Friday, 30 December 2011

:: Saya Menulis Kerana Hati 3 ::

                         "Sebaris nada dengan lafaz rindu yang tidak mampu diungkapkan"

Selamat datang 2012 [ tiada apa yang mahu diungkapkan ]

Friday, 23 December 2011

:: Saya Menulis Kerana Hati 2 ::

Hari ini sekali lagi saya menulis, kerana hati saya bagaikan tidak setenteram biasa. Alangkah mudah jika tiada kekesalan dalam kehidupan seseorang. Manusia mana yang tidak inginkan kesempurnaan. Bahagia, itulah yang selalu diimpikan oleh setiap manusia. Kenapa saya harus merasakan ketidakpuasan hati begitu banyak dalam kehidupan. Ada sahaja yang berlaku akan membuatkan saya rasa begitu tidak puas hati. Alangkah bagusnya, saya tidak mempunyai naluri sebegitu dan mudah saya rasakan. Saya benci dengan sifat itu, tapi ianya sukar untuk dibuang jauh. Bagaikan sudah sebati dengan kehidupan yang bgitu jelas dengan kehidupan saya. Jumaat, jelas terasa ketidakpuasan hati. Bagaikan tidak percaya, kenapa hari ini mood hilang dengan serta merta. Kegunaan dan penggunaan semuanya menjadi salah satu yang masih aku mahukan. Jelas, ketidakjelas terhadap bidang penggunaan dan kegunaan. Benci, kebenciaan harus muncul ke waktu begini?Semuanya membuatkan aku terus dibelengu rasa benci. Benci terhadap masa dan keadaan! Harus aku menanti satu perubahan yang jelas tentang penggunaan dan kegunaan. Ilhamkan aku sepasang kekuatan untuk menempuh hari yang penuh kehampaan. Jelas, tentang hari yang aku lalui. Itulah, dinamakan Saya Menulis Kerana Hati!

Thursday, 22 December 2011

[ Saya Menulis Kerana Hati ]

Saya menulis kerana hati. Apabila hati saya sakit, saya mula mencoretkan lakaran minda dan hati. Mungkin tidak semanis yang disangka, tapi penulisan melalui hati ianya cukup jelas  betapa jelas apa yang saya rasai. Betapa gembira kita melihat kegembiraan orang lain, mencoretkan semanis kata di laman sesawang. Betapa indah kehidupan orang apabila disayangi dan dicintai. Betapa meriah kehidupan orang mencoretkan madah-madah sayang antara satu sama lain. Nampak jelas, tapi nyata masih samar. Masih berhubung namun hanya sebagai rakan ganti. Jelas untuk membuang, tapi tidak mampu. Tidak saya ketahui, kenapa masih lagi menunggu walaupun sudah diketahui jawapannya. Menjalani kehidupan sebegini buat saya selemah manusia yang tidak mempunyai harga diri. Sekelip mata orang bertukar ganti pasangan, mungkin mencari sesuatu kegembiraan dan mencari hatinya yang hilang. Jelas, saya sahaja yang berjalan dengan kepalsuan kegembiraan. Melihat selalu laman sesawangnya, membuat hati saya sakit. Sesakit dihiris pisau tajam. Kenapa mesti hiris? Tikam lebih tepat. Mungkin orang bukan jodoh dan ada hikmah tidak meneruskan hubungan dengan orang. Tapi, saya tidak boleh menipu, menipu diri sendiri kerana mata tidak terlihat pada orang lain. Jelas, cinta tidak buta tapi manusia yang membutakan. 

