Thursday, 20 September 2012

Perjalanan Terakhir I : Kenangan Abadi

Assalamulaikum :)
Di satu sudut, aku duduk dan terus berfikir, adakah sesuai tajuknya? Adakah perlu ditukar kepada lebih dramatik atau saya susun dengan kata-kata pujangga yang lebih puitis tajuknya. Apabila difikir semula, usahlah menukarkan perkataan yang diberikan oleh orang lain. Saya cuba hargainya dengan penceritaan yang menarik. Perjalanan terkahir I : Kenangan Abadi akan membawa kita terbang tidak jauh ke mana. Hanya memakan masa 2 jam hingga 2 jam 15 minit untuk sampai ke destinasinya.

Sementara ada waktu :)

Hampir dua minggu berlalu, selesai dahulu apa yang seharusnya diselesaikan baru menerjah ke Sri Petaling. Hanya membawa bagasi kamera DSLR dan cenderahati kenang-kenangan sebagai tanda persahabatan. Perjalanan yang memakan masa hampir satu jam tidaklah terlalu bosan kerna ditemani Zuhaili. Bersua muka dengan Aiman di Sri Petaling meneruskan misi ke Stesen KTM Petaling. Di kenali sebagai DD? HAHA! Aiman ambik dialah dekat stesen KTM Petaling. Susunan yang menarik. Aiman drive, Co Pilot semestinya saya. Penumpang kehormat DD? dan Zuhaili. Cerita disebaliknya? Telefonlah seorang mamat ni, berpuluh-puluh kali telefon tak diangkat-angkatnya. Akhirnya~ Pilot buat keputusan ambil Aisar dekat BTS (Bandar Tasik Selatan, Terminal). Masih mencuba menghubungi orang yang bernama Hafizi ! OMG~ Dia boleh tidur sementara tunggu kami nak ambik dia dekat Cheras. Sesudah sampai di Cheras, ingatkan Fizi dah siap! Rupa-rupanya masih lagi berlari-lari anak untuk mempersiapkan diri. Semuanya telha dilengkapkan, kami meneruskan perjalanan ke Klang. Lama tak bersua muka dengan mamat ni. Solihin!! OMG~ Havoclah kereta Aiman masa tu. Cuma masa ke KLIA, saya duduk depan sekali, tak dapatlah nak ketawa sangat dan dalam masa yang sama dah nervous takut tak sempat nak sampai ke KLIA. Tepat jam 11.30 pagi, sampai di KLIA terus ke G7 (kalau tak silap). Masa tu, aku dengan Sol, ada misi yang perlu dilaksanakan. Aku pergi lengkapkan misi yang Shazwan tak habiskan. Berjalan ala-ala Lumba Jalan Laju, terus ke kedai Coklat yang berdekatan untuk mendapatkan Ferrero Rocher. Selesai misi, pergilah mencari mereka-mereka ni dekat mana. Tiba-tiba lost sekejap dekat sana. Akhirnya, dapat jugak cari meraka ni, sebab ternampak family Shazwan berjalan menuju ke pentas yang disediakan di KLIA. Semasa di situ dapatlah berjumpa dengan Muhammad, Aman, Sulaiman, Hafiz (Apai) dan Aida. Semuanya fly ke Indonesia. Penerbangan ke sana memakan masa hampir 2 jam 15 minit. Mereka perlu ke check in jam 12.00 PM, jadi kami hanya ada masa 1/2 Jam untuk bersua, bercakap, meninggalkan pesanan dan sebagainya. Pada saat itu, hanya satu perasaan yang muncul iaitu sedih namun aku gagahkan diri. Misi Shazwan sudahpun selesai dan aku hanya menanti untuk menyerahkan gift saya kepada Shazwan. Ke hulu dan ke hilir bersama paper bag berwarna kelabu. Usai sesi penerangan bagi pelajar-pelajar yang akan terbang ke Jakarta, Indonesia mereka diberi masa hanya beberapa minit untuk bercakap dan bersalaman bersama keluarga dan rakan-rakan. Sempat bergambar bersama-sama rakan yang setia di Malaysia dan juga akan meneruskan perjuangan di rantauan kelak.

