Friday, 17 March 2017

Bisa

Assalamualaikum wbt. 

"Beb, lama kau tak update blog.. Lama jugak tengok bersawang.. Debu sana-sini blog kau tu.. "

"Banyak kerjalah beb, banyak benda difikirkan lagi.. Banyak urusan yang remeh temeh nak diselesaikan"

"Are you okay beb?"

"Aku? Aku rasa aku okay je!.."

"Aku kenal kau lama dah, dari mata kau sahaja aku tahu ada benda yang kau sorokkan... Kau tak pandai sorok emosi kau sendiri beb.. Aku tengok kau memang tengah tak okay.."

"Kenapa setiap kali jumpa kau, mesti kau boleh tahu aku tak okay? Kau geng dengan Harry Potter eh? Boleh baca-baca fikiran orang lain?.."

"Sebagai kawan beb.. Aku tau mana kelemahan kau.."

"Anything to share?"

"Nothing happen.. Aku just lalui hari-hari yang sangat membebankan.. Hari yang aku lalui sekarang sungguh menakutkan.. Takut pada keadaan, takut pada segala perkara yang akan berlaku.. Sedar atau tidak, aku terlalu selesa dengan apa yang ada.. Aku terlalu selesa dengan apa yang aku lalui.. Aku tidak pernah bersedia untuk lalui perkara-perkara lain yang akan berlaku.. Aku sedar, adakalanya apabila kita di atas, kita lupa yang kita sedang memijak rumput yakni, kita berpijak di atas tanah. Atas itu hanya apa yang kita ada, namun kita tetap di tanah.. Kau pernah dengarkan aku cerita sebelum ini, terlalu kasih dan sayangkan orang, namun kau tidak pernah kisah kan akan diri sendiri.. Tapi lama kelamaan, orang berundur.. Yang tinggal hanya kasih, kenapa kasih sebab kau menagih.. Bukan kau menerima.. "

"Beb, kau terlalu memikirkan.. Terlalu banyak yang kau fikirkan sehingga benda dan perkara kecil membuatkan kau terasa.."

"Memang! sekecil zarah perkara itu duri bagi aku.. Terlalu memberi dan kadang-kadang kita lupa yang untuk memberi diri sendiri... Aku alpa, aku lupa, aku lalai untuk memberi kasih pada diri sendiri malah kadang-kadang aku siat daging aku sendiri untuk kebebasan orang lain.. Entahlah, mungkin aku terlalu beremosi.. Terlalu memikirkan perkara yang tidak penting... Tapi aku tetap fikirkan, sehingga aku sendiri ketemu jawapan yang sendiri inginkan.. Satu je beb, sekali tawar tiada lagi masin atau manisnya pada aku, ia tetap pahit sampai bila-bila.. Biarpun sejuk, aku tetap panas sampai kapan pun.."

"Ingat Allah beb.. Istigfar... Allah memberi kau akal untuk berfikir, jangan ikut hati..."

"Kerana hati aku itu kecil.. Kerana Hati aku itu tidak sama seperti orang lain.. Hati aku tak segah kuat orang lain.. Aku letak tisu ia akan basah bila telalu kerap air mengalir... Terlalu banyak aku simpan tisu, sehinggakan dia menjadi busuk.. Sehinggakan busuk itu menjadi kuman yang tidak menumpang virusnya.. Aku mentuturkan maaf, namun melupakan segenap dimensi itu tidak mungkin sekali.."

"Kau terlalu drastik memikirkan kongklusinya.. "

"Kerana kongklusinya, hanya ada langkah-langkah berundur yang tidak mempunyai paksi yang utuh.. Hanya melihat langkah yang tidak bermaya, namun masih lagi berundur, akhirnya terjun pada kolam kongklusi yang tidak sekali pun kau tahu musabab ceritanya.."

"Beb, roda berputar seakan kita mengayuh, yang adakala kita di atas dan adakala kita dibawah.."
Gambar Sekadar Hiasan

"Dan dunia itu seperti kita yang mengayuh, mengayuh untuk menzalimi diri sendiri.. sendiri waktu sepi dan sakit, sendiri di saat kita rabak, saat kita terduduk mendengar kezaliman manusia yang tidak berpihak... Allahu.. Aku sedih, sedih di perlakukan seperti kertas.. direnyuk tanpa belas dan ehsan.. Tapi aku masih lagi berdiri, ketawa, bertepuk hilai tawa.. Tapi tika satu saat di mana ketidakwarasan aku sebagai manusia, aku hilang akal dan pendoman..."

"Sabarlah... Kerana Allah lebih tahu mana yang terbaik untuk dilalui.. Jangan terlalu berharap pada manusia, kerana manusia juga khilafnya tetap ada.. Kerana manusia juga tetap manusia yang kadang kala ada dan tiada perasaan.. Usah menangih simpati manusia, namun menagih pada Allah yang tiada duaNYA.. Ingat beb, What you give, you get back.. They treat you as beast than you treat them as a beauty.. Rehatlah kau beb, terlalu penat aku tengok kau memikirkan segala perkara.. Fokus pada apa yang penting, sedangkan kesakitan itu akan hilang bila kita tidak lagi memikirkannya... Doa, itu bekalan.. agar kekuatan itu terus ada sehingga hujung hayat... Beb, nasihat aku, siapa yang mendekati kau sebarkan kasih dan sayang itu, apabila yang pergi itu biarkan pergi.. Biar apa sahaja orang buat pada kita, namun tidak perlu dibalas dengan kesat dan jijik, namun kau bagikan harum mawar dan juga tulip... Ada kepentingan atau tidak.. itu hak kau untuk menilai.. itulah manusia, bila ada didekati, bila  tiada jangan kata harum kaki, secalit jap jari pun tidak terforensik...

"Baiklah.. Aku hadapi dengan tenang... Tapi bagi aku masa... Masa untuk sembuh.."

No comments:

Post a Comment