Z aman sudah berubah. Mengubah segala kehidupan orang dan saya. Saya menjalani kehidupan sebagai manusia yang mahukan satu kehidupan yang baru. Menempuh hari-hari yang penuh dugaan dan cabaran membuatkan saya lebih tabah dan kuat. Jalan yang saya pilih, saya harus tempuh dan lalui. Walaupun seperit mana, itu yang saya pilih. Kadang kala, mahu mengalah tetapi itu kenyataan dan takdir yang perlu saya terima. Hakikatnya, orang lebih ceria dan bahagia sekarang. Itulah tandanya, dia ramai diminati. Tidak mengapa pada saya, kerjaya dan masa depan saya sudah pun tentukan. Hanya jalan dan ikut perderaan masa. Saya masih lagi ada seorang bapa, emak, mummy, sister, brother and little broter untuk melihat kegembiraan saya. Saya juga beruntung mempunyai rakan, sahabat dan kawan yang memahami dengan kehendak saya dan ingin melihat saya berjaya! Saya gembira mempunyai ramai adik-adik yang sentiasa berkongsi pendapat, cerita dan pelbagai perkara dan mereka berjaya melangkah dalam kehidupan sebagi manusia. Kami berkongsi kegembiraan dan hilai tawa. The most important saya suka budak-budak, anak-anak ribena yang sentiasa dibawa ke mana sahaja. Mereka buat saya tersenyum, marah dan juga ketawa melihat telatah dan keranahnya.

                    
   "Seuntai Kata Untuk Dirasa”

Sunday, 18 December 2011

~ Welcome December ~

  Tidak lewat rasanya untuk mengucapkan selamat datang Disember. Disember yang penuh dengan sesakkan tugasan sebagai pelajar dan memenuhi kehendak sebagai seorang pekerja. Melalui hari-hari yang penuh dengan senyuman, namun hati? Tiada siapa yang ingin membisikkan sesuatu. Arghhh!! Lupakan, itu semua gangguan yang tidak pernah lekang menghantui diri. Serabut dengan pelbagai perkara, aku penuhi masa dengan membaca novel yang kadang-kala membuat aku tersenyum, ketawa dan menangis. Bagaikan tidak percaya, penulis-penulis di Malaysia mampu memberi impak terhadap bacaan. Walaupun novel setebal mana, jika plot penceritaanya menarik perhatian si pembaca maka novel itu tetap dibaca sehingga ke akhirnya topiknya. 
   Memenuhi Disember dengan berjalan ke KL Festival City. Dari situ terdengar lagu Rumor Has It yang digabungkan dengan Someone like you. Best! Setiap hari dengar lagu tu. Akhirnya, copy drama Glee. Best cerita tu, sememangnya aku minat pada cerita seperti tu. Ada muzikal dan tarian. Koregrafi yang sangat menarik. Hope enjoy on december.!. Last on this year 2011! Hope enjoy and next year I'm 24 years old!

Friday, 2 December 2011

[ **Prolog**]

     Angin yang bertiup pada petang itu membuatkan Sofea terasa tenang dan damai. Melupakan sejenak kisah duka kota dengan membawa diri ke sebuah pulau yang cukup indah di matanya. Dia cuba melupakan apa yang terjadi pada dirinya sepanjang minggu lepas. Keadaan yang begitu menakan dirinya membawa dia ke pulau yang cukup sinonim bagi pelancong asing apabila ke Malaysia. Dalam sibuk merenung jauh ke laut, dia disapa seseorang yang tidak dikenali.

  "Hai, seorang sahaja disini?"lelaki itu cuba bersuara.
Sofea berpaling, "Tak delah, ada sepuluh orang kat sini, tak nampak ke?!" entah siapa pulak ni. Ishh, siapa pulak ni, masa-masa kita nak bersendirianlah ada sahaja gangguan, dah macam gangguan bekalan elektrik pulak.
  "Amboi, garangnya. Ok! tak pe, hari ni sombong, mungkin esok lusa awak mesti cari saya juga. Ok, jumpa lagi. Kalau ada apa-apa boleh cari saya. Saya Daniel Zafuan Afifi. Nice to meet you. Daaaa~~" dengan selamba Zafuan berlalu pergi. Ha ha ha.. Bagaikan tidak percaya aku menegur dia! bisik hati Zafuan.  Memang sudah menjadi sifat Zafuan mengusik siapa sahaja yanbg termenung di tepi pantai.