Aisar, Apai, Mad & Sol

Fizi, Zuhaili,Apai, Aiman, Sol, Shazwan & Aisar
Hanya bebrapa minit lagi bermulalah lambaian terakhir untuk mereka yang akan berada di Jakarta, Indonesia selama 5 tahun sebagai Medic Student di Falkutas Kedoktoran, Universitas Kristen Krida Wacana (UKRIDA). Memulakan tirai salam bersalaman bersama rakan-rakan dan seterusnya mencari kenalan yang dikenali. "Abg Nash kita belum salam lagi ni" Mad! - "Tak naklah salam Mad! HAHA" Me! - HAHA.. Mad, kalau mad terbaca! Gurau je tau masa tu. Ok! Bermula dengan Sulaiman kemudian Apai (Hafiz), kemudian Aman " Aman, Thanks, ada masa kita jumpa dekat Jakarta. Jaga diri baik-baik. Study rajin-rajin noh~ dan diikuti Mad! " Mad, jaga diri baik-baik kat sana. Semuanya dah tertulis. Jangan naka-nakal. Penting sekali jaga Wan kat sana. Jangan lupa abg nash Mad, ada masa Abg Nash p sana" Me! Ohoiiii~ berjaya, tiada titisan air mata OK! "abg Nash last sekali" Wan! - Tak tersentak pun! Sememangnya saya akan menjadi orang penghabisan. Pelukan terakhir di Malaysia, "Wan, Thanks.. Jaga diri baik-baik. Study hard, jaga kesihatan. Jangan lupa text, ada masa kita skype. Jaga kesihatan Wan. InsyaAllah, ada masa Abg Nash g sana, mana tau hujung tahun ni Abg Nash muncul dekat Jakarta. Apa-apa pun buat yang terbaik. Alah Jakarta dekat je kan!" Me! "Jaga diri Abg Nash, Zuhaili, jaga Abg Nash" Wan! Sekali lagi, tiada titisan air mata, sebenarnya Mentor takda masa tu (Nenek Shazwan). Kalau nenek dia ada, aku rasa aku join! Pantang orang keluar air mata ni (kalau yang dikenali). Sometimes, aku mampu bertahan dan ada masa memang tak boleh tahan, akan tumpah jua. Shazwan, mula bergerak ke keluarga dia yang hadir. Sesungguhnya, dia tidak mengalirkan air mata namun hanya senyuman yang diberikan.
" Ibu? Sejauh mana anak berada walalupun anaknya seorang anak lelaki, nalurinya sebagai ibu tetap akan tersentuh dan tetap merindui. Walaupun tidak dieskpresi namun seorang ibu akan menitis air mata walaupun bukan dihadapan kita dia tetap akan mengalirkan air mata cuma rahsia bagi dirinya sahaja. Bapa? Tabah, sabar lalu melepaskannya. Sudah diletakkan dalam diri anakku berjuang demi masa depan. Biarlah dia mengembara dan menggapai impian yang sudah dibina. Tabahkan hati anak ku. Jalan mu sudah ditentukan, onak dan cubaan itu sebagai satu ujian dan cabaran laluinya dengan tenang dan sabar. " - Hanya Gambaran Sahaja.

Shazwan Bersama Keluarganya
En. Sazali, Pn. Norhayati - Wawa! (adik dia)


Shazwan , merupakan orang terakhir yang turun ke bawah. Lambai dan terus melambai. Akhirnya kami di cermin melihat mereka beratur beramai-ramai untuk melepasi security system (tibai je ayat ni). Mereka ketawa di bawah, kami ketawa di atas, ada yang melambai, ada yang menangis dan ada juga yang gembira dengan penerbangan kali ini. Sudah ditakdirkan oleh Allah aku ke sana (Jakarta) - (Mungkin ada yang mengatakan sebegini). Saya? Masih lagi diposisi yang sama melambai dan mengambil gambar (macamlah tak boleh jumpakan. HAHA). Akhirnya, lambaian itu hilang dan mereka meneruskan perjalanan. "Abg Nash, jangan nangis ek~ Jangan sedih-sedih ye~ Alolo.. " Aiman! end conversation. Jahat gila! Tak berjaya pun kerja jahat korang. Alhamdulilah, selamat berlepas jam 1.55 petang (waktu Malaysia). Kami meneruskan perjalanan ke Putrajaya kerana Aiman and team ada urusan perlu diselesaikan. Solat Zohor di Masjid Besi dan seterusnya menersuskan perjalanan ke Klang, misi menghantar Solihin pulang ke Tanah Air. HAHA! Dalam kereta, itulah kali terakhir aku jumpa Sol, sebelum dia fly ke Ireland. Serius! Miss you so much nanti Solihin!  Akhirnya sampai di Kg. Sijangkang (sorry klu ejaan salah). Meneruskan perjalanan ke Subang. menghantar DD? (tak tau nama dia apa)... Drop betul-betul depan Kelantan Delight. Seterusnya tinggallah kami berlima, Fizi, Saya, Aiman,Zuhaili and Aisar. Meneruskan lagi destinasi ke Cheras, hantar Fizi pulang ke Tanah Air. HAHA! Sampai di Cheras, kami meneruskan lagi perjalanan ke Bukit Jalil jumpa Syamsul and Afiq (new person). Janggal ! itu je boleh diperkatakan, tapi act biasa je. Berbuka puasa bersama Aisar dan kami pun makan jugak. Bergerak ke Vista, tempat Syamsul tinggal selesaikan yang wajib dan ...... [Pancit Aiman hari tu!] Seterusnya Aiman hantar Saya, Aisar dan Zuhaili ke BTS (Bandar Tasik Selatan). "Jangan lupa datang sabtu ni." Aiman! - "InsyaAllah! Aiman!" - Me!
Shazwan and Zuhaili
Shazwan and Solihin
Shazwan! ??

