Monday, 12 November 2012

Cerita Pendek

      
    Seingat Dania, dia tidak ada kuliah hari ini, tapi mana pergi teman sebiliknya?. Subuh berbaki lagi 15 minit, dengan langkah yang lemah dan longlai Dania terus ke tandas mengambil wuduk bagi menyempurnakan kewajipanya sebagai umat Islam. Meneruskan perjalanan dengan badan yang masih letih dan penat yang berbaki Dania gagahkan diri. Seusai solat subuh, Dania terus ke katil dan melenakan dirinya semula. Perjalanan yang memakan masa berjam-jam itu membuatkan Dania tidak bermaya untuk melakukan aktiviti sepanjang hari ini. Matanya baru sahaja mahu dilelapkan, "Dania, jom, kita pergi pusat sukan, jogging ?" tiba-tiba Marina menerjah masuk ke dalam bilik dengan berselubung kain yang berwarna putih. "Ohooii.. Hantu gula-gula!! Tolong!!" Dania bagaikan dirasuk hantu. "Dania ni akulah, Marina!" Marina cuba menenangkan Dania. "Ya Allah! Jangan dekat, pergi jauh!" Dania tidak boleh dikawal. Marina mencapai segelas air lalu menyimbah muka sahabatnya. "Hah! Akulah Marina, kawan sebilik kau! Kau ni kenapa? Dan macam kena rasuk hantu. Kawan sendiri pun tak kenal dah. Akulah Marina" Marina seperti singa betina saat itu. "Please, lain kali masuk bilik jangan buat macam ni lagi. Nak aku buat memo kat pintu ke ~ Tolong tanggalkan telekung anda, jika tidak saya akan meroyan nanti ~?." Akhirnya, hanya ketawa yang keluar dari mulut Marina. "Sudahlah, nak ikut pergi pusat sukan tak?" soal Marina. "Emm.. Malaslah, aku letih lagilah. Kau jelah pergi. Lagipun masa untuk berehat sementara En. Faizal batalkan kelas ni." jawapan yang ringkas dari Dania. Serba ringkas, Marina mengenakan tudung biru muda dan terus meninggalkan biliknya. Langit makin cerah, ketika ini Marina hanya bersyukur kerana masih lagi diberi nikmat hidup dan juga diberi peluang oleh Allah S.W.T untuk terus berpijak dibumiNYA bagi memperbaiki kelemahan diri. Sambil menikmati pagi yang indah, mengeluarkan peluh demi menjaga kesihatan, Marina sedang diperhatikan. Marina, seakan tidak sedar dia sedang diperhatikan oleh sepasang mata. "Ya Allah, sungguh indah bumi Mu, aku bersyukur dengan nikmat Mu." sambil merehatkan badan setelah penat bersenam. Tapak kaki dari arah belakang membuatkan jantung Marina berdegup kencang, semakin hampir derapan kasut, makin laju alunan jantungnya. "Marina!" suara yang agak garau. Marina menoleh kebelakang dan hembusan nafas lega. "ingatkan siapalah tadi, kau rupanya Firdaus. Takut aku,dahlah aku sorang-sorang je dekat sini.". " Mana Dania?selalu korang berdua." mula membuka topik. - Continue

p/s : klu ada komen yg positif sy cuba sambung ceritanya.. hehe 

No comments:

Post a Comment