  Sofea masih berada di pantai, mencari damai yang semakin hilang. Ketabahan hidupnya mula goyah apabila semua kekuatannya hilang sekelip mata. Dia mengharapkan kasih sayang dari seorang lelaki yang cukup memberi makna pada dirinya, namun nasi sudah menjadi bubur. Tiada jodoh antara kami itulah selalu yang diungkap oleh sofea. Matahari mula terbenam, Sofea berlalu pergi dan menghabiskan sisa-sisa petang itu dengan penuh tenang. Sofea terus ke bilik untuk membersihkan diri dan solat maghrib. Kata orang-orang di kawasan pulau ini ada sebuah kedai steamboat yang sedap. Niat di hati ingin mencuba. Petang melabuhkan tirainya, usai membersihkan diri Sofea menghadap Yang Maha ESA memohon keampunan dan diberikan kekuatan dan ketabahan. Menitis air matanya tatkala mengigati segala yang terjadi.

   "Zafuan! " teriak Sofea. Bagaikan tidak percaya dan rasa ingin meletup jantung melihat Zafuan bermesraan dengan wanita lain. Dia bagaikan hilang kata-kata. Melihat ke akraban dan manja si gadis bersama Zafuan.
"Sofea, emm .. Sofea .. Saaa ...yaaa.. Saya boleh jelaskan pada awak apa yang berlaku." Zafuan cuba membela diri. Terdetik di hatinya "macam mana Sofea boleh berada di sini?!" Tanpa dapat meneruskan lagi apa yang ingin diperjelaskan,Sofea terus berlalu pergi. Sofea tidak menghiraukan tangisannya. Biar semua pengunjung taman itu dengar tangisan kecawanya. "Kenapa Zafuan sanggup buat aku macam ni, apa salah aku, apa yang aku tidak mampu berikan, mengapa mesti ada orang ke tiga dalam setiap perhubungan". Bertalu-talu soalan yang bermain di minda Sofea.

   
     Sofea tersentak, terdengar ketukan pintu kuat dari luar biliknya. "Sebentar!". Jerit Sofea, dengan pantas dicapai tudung yang tersangkut di kerusi dan pantas ke ruang tamu untuk membuka pintu.

   "Ye! Encik boleh saya bantu.?" Soal Sofea. "Cik Dania Sofea Hj Zamani?" Soal lelaki itu. "Ye! Saya Dania Sofea Hj Zamani. Ada apa Encik, boleh saya bantu?"Soal Sofea sekali lagi. "Begini, di sini ada sekeping memo yang diberikan oleh seseorang,jadi Cik Dania Sofea baca sendiri dan jika ada apa-apa boleh direct line ke service counter kami."Jawab lelaki itu dan terus berlalu pergi. Hanya senyuman yang diberikan.

Thursday, 1 December 2011

~November Pergi~

Hujung November yang happy, bersama anak-anak sedara yang pulang ke kota, menikmati cuti walaupun bersifat sementara. November juga, berakhirnya satu kisah duka. Menerima tomahan dan amarah manusia. Aku sedari itu satu dugaan di dalam kehidupan. Bukan mudah meniti kehidupan, namun selurus jalan yang dilalui, bakal ada bengkang dan bengkoknya. Namun, aku lupakan sejenak kisah duka di bulan November dengan CUTI yang dinikmati.

