Monday, 1 April 2013

Aku Bukan Anak Lorong

Assalamualaikum W.B.T

Lorong gelap itu
Takut untuk dia
Takut untuk dilalui
Kerna lorong gelap itu hitam baginya

Jalan bertar itu
Berlopak, lecak, basah
Hujan lebat membasahi bumi
Dia masih dilorong itu

Siapa yang tahu Siapa yang mengerti
Hanya Allah tahu, hanya Allah yang memahami
Lorong gelap itu sunyi
Lorong gelap itu hina
Lorong gelap itu busuk

Berpeleseran manusia
Tanpa rasa malu pada dosa
Mencari rezeki meyara hidup
Semuanya di lorong gelap itu

Ada yang dipaksa
Ada yang memaksa
Ada juga suka rela
Menjaja mencari sesuap nasi
Rupanya seperti tembok
mengetuk cermin ke cermin
Demi terus hidup di bumi

Tiba siren berbunyi bertempiaran lari
Ada yang diheret
Ada yang digari
Ada juga yang terlepas

Gelap hidupnya
Punah harapan keluarga
Pincang pada agama
Musnah masa depannya

Cuba kembali bertaut pada agama
Sujud pada yang Maha ESA
Duduk di atas sejadah biru
Mencari pintu taubat untuknya
Bukan dia minta bukan dia mahu
Kerna dia pernah di gelar Anak Lorong

     Nukilan,
     Nashriq Ismail
     Bilik Tesis, Perpustakaan UNISEL
     01/04/2013 - 3.45 pm

No comments:

Post a Comment