Monday, 3 August 2015

Menangis

Semalam kau ketawa, kau lupa yang hari akan datang kau menangis
Semalam kau tersenyum, tersenyum sehingga kau lupa tangisan yang ada
Semalam kau gembira, kau lupa menangis itu akan menyapa
Semalam kau lupa dunia, sehingga tangisan itu merembes entah di mana
Semalam kau bahagia, rupanya sekejap sahaja menangis itu datang
Semalam kau waktu indah sekali, rupanya menangis juga akhirnya
Semalam kau bertepuk-tampar, dalam tidak tangisan halus kau tidak didengari
Nyata, kau jangan lupa pada tangisan kau sendiri..


No comments:

Post a Comment