Mengambil kesempatan sementara student cuti, aku mengambil keputusan untuk bercuti. Walaupun sesingkat pada dasarnya, aku tetap bercuti. Melupakan segala kesibukan pejabat dan menelaah bahan bacaan merupakan agenda yang bermain di minda. Melayan kerenah anak-anak sedara yang pelbagai telatah dapat melupakan sejenak keresahan yang melanda. Berjalan keseorangan, tidak tahu arah dan tujuan membuat aku berfikir sejenak, apa yang ingin aku lakukan dan apa yang akan aku lakukan. HaHaHa... Menghabiskan masa berada di Kinokuniya dengan meilhat pelbagai aksi manusia di dalam perut kedai! Memilih, dipilih dan terpilih, haruk pikuk suasananya walaupun di dalam kedai buku! [not library "Shhh! Silent please"]... Akhirnya, melangkah ke satu tempat yang penuh dengan manusia-manusia, ada yang berpimpinan tangan dan ada juga yang bersuapan [walaupun belum start, dah ada drama free]. Seeking Justice! Itulah yang aku pilih~ Menonton movie sorang-sorang [apa kejadahnyalah~]... Tengok movie alone, layan perasaan, tapi masih fokus pada cerita, why not! cerita best confirm FOCUS! Keluar dari panggung, terus mencari seseorang yang memang sudah berjanji untuk ketemu!
Meneruskan perjalanan ke KL Festival City! Wow! Sangat cantik dan best~

On Tuesday? Biasa dan tidak ada apa yang berlaku, hanya melambakkan meja belajar dan merenung note yang hampir membuatkan aku mual dan loya!! Penatlah.... But, next day! Memang HAVOC! Mid Valley aku datang! Walaupun tak layan movie tu dari awal, aku tetap focus tengok! Sangat best dan xcited nak tunggu Part 2 keluar.!. Thanks kepada sesiapa sahaja yang menghiburkan November saya!

Tuesday, 1 November 2011

Penulisan 1/11/11 -
Menjalani kehidupan seperti manusia biasa. Berjalan dan meneruskan perjalanan dengan penuh keazaman. Aku melihat sekitar alam yang luas terbentang,memberi udara yang sesegar embun pagi. Mencerahkan bumi dengan sinaran matahari. Dikala perjalanan itu damai dan tenang, lalauan aku berlopak, aku terjatuh dan aku bangkit semula. Bangkit dan aku terus berjalan menuju ke destinasi. Destinasi yang belum menjanjikan satu percutian yang cuku indah. Apabila perjalanan itu masih jauh, aku letakkan ke azaman yang kuat. Di mana akan aku boleh mencapai kejayaan dan memperoleh seribu daya kekuatan. Namun sayang, ianya hanya satu percutian boneka. Senyum, tawa dan gembira hanya menjadi salutan roti kepada sosejnya. Percutian yang menjanjikan kemanisan itu hanya bersifat sementara. Laluilah percutian itu walaupun payah, sepayah membaca nota dan sekepin lukisan hati.

      Tatkala masa berputar mengelilingi bumi begitu juga keadaan dan kehidupan kita.

Friday, 28 October 2011

Ku cari, Ku gali mana hadir si kekasih hati,
Ku pendam, Ku simpan seribu satu sadis rasa,
Mencari ketenangan diri di kala sepi,
Menanti terus menanti untuk cinta yang hakiki.

Ku lihat, Ku renung hanya ketawa terukir dibibir,
Ku dengar, Ku ungkai menjadi kegigihan kepada diri,
Mengusir satu per seribu rasa jauh di sisi,
Menitis menyendiri menjalani kegigihan ini.

Ku terima, Ku redha ketentuan Ilahi,
Ku jadikan satu pengajaran untuk memperbaiki diri,
Menjadi satu inspirasi apabila gagal berdiri,
Meneruskan perjuagan di dalam kehidupan ini.

Thursday, 28 July 2011

Ku kenang, ku fikir, ku renung segala jadi butir,
Ku redah, ku lalui, menjadi satu duri,
Ku coret, ku lukis satu inspirasi di dalam diri,
Ku rasa, ke cari kemana hilang kesabaran diri,

Ligat minda mencari kongklusi,
Ligat fikiran mencari intipati,
Apa yang dicari, apa yang digali,
Menjadi satu sati gurisan di dalam hati.

[ Ini sahaja buat masa ni. Sehingga bersua di lain masa]