Aida & DD?

Gambar Pilihan I

Gambar Pilihan II

Gambar Pilihan III
Begitulah ceritanya sepanjang berada di KLIA. Ini kali ke dua saya menghantar orang meneruskan pengajian ke Luar Negara. Saya bila lagi? InsyaAllah, jika ada kesempatan dan ada rezeki, akan sampailah ke destinasi yang saya inginkan. InsyaAllah.


Buat Shazwan Sazali

Allah S.W.T memberikan saya seseorang Kawan, Junior, Kenalan, Adik yang cukup bermakna. Terima kasih kerana memberi peluang untuk mengenali siapa Shazwan Sazali dan seterusnya menjadi seseorang kenalan yang sangat awesome. Walaupun jarak umur begitu jauh dan sungguh berbeza darsar kita, ikatan persaudaraan yang dijalinkan seperti "Air dicincang tidak akan putus". Inilah pemisahnya, masing-masing mencari halatuju dan kejayaan dalam kehidupan. Semoga kamu terus sukses dalam hidup tidak kira di mana sahaja kamu berada. Ingat, jangan sesekali lemah, dan jangan sesekali memandang ke belakang, kerana apabila kita memandang ke belakang ianya seakan-akan menjatuhkan semangat yang ada. Tiada siapa akan menggantikan tempat kamu. Lawak? Sesungguhnya, kamulah yang membuat manusia disekeliling ketawa dan juga tersenyum semula. Pemarah? Bukan sifat yang jelas pada diri kamu, seakan mudah sejuk semula adakalanya pemaaf. Inspirasi Anak Watan Zon R1? Ya, kamulah! Yang dicari dan yang dinanti. Terima kasih Wan, banyak menyedarkan akan kekhilafan yang berlaku di atas muka bumi Allah S.W.T. Ianya satu permulaan, InsyaAllah jika masih bernyawa, selagi itu melawan dan menonkah arus ujian yang mendatang, Terima kasih kerana masa dan kelapangan yang diluangkan. The best ever is Debat! Its awesome memory. Menangis, ketawa, stress, bertikam lidah, berizin laluan. Moment yang tidak akan dilupakan. When speaker say Shazwan Sazali the best speaker! Yeah! Dia sepatutnya dapat. Kamu so gifted! Belajar rajin-rajin, jangan sesekali lalai dalam pelajaran. Jaga diri dan jaga kesihatan! Be The Best Doctor~ Akhir sekali, "Kalau dulu kita ketawa, hari ini kita jauh di mata, Kalau dulu kita berjalan bersama kini, sudah berubah haluannya". Ukhwah Never Ends~


Tekad - Hazami
 
Perjalanan kehidupan
Di kiri kanan dugaan Cabaran
Keseorangan menempuh ujian
Meneruskan perjuangan

( korus )
Takdir Maha Esa
Restu ayah bonda
Mencapai cita-cita
Usah putus asa
Kelak kau berjaya
Membela nasibmu
Masamu kan tiba

Keimanan keyakinan
Sinar cahaya penunjuk haluan
Walaupun payah kau harus tabah
Demi mencapai segala impian

( ulang korus )

( bridge )
Jika satu ketika
Langkah tidak terdaya
Berkat doa usaha
Tuhan Maha Esa

Menggapai cita-cita

Perjalanan terakhir akan bersambung ke Episod II -

No comments:

Post a Comment