. Like serious! Serious! Serious! Aku rasa macam nak menangis tadah dengan temmpayan. Itulah kehidupan, lalui je dengan tenang dan sebaik mungkin.. Mungkin mudah diungkap payah untuk dilakukan. Tiada teman berbicara beb waktu-waktu macam ni pedih~ Serius pedih. Dari aku masuk office sampailah aku bukak email. Segala-galanya aku rasa itu semua tekanan. Rasa nak tekap muka dekat bantal menangis lelaju, biar banjir library ni. Back to Allah lah sebenarnya, sebab manusia ni kadang-kdang ada kadang-kadang takda. Tengok diri kau sendiri dah cukupkan. Apa yang jadi hari ni, ada hikmahnya kerana kau ketawa semalam. Apa yang jadi pada esok hari hikmahnya berganda ceritanya. Jangan difikirkan sangat, just hadap je dengan apa yang jadi. Dugaan beb! Biasalah, Allah sayang kita sangat tu. Kau je yang tak sayang Pencipta kau.
Hope, akan better malam ni. Sebab masih banyak kerja-kerja yang terbengkalai belum disiapkan. Hendak memuaskan hati semua orang bukan mudah, susah gila! Hati sendiri macam kena pijak beb!

Ok! gerak dulu, dah Azan. 

:)

Sunday, 18 May 2014

Celoteh Mei



Assalamualaikum wbt.  :)
Bulan Mei 2014 hampir berlepas dan Jun 2014 hampir mendarat. Lapangan bumi ini masih berputar, yang berubah terus berubah dan yang masih kekal terus kekal. Pelepasan Mei 2014 masih berbaki 13 hari lagi. Penerbangan masih lagi menunggu pintu pelepasan dibuka. Aduhai, saat-saat Mei ingin terbang untuk pulang, pelbagai dugaan yang menimpa sebelum Jun itu mendarat dengan selamatnya. Bertimpa-timpa dihadapi, adakalanya tidak tertahan akan apa yang berlaku. Semuanya begitu pantas berlaku. Bermula dengan telefon bimbit tidak berfungsi pada bahagian caj dan kemudian disusuli dengan komputer riba rosak serta merta, kemudian berbalik kepada telefon bimbit yang mula menunjukkan tiada signal pada ruangan sim card dan kemudian diikuti dengan thumbdrive dijangkiti virus-virus cinta yang tanpa disedari. Alangkah sungulnya kehidupan sebelum berlepas pulang, sedangkan yang akan mendarat adalah kegembiraan. Terima kasih atas dugaan yang tidak terhingga ini. Dugaan ini sakit, namun adalah pengajaran dan pelajaran buat diri yang serba kekurangan. Rindu pada seseorang kita cuba ungkapkan atau memberitahu, namun berbeza dengan Allah S.W.T dia mengirimkan dugaan. Dugaan yang kita mampu tanggung dan pikul membawa ke mana sahaja kita berjalan. Di saat-saat ini, apakah tugas kita sebagai hambaNYA di muka bumi yang terbentang luas ini. Yakinlah, setiap dugaan itu ada hikmahnya. Teknologi tidak menjamin kebahagian dan kesenangan, namun ketaatan kita dalam menjalani kehidupan dan ibadah kepadaNYA menjanjikan keindahan dan kebahagiaan.

Surah 47 : 7 – “Wahai orang yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan menegakkan kedudukanmu”

Begitulah, Allah membantu orang-orang yang membantu agamanya. Membantu menegakkan agama Islam, menyebarkan agama Islam. Allah itu tidak sesekali menzalimi hambanya namun hambanya tidak mentaatiNYA. Apakah segala yang menimpa diri kita ini salah Allah S.W.T? Adakah takdir yang kita salahkan? Duduk dan renungkan. Muhasabah diri seketika. Dimana silapnya langkah kita sebagai manusia yang cukup apla dan leka. 

Mendaratnya Jun nanti, cecahlah suatu jangka hayat yang tidak pernah digambarkan. Terasa seperti baru semalam pulang memakai seluar berwarna hijau dan baju berwarna peach, bertali leher merah dan juga betag nama. Ketawa, tersenyum, menangis, bagaikan baru semalam keluar dengan kaki kanan di pintu pagar. Sedang terleka dengan putaran masa bumi, tatkala mendarat dan jua berlepas jangka hayat itu bertambah dan terus bertambah. Sembilan tahun meninggalkan segala kenangan manis di sekolah. Sembilan tahun itu juga saya belajar menjadi insan yang agak berguna kepada negara. Sembilan tahun itu dicubit, sembilan tahun itu dibentak, dibebel, dirotan dan sebagainya yang menjadikan saya seorang yang bekerjaya dan juga mahasiswa yang hampir berjaya. Siapa saya hari ini adalah hamba-hamba Allah yang bergelar guru di dalam Sekolah Menengah Kebangsaan Zon R1. Kalau disenaraikan nama-nama guru yang saya akur akan tinggi ilmunya, penuh ruangan celoteh ini. Biarlah sekolah yang mempunyai 3 bangunan itu menjadi saksi bahawa, saya bukanlah pelajar terbaik namun masih ingin berbakti kerana ilmu yang ada di dalam genggaman ini hasil dari perit jerih diri mereka sebagai seorang pendidik yang tiada galang gantinya. Buat guru-guru ku yang masih mengajar dan mendidik anak bangsa, Selamat Hari guru, kalian adalah yang terbaik selepas keluarga dan sahabat yang sentiasa disisi saya. Jika dahulu, orang bertanya mengapa saya suka ke sekolah, kerana sekolahlah saya mampu menempuh segala badai dan dugaan di luar. Sekolah menjadi teman yang tiada tukar ganti kenangannya. Sekolah mencorak segala warna warni kehidupan hari ini. Prinsip yang sentiasa ada di dalam benak fikiran ini, hanyalah satu, kerana dia mendidik ku, selagi mereka menghalalkan selagi itu saya mampu berjaya. Sebenci mana kita pada seseorang pendidik itu jangan dicerca mahupun dicaci, maka kebahagiaan kita itu hilang tanpa sedar. Guru itu ibarat lilin yang juga menerangi gelap sesat kita pada hari ini. Siapa tahu dia menangis? Siapa yang mengerti akan penat mereka? Siapa tahu akan kesakitan yang dialami? Hanya mereka yang bergelar sebagai seorang guru merasa peritnya. Hormati mereka seperti mana kita menghormati ibu dan bapa kita. 16 Mei 2001 – 2005 akan menjadi kenangan terindah dalam kehidupan. 

Semoga ada hikmahnya atas apa sahaja yang berlaku. Segalanya ada rancangan dariNYA dan ada hikmahnya. Susah bersampan mudah di jalanan. Sehingga kita berjumpa lagi di lain bingkisan.


1, 5, 17 dan 25 Mei – Tarikh-tarikh penting bagi diari hidup ku. :)