Sunday, 16 November 2014

Akhirnya Bukan Disini - WCLT

Keluarga WCLT Phase I

Assalamualaikum wbt. 

'Seuntai Kata Untuk Dirasa'

Alhamdulilah, masih diberi kesempatan dan ruang untuk mencoretkan kisah-kisah menarik sepanjang hayat masih diberi nafas. Alhamdulilah juga, Allah tidak pernah putus-putus memberikan nikmat ukhwah yang sangat manis dan juga bersua dengan hamba-hambaNYA yang hebat. Syukur, itulah pertama yang harus kita ungkapkan sebagai seorang manusia yang menumpang di atas muka bumi yang sementara ini.

'Berpisah Bukan Untuk Selamanya'

Nyata dan terang yang memisahkan kita apabila nyawa dicabut oleh Malaikat Izrail atas arahan Allah S.W.T. Itulah perpisahan untuk selamanya, apabila kita berada di dunia alam yang berbeza. Hari ini (Sabtu-151114) saya merasakan satu kemanisan dunia yang cukup indah untuk dikenang. Ya Allah, rasa terpanggil untuk bergelar seorang Ayah satu hari nanti. Rumah Nur Hikmah ini sentiasa memberi saya pengjaran dalam kehidupan di dunia. Melihat mereka, seakan kita ingin kita harus mengerti bahawa betapa indahnya jalan dan liku hidup kita sebagai insan yang sempurna di mata kasar manusia. Allah menghadirkan insan-insan yang hebat dan bermakna buat mereka. Anak-anak kecil ini mempunyai cerita dan kisah mereka tersendiri. Mereka mencorak pelangi sebelum hujan membasahi bumi. Mereka memetik bunga di taman tanpa belas dan bantuan. Mencari cinta tanpa hadir kasih dan sayang. Mereka terlalu naif, naif terhadap perkembangan dan peredaran perubahan semasa. Insan-insa inilah (BeliaSiswa) yang memberi satu harapan baru buat mereka untuk mengenali dunia, mengenali apa itu tautan, mengenali apa erti itu kasih dan sayang. Tatkala mata memerhati satu persatu, perasaan ini bagai disebat melihat tagihnya mereka terhadap kasih dan sayang dan adakalanya seperti ingin dibelai manja.

Hari ini memberikan saya satu pengalaman baru dalam mengenali WCLT. Indah~ Itulah yang boleh saya katakan. Bermesra dengan mereka, ada yang duduk dipeha, mahu dipangku, dibawa berjalan ke sana-sini, mahu berdukung, ditarik untuk melihat benda-benda yang menarik. BeliaSiswa dengan penuh khidmatnya membawa anak-anak kecil ini ke KidZania. Mereka mula didedahkan dengan pelbagai perkara di sana. Itu biarlah menjadi kenangn mereka sampai bila-bila. Menjadi indahnya dalam dunia saya, apabila ada diantara mereka yang ingat saya, walaupun sudah lama tidak ke Rumah Nur Hikmah, Azura, melambai dari jauh, makanya terusik hati 'Ya Allah, ingat lagi depa dekat aku'. "Ekh~ Abang farah adalah" Salah seorang yang menegur. Tersenyum simpul~ Berbunga-bunga pagi tadi. "Kenapa abang lama tak datang?" Yang ni sangat-sangat terharu! Farah tanya kenapa lama tak datang! Alahai dik, sangat sibuk, dengan kelas hujung minggu, kerja sabtu ahad.Maaflah buat adik Farah and thanks pada Zati or Nana (maybe) yang tolong tengokkan adik sayang saya. Nasib baik tak banjir pagi tadi. :) Seharian bersama mereka di KidZania, merupakan kenangan bermakna buat saya. Bagaimana kami menguruskan mereka, usah tanya, usah fikirkan. Hanya yang menjalankan tanggungjawab pagi tadi sahaja yang tahu. Terima kasih Arip! Tidur atas pangku abang~ Rasa sangat merindui saat-saat dia mengira kereta di Plaza Tol dan kemudian tanpa sedar kepalanya sudah ke kiri dan ke kanan dan akhirnya dia tewas. Tiada lain yang mereka dahagakan, hanyalah masa, kasih sayang, belai-manja dan melayan kerenah mereka sebagai Anak yang dilahirkan dan dihadirkan ke bumi Allah ini. Semoga Allah terus memberkati mereka. 

'Disini Bukan Akhirnya'

Perpisahan yang diakhiri dengan pesanan yang disulamkan dengan hadis dari Fahmi, memberikan semangat baru dan tautan utuh untuk keluarga WCLT. Semoga ukhwah kita ini bukan hanya di WCLT namun sehingga kita sudah berada di hujung nyawa. Perpisahan akan ada dalam setiap pertemuan. Ianya berlaku secara manis ataupun pahit. Inilah cerita kita, cerita yang manusia lain tidak tercatat dalam Diari Biru hidup mereka. Semoga kita terus memberi kepada mereka yang memerlukan. Kasih sayang yang kita ada selama ini, kita curahkan kepada mereka yang sentiasa menanti tanpa mengenal erti lelah. Mereka bukan Tol yang kita guna untuk Touch n Go tetapi mereka adalah kurniaan Allah yang memberi kita pengajaran dan juga pengalaman. Semoga BeliaSiswa terus maju dipersada ~ WCLT sentiasa menjadi kenangan manis yang tidak pernah lekang di bibir. Terima kasih menerima kehadiran manusia seperti saya yang serba kekurangan. Maaf, jika ada salah dan silap mahupun gurau terlebih cara. Semoga kita terus menjadi insan yang hebat di jalan Allah. 

WCLT - We Care Love and Teach. 

Keluarga WCLT Phase II & III

Manis Bicara,
Nashriq Ismail
12.20AM  - 161114

No comments:

Post a Comment