Monday, 24 October 2016

Beban

Assalamualaikum wbt.


Saat tiba kaki tidak lagi mampu melangkah
Mencari arah menuju satu kekuatan
Di mana mahu tapak berhenti 
Tanpa membiarkan hati tidak terisi 

Lupa segala sengketa dan derita

Lalui dengan hati terbuka 
Lenyapkan seketika erti duka 
Namun kekal hingga ke akhirnya

Dugaan seringkali menduga 
Mencari sinar damai dalam kekuatan
Rapuh jua perjalanan 
Senyuman masih di bibir


Gambar Sekadar Hiasan

Terus membiarkan sebuah duka luka 
Dibawa angin langit tanpa tarian bayu
Masih terlukis sebuah potret duka 
Dan belum pernah terhapus 

Duhai nyanyian alam
Duka hanya singgah ke bumi
Tidak selamanya kekal
Membiarkan angin malam merintih 
Menangisi segala duka
 
Biarkan segala duka berlalu
Tidak lagi singgah membawa derita
Tidak lagi singgah membawa hirisan luka
Kerana dia sebuah potret kesedihan 
Redha itu satu kepastian