Thursday, 20 February 2014

Serbuk Cili ke ? Serbuk Kari?

Assalamualaikum WBT :)

Pagi yang agak berkabus, antara jerebu atau sememangnya berkabus. Alhamdulilah, Allah terus memberi nikmat untuk bernafas. Mencari rezeki seperti biasa untuk sesuap nasi. Adakala sambil berjalan ke pejabat memandang ke langit, sambil bertanya siapa aka sebenarnya? Tersenyum dan terus berjalan. Hari demi hari melihat yang diri ini sentiasa disembur dengan serbuk cili. Pedih lepastu berair-air mata. Hmmm. Kadang-kadang tu kena terima yang serbuk cili tu lagi hebat tamparan dia dari serbuk kari. Haha.. Biasalah, inilah kitaran masakkan, adakala sedap dan adakala adoi nak telanpun payah. Ada kata nasi dah jadi bubur namun saya kata serbuk kari dah jadi kari kepala ikan. Main masak-masak pun tak seindah biasa, namun bila Siti Nurhaliza nyanyi lagu lebih indah barulah air tangan itu jadi lebih menarik. Jauh dari sudut minda untuk memikirkannya, namun otak dan fikiran saya seperti ibu-ibu sikit semuanya akan difikirkan, semuanya akan dibandingkan. Seperti kenapa serbuk cili , bukan serbuk kari dah tu kenapa pakai ajinamoto tak pakai gula pasir. Zuup! 

" Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya" - 2 ; 286

Okbai! :)

No comments:

Post a Comment